Bagaimana Bakteri di Dalam Perut Memengaruhi Kesehatan?

peran-bakteri-usus-doktersehat

DokterSehat.Com -Meski kita sering mengalami infeksi karena bakteri, jamur, atau virus, sebenarnya tubuh kita memiliki mikroba itu dalam jumlah yang terbilang sangat banyak. Bayangkan saja, sel yang ada di dalam tubuh manusia ada sekitar 30 triliun jumlahnya. Namun, jumlah bakteri dan sejenisnya di dalam tubuh ada sekitar 40 triliun sel. Artinya hampir setiap bagian tubuh memiliki bakteri khususnya di area pencernaan dan perut.

Nah, mengapa di dalam tubuh terdapat banyak sekali bakteri? Apakah bakteri ini memang bermanfaat untuk tubuh? Kalau memang bermanfaat untuk tubuh seperti apa manfaat yang akan didapatkan. Berikut ulasan tentang bagaimana bakteri yang sangat banyak di dalam tubuh menjaga kesehatan tubuh.

Cara bakteri di perut menjaga kesehatan tubuh

Kesehatan tubuh bisa terjaga kalau bakteri yang ada di dalam tubuh khususnya usus bisa hidup dengan baik. Berikut manfaat tubuh dari bakteri baik yang hidup di dalam saluran cerna.

  1. Menstabilkan berat badan

Dari beberapa penelitian yang dilakukan, bakteri yang tidak bisa melakukan kerjanya dengan baik di dalam usus bisa menyebabkan disbiosis. Kondisi ini memicu peningkatan berat badan dan memicu kondisi obesitas. Oleh karena itu, seseorang disarankan untuk menjaga kesehatan dari bakteri baik di dalam tubuhnya agar tidak terjadi masalah seperti ini.

Selama bakteri di dalam saluran cerna bisa melakukan simbiosis dengan sempurna dengan tubuh, penurunan berat badan akan bisa dilakukan. Selain itu, seseorang yang sudah memiliki berat badan ideal bisa menjaga berat badannya agar tidak naik akibat fungsi dari bakteri yang turun.

  1. Menjaga kesehatan saluran cerna

Saluran cerna yang dimiliki oleh seseorang memiliki banyak sekali bakteri baik yang bekerja untuk melakukan fermentasi sisa makanan dan bisa dikeluarkan dalam bentuk feses. Kalau terdapat gangguan di dalam usus, kondisi seperti irritable bowel syndrome (IBS) akan terjadi dan menyebabkan masalah seperti sembelit atau diare.

 Irritable bowel syndrome (IBS) adalah gangguan yang sering muncul akibat disbiosis yang terjadi antara tubuh dan bakteri. Akibatnya iritasi akan terjadi di usus sehingga penyerapan nutrisi tidak bisa berjalan dengan baik. Kalau bakteri baik tetap ada di sana atau kita mengonsumsi probiotik, inflamasi tidak akan terjadi.

  1. Menjaga kesehatan jantung

Bakteri yang ada di dalam perut mungkin akan sering dianggap bermanfaat untuk saluran cerna saja. Namun, bakteri yang baik bisa membuat tubuh lebih banyak menghasilkan HDL. Seperti yang kita tahu HDL adalah kolesterol baik yang bisa meluruhkan LDL yang sudah menempel di dinding pembuluh darah.

Beberapa jenis bakteri yang hidup di usus mungkin akan menyebabkan penyumbatan arteri. Namun, kalau seseorang mengonsumsi makanan seperti probiotik atau prebiotik, kemungkinan besar kondisi ini tidak akan terjadi. Kalau kolesterol di dalam tubuh baik karena tinggi HDL, peluang terjadi penyakit jantung akan rendah.

  1. Mengontrol gula darah

Dari beberapa penelitian yang dilakukan, gula darah dalam tubuh bisa dikontrol dengan baik oleh bakteri baik yang ada di dalam tubuh. Oleh karena itu kita disarankan untuk mengonsumsi makanan yang sehat agar simbiosis dengan bakteri baik bisa berjalan dengan lancar. Efek ini juga bisa terjadi pada bayi yang memiliki risiko diabetes tipe 1 dari orang tua.

  1. Menjaga kesehatan otak

Bakteri yang melakukan fermentasi di usus bisa menghasilkan zat kimia yang berguna untuk melakukan komunikasi antara saraf dan otak. Dengan kemampuan ini koordinasi di dalam tubuh bisa berjalan dengan baik. Pada beberapa penelitian yang dilakukan, didapatkan hasil juga kalau bakteri juga bisa menurunkan risiko depresi.

  1. Menjaga sistem kekebalan

Karena bisa menghasilkan senyawa kimia yang bermanfaat untuk komunikasi otak, tubuh akan lebih mudah merespons kalau ada infeksi. Akibatnya sel daya tahan akan menjadi lebih baik sehingga kalau ada infeksi akan langsung diserang dan tubuh tidak mengalami penyakit tertentu.

Cara meningkatkan kesehatan bakteri di perut

Mengingat bakteri yang ada di dalam usus sangat bermanfaat untuk tubuh, ada baiknya kita menjaga kesehatannya dengan melakukan beberapa hal di bawah ini.

  • Mengonsumsi makanan yang beragam. Makanan yang beragam akan mengandung cukup banyak kandungan nutrisi yang dibutuhkan oleh tubuh. Biasanya beberapa jenis bakteri mudah tumbuh dengan jenis makanan tertentu sehingga kita disarankan untuk lebih melakukan variasi.
  • Mengonsumsi makanan fermentasi. Makanan yang diolah dahulu dengan cara difermentasi akan mengandung banyak sekali probiotik. Nah, probiotik ini baik sekali untuk bakteri baik yang ada di dalam usus. Salah satu probiotik yang baik adalah Lactobacilli. Anda bisa mengonsumsi yoghurt, tempe, kimchi, hingga kefir.
  • Batasi penggunaan pemanis buatan. Lebih baik menggunakan pemanis alami atau mengonsumsi buah-buahan. Pemanis buatan akan membuat bakteri di dalam tubuh tidak stabil. Bahkan, bisa memicu munculnya beberapa jenis bakteri berbahaya seperti
  • Mengonsumsi makanan prebiotik. Berbeda dengan prebiotik yang sudah mengandung bakteri, prebiotik mengandung bahan yang baik untuk tempat bakteri tubuh. Beberapa jenis makanan prebiotik yang mudah didapatkan adalah pisang, apel, oat, dan bawang.
  • Banyak mengonsumsi makanan yang terbuat dari biji-bijian. Makan ini akan membuat bakteri baik di dalam usus tumbuh dengan baik khususnya yang bermanfaat untuk tubuh.
  • Mengonsumsi makanan dengan kandungan polifenol seperti cokelat hitam, teh hijau, dan minyak zaitun. Makanan ini akan menstimulasi bakteri baik untuk tumbuh.

Dari ulasan di atas terlihat dengan jelas kalau sebenarnya manusia melakukan simbiosis mutualisme dengan bakteri atau mikro bioma yang ada di dalam perutnya. Simbiosis ini membuat seseorang tidak mengalami gangguan pencernaan dan bakteri tetap mendapatkan suplai makanan dari sisa pencernaan. Semoga pembahasan di atas bermanfaat untuk Anda.