Berkeringat Saat Makan Tanda Tubuh Anda Bermasalah

doktersehat-makan-di-meja-kantor-gemuk-gendut-obesitas

DokterSehat.Com– Berkeringat gustatory (indra pengecap) adalah berkeringat yang mengucur di dahi, kulit kepala, leher, bibir bagian atas saat makan atau setelah makan, saat berbicara dan bahkan saat memikirkan makanan. Anda pernah mengalaminya? Bagi banyak orang, berkeringat terjadi karena makan makanan panas dan makanan panas. Bagi orang lain, bagaimanapun, hal itu sering terjadi setelah makan makanan apapun.

Dalam kasus di mana makan makanan menyebabkan keringat, seperti dilansir dari Medical News Today, kemungkinan besar karena kerusakan saraf di sekitar kelenjar parotid, kelenjar di pipi yang menghasilkan air liur. Bila ini terjadi, hal itu cenderung terjadi di satu sisi wajah dan dikenal sebagai sindrom Frey.

Dalam beberapa kasus yang jarang terjadi, penderita diabetes mellitus mungkin mengalami keringat gustatory bilateral, dengan berkeringat di kedua sisi wajah.

Pada artikel ini, kita membandingkan berkeringat dengan keringat biasa dan melihat apa yang bisa dilakukan untuk mengobati atau mencegah kasus berkeringat gustatory.

Berkeringat setelah makan Vs sindrom Frey
Pengingat berkeringat mirip dengan sindrom Frey, dan kedua istilah ini sering digunakan secara bergantian.

Hal ini tidak biasa bagi orang untuk berkeringat selama atau setelah makan. Bagi kebanyakan orang, berkeringat terjadi di wajah, kulit kepala, atau leher saat mereka makan makanan pedas atau panas dan minuman.

Dalam kasus ini, tubuh orang tersebut merespons secara alami terhadap rangsangan kenaikan suhu tubuh melalui keringat. Ini adalah reaksi normal dan bukan penyebab kekhawatiran.

Seseorang dengan sindrom Frey memiliki masalah dengan kelenjar parotid mereka dan mungkin mulai berkeringat dan mengucur pada kulit kepala, wajah, telinga, dan leher setelah makan makanan apapun. Namun, makanan yang membuat orang menghasilkan banyak air liur paling mungkin memicu reaksi.

Biasanya, seseorang mengembangkan sindrom Frey sebagai hasil operasi di dekat kelenjar parotid. Namun, orang lain mungkin mengalami sindrom Frey karena cedera atau penyakit lain yang mempengaruhi kelenjar parotid.

Dalam upaya untuk menyembuhkan diri sendiri, saraf yang rusak terkadang bercampur dengan saraf lain, menyebabkan seseorang menghasilkan keringat dan bukan air liur.

Biasanya, sindrom Frey terjadi hanya di satu sisi wajah. Meskipun kedua pipi memiliki kelenjar parotid, hanya satu yang mungkin rusak.

Berkeringat gustatory dapat terjadi tanpa alasan yang jelas atau sebagai akibat dari kondisi yang mendasari, seperti diabetes atau penyakit Parkinson. Penyakit ini juga bisa menyebabkan kerusakan saraf di mulut. Saat saraf menjadi terluka, mereka bisa menjadi bingung dan menyebabkan berkeringat.

Tidak seperti sindrom Frey, jenis keringat gustatory lainnya sering terjadi pada kedua sisi wajah. Tidak seperti keringat biasa karena makan makanan pedas atau panas, berkeringat gustatory menyebabkan seseorang berkeringat dan berair setelah makan, berpikir, atau bahkan membicarakan makanan. Keringat ini bisa terjadi di sekitar pelipis, pipi, leher, dahi, dada, atau bibir.

Berkeringat gustatory dapat menyebabkan beberapa orang tertekan, karena memikirkan makanan bisa memicu reaksi berkeringat. Karena sering ada penyebab yang mendasari, seseorang harus berbicara dengan dokter mereka untuk mengetahui penyebab keringat.

Penyebab dan kondisi yang terkait
Berkeringat gustatory dipicu oleh berikut ini:

  • Memakan makanan
  • Berpikir tentang makanan
  • Berbicara tentang makanan

Sindrom Frey dipicu oleh mengonsumsi makanan, tapi bisa juga terjadi meski sedang berpikir atau membicarakan makanan. Ini berkembang di satu sisi wajah di daerah kelenjar parotid yang terpengaruh.

Berkeringat gustatory sering terjadi akibat kondisi yang mendasari. Beberapa kondisi yang lebih umum yang dapat menyebabkan berkeringat gustatory meliputi:

  • Diabetes melliltus
  • Infeksi virus yang menyerang wajah, seperti Bell’s palsy atau herpes zoster
  • Tumor
  • Luka di wajah

Kapan harus ke dokter
Orang tidak perlu ke dokter setelah berkeringat karena mengonsumsi makanan. Mereka yang hanya berkeringat sambil makan makanan yang sangat panas atau pedas tidak memiliki alasan untuk khawatir.

Beberapa orang yang mengalami sindrom Frey mungkin menganggapnya sebagai gangguan tapi tidak menganggapnya cukup signifikan untuk mencari pertolongan.

Namun, orang-orang yang berkeringat deras setelah mencicipi, berbau, atau berbicara tentang makanan mungkin ingin menemui dokter. Seorang dokter dapat mendiagnosis sindrom Frey atau jenis berkeringat lainnya dengan:

  • Mencatat gejala khasnya
  • Mengambil riwayat kesehatan
  • Melakukan tes pati yodium kecil

Tes pati yodium kecil melibatkan mengisap area tubuh dimana berkeringat terjadi dengan larutan yodium. Dokter kemudian akan mengoleskan pati, seperti tepung jagung, di atas yodium.

Saat pati dan yodium berada di tempat, dokter akan merangsang mulut, seringkali dengan makanan asam. Seseorang dengan sindrom Frey atau keringat gustatory lainnya akan menunjukkan perubahan warna dimana keringat terbentuk.

Setelah didiagnosis, dokter dapat membantu seseorang mengidentifikasi penyebab yang mendasarinya. Dalam beberapa kasus, mungkin karena operasi atau kondisi lain yang diketahui bahwa orang tersebut memiliki. Di tempat lain, dokter mungkin ingin melakukan pengujian lebih lanjut untuk mengetahui apa yang mungkin menyebabkan masalah ini.

Pengobatan dan pencegahan
Pengobatan untuk berkeringat gustatory tergantung pada apa yang menyebabkannya. Seorang dokter yang merawat sindrom Frey biasanya berfokus pada gejala. Seringkali sedikit yang bisa dilakukan untuk memperbaiki saraf yang rusak. Prosedur bedah tersedia untuk menggantikan kulit yang terkena, namun berisiko dan tidak sering disarankan.

Seorang dokter mungkin meresepkan obat-obatan dan krim topikal yang membantu menghalangi aktivitas yang tidak diinginkan dari sistem saraf, seperti berkeringat.

Salah satu obat yang terbukti cukup berhasil untuk mengobati keringat yang terkait dengan sindrom Frey, bagaimanapun, adalah toksin botulinum tipe A (Botox). Obat tersebut disuntikkan ke daerah yang terkena dampak untuk menghentikan keringat, dan ada sedikit efek samping.

Salah satu kelemahan botulinum toksin adalah efeknya bersifat sementara. Penelitian menunjukkan bahwa orang cenderung membutuhkan suntikan berulang setelah 9-12 bulan. Administrasi Makanan dan Obat-obatan Amerika Serikat (FDA) saat ini menyetujui penggunaan Botox untuk mengobati keringat gustatory.

Mengobati berkeringat gustatory bila bukan akibat luka atau pembedahan seringkali membutuhkan penanganan penyakit atau kelainan mendasar jika diketahui.

Orang yang menduga bahwa mereka berkeringat gustatory adalah akibat dari kondisi yang mendasari harus berbicara dengan dokter mereka mengenai gejala lain yang mereka alami.

Berkeringat gustatory dianggap sebagai kondisi yang tidak berbahaya. Beberapa orang menemukan bahwa mereka dapat mengatasi gejala yang tidak memerlukan penanganan medis.

Dimana berkeringat sangat banyak dan menyebabkan rasa malu, orang mungkin ingin mengobati gejala mereka.

Penting juga agar orang mencari pertolongan medis jika berkeringat banyak tidak dapat dijelaskan, karena bisa mengindikasikan kondisi yang mendasarinya.