Penyakit Hepatitis: Pengertian, Penyebab, Gejala, & Pengobatan

DokterSehat - Penyakit Hepatitis adalah Peradangan Hati

DokterSehat.Com – Apa itu hepatitis? Anda tentu sudah pernah mendengar tentang penyakit ini. Penyakit hepatitis adalah suatu peradangan yang terjadi pada hati. Penyakit hepatitis adalah penyakit yang biasanya disebabkan oleh infeksi virus. Terdapat 5 jenis virus penyebab hepatitis yaitu virus hepatitis A, B, C, D, E.

Meskipun kebanyakan kasus dari penyakit hepatitis ini disebabkan oleh virus, tetap ada kemungkinan penyebab hepatitis yang lainnya. Penyebab hepatitis yang lainnya ini termasuk hepatitis autoimun dan hepatitis yang terjadi sebagai akibat sekunder dari pengobatan, obat-obatan, racun, dan alkohol. Hepatitis autoimun adalah penyakit yang terjadi ketika tubuh Anda membuat antibodi terhadap jaringan hati.

Hepatitis adalah penyakit yang apabila dibiarkan dapat berkembang menjadi penyakit yang lebih parah. Pada kasus tertentu, hepatitis dapat berkembang menjadi kronis bahkan berubah menjadi kanker hati. Maka dari itu, Anda perlu mengetahui secara detail tentang apa itu hepatitis dan pengobatannya.

Fungsi Hati yang Penting untuk Metabolisme

Anda telah mengetahui apa itu hepatitis. Namun, sebelum berlanjut ke penjelasan yang lebih mendetail tentang penyakit ini, Anda perlu untuk mengetahui fungsi organ hati di dalam tubuh.

Hati terletak di bagian kanan atas perut. Hati melakukan banyak fungsi penting yang memengaruhi metabolisme di seluruh tubuh, termasuk:

  1. Produksi empedu, yang penting untuk pencernaan
  2. Menyaring racun dari tubuh
  3. Ekskresi bilirubin (produk dari sel darah merah yang rusak), kolesterol, hormon, dan obat-obatan
  4. Pemecahan karbohidrat, lemak, dan protein
  5. Aktivasi enzim, yang merupakan protein khusus yang penting untuk fungsi tubuh
  6. Penyimpanan glikogen (sejenis gula), mineral, dan vitamin (A, D, E, dan K)
  7. Sintesis protein darah, seperti albumin
  8. Sintesis faktor pembekuan

Pilihan pengobatan untuk pasien dengan hepatitis dapat bervariasi, tergantung pada jenis hepatitis. Anda dapat mencegah beberapa bentuk hepatitis melalui imunisasi dan tindakan pencegahan dengan gaya hidup sehat.

Nah, sekarang Anda tentunya sudah tahu tentang hepatitis. Berikut ini akan dijelaskan lebih jauh apa itu penyakit hepatitis, dari jenis hepatitis hingga cara mencegah penyakit hepatitis.

Apa Saja Jenis Penyakit Hepatitis?

Sempat disebutkan di penjelasan awal bahwa ada 5 jenis hepatitis. Infeksi virus pada hati yang diklasifikasikan sebagai hepatitis termasuk hepatitis A, B, C, D, dan E. Virus yang berbeda bertanggung jawab untuk setiap jenis hepatitis yang ditularkan oleh virus.

Hepatitis A selalu merupakan penyakit akut jangka pendek, sedangkan hepatitis B, C, dan D paling mungkin menjadi berkelanjutan dan kronis. Hepatitis E biasanya akut tetapi bisa sangat berbahaya pada wanita hamil.

Selengkapnya simak jenis-jenis hepatitis berikut ini:

1. Hepatitis A

Hepatitis A disebabkan oleh infeksi virus hepatitis A (HAV). Jenis hepatitis ini paling sering ditularkan melalui mengonsumsi makanan atau air yang terkontaminasi oleh feses dari seseorang yang terinfeksi hepatitis A.

2. Hepatitis B

Hepatitis B ditularkan melalui kontak dengan cairan tubuh yang menular, seperti darah, cairan vagina, atau air mani, yang mengandung virus hepatitis B (HBV). Penggunaan narkoba suntikan, berhubungan seks dengan pasangan yang terinfeksi, atau berbagi alat cukur dengan orang yang terinfeksi meningkatkan risiko terkena hepatitis B.

3. Hepatitis C

Hepatitis C berasal dari virus hepatitis C (HCV). Penyakit hepatitis C ditularkan melalui kontak langsung dengan cairan tubuh yang terinfeksi, biasanya melalui penggunaan narkoba suntikan dan kontak seksual. HCV adalah salah satu infeksi virus darah yang paling umum di Amerika Serikat. Sekitar 2,7 hingga 3,9 juta orang Amerika saat ini hidup dengan bentuk kronis dari infeksi ini.

4. Hepatitis D

Juga disebut delta hepatitis, hepatitis D adalah penyakit hati yang serius yang disebabkan oleh virus hepatitis D (HDV). HDV dikontrak melalui kontak langsung dengan darah yang terinfeksi. Penyakit Hepatitis D adalah bentuk hepatitis langka yang hanya terjadi bersamaan dengan infeksi hepatitis B. Virus hepatitis D tidak dapat berkembang biak tanpa kehadiran hepatitis B.

5. Hepatitis E

Hepatitis E adalah penyakit yang ditularkan melalui air yang disebabkan oleh virus hepatitis E (HEV). Hepatitis E terutama ditemukan di daerah dengan sanitasi yang buruk dan biasanya disebabkan air yang tercemar kotoran.

Penyebab Hepatitis

Hepatitis adalah penyakit yang muncul oleh beberapa penyebab, di antaranya:

1. Alkohol dan racun lainnya

Konsumsi alkohol yang berlebihan dapat menyebabkan kerusakan hati dan peradangan. Ini kadang-kadang disebut sebagai hepatitis alkoholik. Alkohol langsung melukai sel-sel hati Anda. Seiring waktu, itu dapat menyebabkan kerusakan permanen dan menyebabkan gagal hati dan sirosis, penebalan dan jaringan parut pada hati. Penyebab lainnya, hepatitis disebabkan oleh overdosis obat dan paparan racun.

2. Penularan hepatitis melalui air dan makanan

Hepatitis A disebabkan oleh mengkonsumsi makanan atau air yang terinfeksi virus hepatitis A (HAV), seringkali saat bepergian ke luar negeri. Virus ini juga dapat ditularkan melalui kontak anal-oral saat berhubungan seks atau dengan menyuntikkan obat.

3. Kontak dengan cairan tubuh

Hepatitis B disebabkan oleh virus hepatitis B (HBV) dan menyebar melalui kontak dengan darah yang terinfeksi, air mani, dan beberapa cairan tubuh lainnya. Ini bisa menjadi penyakit menular seksual (PMS).

4. Infeksi

Hepatitis C sebagian besar disebabkan oleh infeksi perkutan, terjadi ketika virus HCV berada di bawah kulit. Biasanya menyebar melalui narkotika suntik, cedera jarum suntik, dan kurangnya kontrol infeksi dalam pengaturan perawatan kesehatan.

Gejala Hepatitis

Jika mengidap bentuk infeksi hepatitis yang kronis, seperti hepatitis B dan C, Anda mungkin tidak memiliki gejala di awal. Gejala mungkin tidak terjadi sampai kerusakan yang memengaruhi fungsi hati.

Tanda dan gejala hepatitis akut muncul dengan cepat, ini termasuk:

  1. Kelelahan
  2. Gejala hepatitis mirip flu
  3. Urine keruh
  4. Sakit perut
  5. Kehilangan selera makan
  6. Penurunan berat badan tanpa alasan
  7. Kulit dan mata kuning, yang mungkin tanda-tanda penyakit kuning
  8. Hepatitis kronis berkembang perlahan, jadi tanda dan gejala hepatisis ini mungkin terlalu halus untuk diperhatikan.

Diagnosis Hepatitis

Mengetahui hepatitis dengan beberapa tes seperti berikut ini:

1. Riwayat dan pemeriksaan fisik

Untuk mendiagnosis penyakit hepatitis, pertama-tama dokter akan mengambil riwayat Anda untuk menentukan faktor risiko apa pun yang mungkin Anda miliki untuk hepatitis yang menular atau tidak menular.

Selama pemeriksaan fisik, dokter dapat menekan perut Anda dengan lembut untuk melihat apakah ada rasa sakit atau nyeri. Dokter mungkin juga merasa untuk melihat apakah hati Anda membesar. Jika kulit atau mata berwarna kuning, dokter akan mencatatnya selama tes.

2. Tes fungsi hati

Tes fungsi hati menggunakan sampel darah untuk menentukan seberapa efisien kerja hati. Hasil abnormal dari tes ini mungkin merupakan indikasi pertama bahwa ada masalah, terutama jika Anda tidak menunjukkan tanda-tanda hepatitis pada pemeriksaan fisik penyakit hati. Tingkat enzim hati yang tinggi dapat mengindikasikan bahwa hati Anda sedang stres, rusak, atau tidak berfungsi dengan baik.

3. Tes darah lainnya

Jika tes fungsi hati tidak normal, dokter mungkin akan meminta tes darah lain untuk mendeteksi sumber masalah. Tes-tes ini dapat memeriksa virus yang menyebabkan hepatitis. Mereka juga dapat digunakan untuk memeriksa antibodi yang umum dalam kondisi seperti hepatitis autoimun.

4. USG

USG perut menggunakan gelombang ultrasound untuk membuat gambar organ-organ di dalam perut. Tes ini memungkinkan dokter untuk mengambil dekat di hati Anda dan organ di dekatnya. Ini dapat menemukan:

  1. Cairan di perut
  2. Kerusakan hati atau pembesaran
  3. Tumor hati
  4. Kelainan kandung empedu

Terkadang pankreas muncul pada gambar ultrasound juga. Ini bisa menjadi tes yang berguna dalam menentukan penyebab hepatitis.

5. Biopsi hati

Biopsi hati adalah prosedur invasif yang melibatkan dokter mengambil sampel jaringan dari hati. Itu bisa dilakukan melalui kulit Anda dengan jarum dan tidak memerlukan operasi. Biasanya, ultrasound digunakan untuk memandu dokter ketika mengambil sampel biopsi.

Tes ini memungkinkan dokter untuk menentukan bagaimana infeksi atau peradangan telah memengaruhi hati. Ini juga dapat digunakan untuk mengambil sampel area-area di hati yang tampak abnormal.

Obat Penyakit Hepatitis

Pengobatan ditentukan oleh jenis hepatitis apa yang Anda miliki dan apakah infeksi itu akut atau kronis.

1. Hepatitis A

Hepatitis A biasanya tidak memerlukan pengobatan karena jenis hapatitis ini adalah penyakit akut jangka pendek. Disarankan istirahat dengan tidur jika gejala hepatitis menyebabkan banyak ketidaknyamanan. Jika mengalami muntah atau diare, ikuti perintah dokter untuk mencukupi minum air dan penuhi nutrisi.

Vaksin hepatitis A tersedia untuk mencegah infeksi ini. Sebagian besar anak mulai divaksinasi antara usia 12 dan 18 bulan. Ini adalah rangkaian dua vaksin. Vaksinasi untuk hepatitis A juga tersedia untuk orang dewasa dan dapat dikombinasikan dengan vaksin hepatitis B.

2. Hepatitis B

Penyakit hepatitis B akut tidak memerlukan pengobatan khusus. Hepatitis B kronis diobati dengan obat antivirus. Bentuk pengobatan ini bisa mahal karena harus dilanjutkan selama beberapa bulan atau tahun. Perawatan untuk hepatitis B kronis juga memerlukan evaluasi medis dan pemantauan secara rutin untuk menentukan apakah virus merespons pengobatan.

Penyakit hepatitis B dapat dicegah dengan vaksinasi. Centers for Disease (CDC) merekomendasikan vaksinasi hepatitis B untuk semua bayi yang baru lahir. Rangkaian tiga vaksin biasanya diselesaikan selama enam bulan pertama masa kanak-kanak. Vaksin ini juga direkomendasikan untuk semua petugas kesehatan dan medis.

3. Hepatitis C

Obat antivirus digunakan untuk mengobati kedua bentuk hepatitis C akut dan kronis. Orang yang mengidap hepatitis C kronis biasanya diobati dengan kombinasi terapi obat antivirus. Mereka mungkin juga membutuhkan pengujian lebih lanjut untuk menentukan bentuk perawatan terbaik.

Orang yang mengembangkan sirosis (jaringan parut pada hati) atau penyakit hati sebagai akibat hepatitis C kronis mungkin adalah kandidat untuk transplantasi hati. Saat ini, tidak ada vaksinasi untuk hepatitis C.

4. Hepatitis D

Tidak ada obat antivirus untuk pengobatan hepatitis D saat ini. Menurut sebuah studi 2013, obat yang disebut alpha interferon dapat digunakan untuk mengobati hepatitis D, tetapi hanya menunjukkan peningkatan pada sekitar 25 hingga 30 persen orang.

Hepatitis D dapat dicegah dengan mendapatkan vaksinasi untuk hepatitis B, karena infeksi hepatitis B diperlukan untuk hepatitis D untuk berkembang.

5. Hepatitis E

Saat ini, tidak ada terapi medis khusus yang tersedia untuk mengobati hepatitis E. Karena infeksi sering akut, biasanya sembuh dengan sendirinya. Orang dengan jenis infeksi ini sering disarankan untuk mendapatkan istirahat yang cukup, banyak minum cairan, mendapatkan cukup nutrisi, dan menghindari alkohol. Namun, wanita hamil yang mengalami infeksi ini memerlukan pemantauan dan perawatan yang ketat.

6. Hepatitis autoimun

Kortikosteroid, seperti prednisone atau budesonide, sangat penting dalam pengobatan awal hepatitis autoimun. Mereka efektif di sekitar 80 persen orang dengan kondisi ini.

Azothioprine (Imuran), obat yang menekan sistem kekebalan tubuh, sering dilibatkan dalam pengobatan. Dapat digunakan dengan atau tanpa steroid.

Obat penekan kekebalan lainnya seperti mycophenolate (CellCept), tacrolimus (Prograf) dan cyclosporine (Neoral) juga dapat digunakan sebagai alternatif untuk azathioprine untuk pengobatan.

Tips Mencegah Hepatitis

1. Kebersihan

Menjaga kebersihan yang baik adalah salah satu cara utama untuk menghindari tertular hepatitis A dan E. Jika Anda bepergian ke negara berkembang, Anda harus menghindari air lokal, es, kerang dan tiram mentah atau setengah matang, buah mentah dan sayuran.

Hepatitis B, C, dan D yang tertular melalui darah yang terkontaminasi dapat dicegah dengan:

  • Tidak berbagi jarum narkoba
  • Tidak berbagi alat cukur
  • Tidak menggunakan sikat gigi orang lain
  • Tidak menyentuh darah yang tumpah

Penyakit Hepatitis B dan C juga dapat ditularkan melalui hubungan seksual dan kontak seksual intim. Melakukan seks yang aman dengan menggunakan kondom dan dental dam dapat membantu mengurangi risiko infeksi. Anda dapat menemukan banyak pilihan yang tersedia untuk dibeli secara online.

2. Vaksin

Penggunaan vaksin merupakan kunci penting untuk mencegah hepatitis. Vaksinasi tersedia untuk mencegah perkembangan hepatitis A dan B. Para ahli saat ini sedang mengembangkan vaksin terhadap hepatitis C. Vaksinasi untuk hepatitis E ada di Tiongkok.

Komplikasi Hepatitis

Penyakit hepatitis B kronis atau C biasanya dapat menyebabkan masalah kesehatan yang lebih serius. Karena virus memengaruhi hati, pengidap hepatitis B atau C kronis berisiko untuk:

  1. Penyakit hati kronis
  2. Sirosis
  3. Kanker hati

Ketika hati berhenti berfungsi secara normal, gagal hati bisa terjadi. Komplikasi kegagalan hati termasuk:

  1. Gangguan pendarahan
  2. Penumpukan cairan di perut, yang dikenal sebagai ascites
  3. Peningkatan tekanan darah di vena porta yang masuk ke hati Anda, yang dikenal sebagai portal
  4. Hipertensi
  5. Gagal ginjal
  6. Ensefalopati hati, yang dapat menyebabkan kelelahan, kehilangan ingatan, dan berkurangnya kemampuan mental karena penumpukan racun, seperti amonia, yang memengaruhi fungsi otak
  7. Kanker hati, yang merupakan bentuk kanker hati
  8. Kematian

Pengidap hepatitis B dan C kronis dianjurkan untuk menghindari alkohol karena dapat mempercepat penyakit hati dan kegagalan. Suplemen dan obat-obatan tertentu juga dapat memengaruhi fungsi hati. Jika Anda mengidap hepatitis B atau C kronis, konsultasikan kepada dokter sebelum menggunakan obat baru.

Itu tadi informasi lengkap tentang apa itu hepatitis, jenis hepatitis, penyebab hepatitis, hingga pengobatan hepatitis. Selanjutnya, pastikan Anda selalu menerapkan gaya hidup sehat untuk dapat terhindar dari penyakit ini.