Apa Iya Polusi Udara Bisa Menyebabkan Kecelakaan Lalu Lintas?

DokterSehat.Com– Penyebab kecelakaan lalu lintas lebih sering karena cuaca buruk, telepon seluler, radio, dan pengaruh alkohol. Ini penyebab kecelakaan mobil paling umum. Namun, para ilmuwan di London School of Economics mengatakan bahwa polusi udara, harus ditambahkan ke daftar itu.

Periset mengatakan, mereka melihat data 5 tahun dan menemukan bahwa ketika kadar nitrogen dioksida (NO2) meningkat hanya mikrogram per meter kubik, jumlah kecelakaan mobil meningkat sebesar 2 persen.

Anda mungkin tergoda untuk melihat informasi dan berpikir, itu tidak membuktikan apapun. Mungkin saja ada lebih di banyak lalu lintas, dan karena itu lebih banyak terjadi kecelakaan dan polusi. Namun para periset menemukan bahwa kenaikan tersebut tetap terjadi meski saat menyesuaikan dengan lalu lintas ekstra.

Sager dan rekan-rekannya menggunakan data dari satelit NASA dan sumber lainnya untuk mengisolasi efek polusi yang tepat, bukan faktor lainnya.

Teori mereka, seperti dilansir dari Natural Society: polusi udara mengganggu kebugaran pengemudi, dan menyebabkan gejala fisik yang mengganggu seperti mata berair dan hidung yang gatal.

Sebuah studi sebelumnya mendukung teori ini. Dalam penelitian tersebut, para ilmuwan menemukan bahwa polusi udara di dalam mobil bisa lebih dari dua kali lipat di bagian luar karena NO2 terbentuk di tempat yang kecil.

Selanjutnya, peneliti utama Lutz Sager dari Grantham Research Institute tentang Perubahan Iklim dan Lingkungan Hidup di London School of Economics and Political Science (LSE), mengatakan:

“Ada penelitian yang menunjukkan bahwa siswa melakukan tes lebih buruk bila ada jumlah polusi udara yang lebih tinggi di ruangan tempat mereka melakukan tes.”

Penelitian ini adalah yang pertama dari jenisnya untuk memeriksa bagaimana racun di udara mempengaruhi kemampuan seseorang untuk mengoperasikan kendaraan.

“Meskipun telah ditunjukkan bahwa polusi udara berdampak buruk pada kesehatan manusia dan kemampuan untuk melakukan tugas mental, ini adalah studi pertama yang mempublikasikan dampak pada keselamatan di jalan raya,” Sager menamabhkan.

Analisis tersebut mengidentifikasi efek kausal dari polusi udara pada kecelakaan lalu lintas, namun saya hanya dapat berspekulasi tentang penyebab hubungan tersebut.

Teori utama saya adalah bahwa polusi udara mengganggu kebugaran pengemudi. Namun, penjelasan lain mungkin terjadi seperti polusi udara yang menyebabkan gangguan fisik, mungkin hidung gatal, atau membatasi jarak pandang. ”

Polusi udara dapat mengandung banyak racun lain selain NO2, di antaranya karbon monoksida, sulfur dioksida, ozon, dan partikel kecil. Nitrogen dioksida, bagaimanapun, tampaknya memiliki dampak terbesar.

Untuk studi tersebut, Sager membagi Inggris menjadi 32 area, masing-masing mencakup 4.784 mil persegi, dan memetakan kecelakaan ke tingkat polusi udara antara tahun 2009 dan 2014 seperti yang dinyatakan oleh Departemen Lingkungan, Pangan dan Urusan Pedesaan (Defra).

Hanya satu mikrogram NO2 per meter kubik di atas rata-rata harian terbukti cukup untuk meningkatkan jumlah kecelakaan sebesar 2 persen. Tidak mengherankan, kota-kota merasakan efek terbesar dari hal ini.

Berdasarkan perhitungan Sager, di daerah yang mengandung, di London barat, yang merupakan rumah bagi beberapa tingkat polusi udara tertinggi, potongan sekitar 30 persen pada konsentrasi NO2 dapat mengurangi jumlah kecelakaan mobil hingga hampir 5 persen per hari.

Daerah yang paling terpolusi di kota ini terkadang memiliki tingkat rata-rata NO2 lebih tinggi dari rata-rata 97 mikrogram per meter kubik. Dan dengan 150.000 kecelakaan yang melibatkan luka setiap tahun, mencegah hanya 2 persen tabrakan akan melindungi ribuan orang dari bahaya.

“Apapun mekanisme yang tepat yang bertanggung jawab, temuan kuat dari efek signifikan kualitas udara pada keselamatan di jalan penting mengingat tingginya biaya kecelakaan lalu lintas melalui kerusakan kendaraan dan kematian dan luka pada orang setiap hari,” Sager menjelaskan.

Meskipun analisis ini telah menggunakan data untuk Inggris, menurut Seger, temuannya relevan dengan bagian lain dunia. Biaya-biaya tambahan dari kecelakaan lalu lintas ini memperkuat kasus ini untuk mengurangi polusi udara, terutama di kota-kota padat.

Analisisnya menunjukkan bahwa efek kausal dari polusi udara pada kecelakaan lalu lintas yang diukur dalam penelitian ini lebih mungkin berasal dari nitrogen dioksida atau gas polutan lainnya daripada materi partikulat.

Semua bicara, namun tidak ada tindakan
ClientEarth, organisasi hukum lingkungan telah berjuang untuk menjamin kepatuhan Inggris terhadap Uni Eropa. Standar kualitas udara selama enam tahun terakhir, dan akan kembali ke pengadilan bulan ini untuk melanjutkan pertempuran.

Mahkamah Agung Inggris telah memerintahkan pemerintah untuk mengembangkan rencana membawa polusi udara ke Inggris dalam tingkat hukum sesegera mungkin. Namun, usulan pemerintah tidak memvisualisasikan kepatuhan di daerah yang terkena dampak paling parah sampai tahun 2025.