Apakah Seks Oral Berdampak Buruk untuk Vagina Anda?

doktersehat-pasangan-seks-couple

DokterSehat.Com– Sebanyak 85 persen wanita telah menerima seks oral, menurut sebuah studi nasional yang dirilis selama musim panas. Berdasarkan hasil penelitian, ada anggapan bahwa kenikmatan seks oral adalah bagian standar dari sebagian besar rencana seksual pasangan suami-istri.

Tapi meski praktiknya begitu meluas, tidak banyak informasi yang jelas mengenai potensi risiko kesehatan jika Anda melakukannya. Pedoman seks yang aman cenderung berfokus pada hubungan seks vaginal dan dubur. Dan itu membuat kita bertanya-tanya: Apakah menerima seks oral menimbulkan ancaman terhadap kesehatan vagina Anda?

“Seks oral tidak selalu buruk bagi vagina Anda,” kata Alyssa Dweck, seorang ahli kandungan yang berbasis di New York.

“Ada lingkungan alami bakteri di mulut dan lingkungan alami bakteri di vagina, dan untuk orang dengan sistem kekebalan tubuh normal, seharusnya tidak ada masalah,” katanya.

Sementara air liur pasangan Anda mungkin aman, mulut, bibir, dan tenggorokannya mungkin tidak. Jika sakit flu dan bibirnya asangan Anda melakukan kontak dengan kulit di sekitar vagina Anda, dia mungkin akan menularkan virus.

Sementara perdarahan dingin disebabkan oleh virus herpes, sehingga herpes oral bisa berubah menjadi herpes genital untuk Anda.

“Banyak orang tidak memikirkan fakta bahwa jika pasangan memiliki salah satunya dan kemudian melakukan oral seks pada seorang wanita, dan dia berpotensi mengembangkan infeksi herpes genital,” Dweck menjelaskan.

Herpes bukan satu-satunya premenstrual syndrome (PMS) yang bisa diambil wanita setelah merasa senang secara oral. Gonore dan klamidia dapat diteruskan jika pasangan Anda terinfeksi salah satu dari PMS bakteri ini di tenggorokannya.

“HIV adalah ancaman lain. Jika pasangan HIV-positif turun ke Anda, partikel virus bisa memasuki aliran darah Anda melalui abrasi atau sakit di vagina Anda dan menyebarkan HIV kepada Anda,” kata Dweck.

Lalu ada risiko tertular human papillomavirus (HPV). Sementara kemungkinan penularan dari seks oral tidak diketahui, menurut Centers for Disease Control, beberapa penelitian menunjukkan bahwa hal ini mungkin dilakukan.

Jika pasangan Anda memiliki HPV di tenggorokannya dan dia membawa salah satu jenis virus yang terkait dengan kanker serviks, dia mungkin akan menyebarkan virus ini kepada Anda dan meningkatkan risiko kanker serviks Anda.

Dan hanya untuk ukuran yang baik, pasangan di ujung penerima juga dapat akhirnya mentransmisikan PMS atau infeksi lainnya.

“Di sisi lain, katakanlah seorang wanita sedang menstruasi dan pasangannya melakukan oral seks padanya saat ada darah di sana. Itu bukan ide yang bijak karena sekali lagi, infeksi bisa ditularkan melalui darah atau kontak cairan tubuh,” Dweck memperingatkan.

Jadi jika mendapatkan seks oral adalah sesuatu yang Anda sukai, Anda tidak akan pernah terlalu berhati-hati.

“Kami biasanya merekomendasikan tindakan pencegahan universal untuk seks oral dan genital,” kata Dr. Dweck.

Jika Anda tidak mengetahui status transmitted diseases (STD) atau penyakit seksual menular pasangan Anda, disarankan memakai kondom saat berhubungan seksual. Selama seks oral, tutupi vagina Anda dengan ‘bendungan gigi’ dan sepotong lateks tipis yang ditempatkan di atas vulva. Dengan cara ini, lidah dan mulut pasangan Anda tidak bisa melakukan kontak kulit langsung dengan area vagina Anda.