Terbit: 22 Februari 2018
Ditulis oleh: Muhamad Nuramdani | Ditinjau oleh: Tim Dokter

DokterSehat.Com– Histerektomi adalah prosedur operasi untuk mengeluarkan uterus atau rahim wanita. Dan sementara kebanyakan histerektomi dilakukan untuk mencegah transformasi fibroid uterus yang ganas, kanker endometrium dan untuk mengobati masalah rahim, seperti endometriosis, juga dilakukan selama operasi perubahan jenis kelamin.

Sekilas tentang penyakit miom & gejala penyakit miom

Berikut ini 9 fakta tentang histerektomi yang perlu Anda ketahui, seperti melansir Bold Sky.

1. Hanya Rahim yang Dibuang
Berlawanan dengan kepercayaan populer, indung telur Anda tidak dihilangkan dalam histerektomi. Jadi, secara teknis, Anda masih bisa menjadi ibu, meski melalui pengganti.

2. Anda Tidak Membutuhkan Tes Pap Smear, Kecuali…
Jika Anda menjalani histerektomi total, di mana serviks rahim dikeluarkan bersamaan dengan organ, maka Anda tidak perlu menjalani tes papanikolaou (PAP) tahunan atau Pap Smear. Tetapi jika Anda hanya menjalani histerektomi parsial atau supercectical, maka Anda perlu terus melakukan tes ini setiap tahun untuk mendeteksi dan mencegah kanker serviks.

3. Masa Anda Akan Berhenti
Demikian juga kemampuan Anda untuk melahirkan anak di rahim Anda. Jadi, Anda bisa melakukan hubungan seks tanpa kondom sepanjang tahun dan tidak khawatir dengan efek samping dari kontrasepsi oral.

4. Kehidupan Seks Anda Akan Lebih atau Kurang
Karena Anda masih mempertahankan indung telur setelah menjalani histerektomi, Anda akan terus menjadi berkeringat saat terangsang dan menikmati orgasme. Tetapi jika Anda adalah salah satu wanita langka yang mengalami orgasme uterus, Anda mungkin sedikit mengurangi intensitas klimaks Anda, karena Anda sekarang hanya akan merasakan orgasme vagina.

5. Anda Tidak Akan Memiliki Gejala Menopause
Meskipun Anda tidak akan memiliki menstruasi lagi, Anda tidak memasuki masa menopause, karena indung telur Anda akan terus menghasilkan yang biasa. hormon dan telur setiap bulannya. Karena itu, histerektomi tidak akan membuat Anda menderita gejala menopause. Anda hanya akan menghadapi mereka setelah ovarium Anda kehabisan telur saat berusia 50 atau lebih tahun.

6. Risiko Anda Mengembangkan Kanker Ovarium Akan Turun Secara Drastis
Kanker ovarium biasanya muncul di saluran tuba dan kemudian bergerak ke belakang ke ovarium. Dan karena tuba falopi sebagian atau seluruhnya diangkat bersamaan dengan rahim selama histerektomi, risiko Anda terkena kanker ovarium di kemudian hari akan turun drastis setelah Anda menjalani operasi ini.

7. Ada Beberapa Alasan Mengapa Wanita Menjalani Histerektomi
Histerektomi disarankan oleh ahli bedah jika Anda memiliki hal berikut:

  • Tumor rahim non-kanker (juga disebut fibroid)
  • Kanker rahim atau serviks
  • Prolaps organ panggul
  • Endometriosis —pertumbuhan lapisan dalam rahim keluar dari organ
  • perdarahan yang tidak terkontrol karena adenomiosis (pembengkakan rahim)

8. Ada Kemungkinan Komplikasi Pasca Pembedahan
Beberapa komplikasi yang paling sering dikaitkan dengan histerektomi adalah infeksi, kerusakan ureter (tabung yang memungkinkan urine mengalir dari ginjal ke kandung kemih Anda), dan kehilangan darah yang berlebihan. Komplikasi lain tergantung pada jenis teknik yang digunakan untuk melakukan histerektomi.

9. Anda Bisa Memiliki Seks Hanya Setelah Anda Sembuh Sepenuhnya
Wanita yang menjalani histerektomi disarankan untuk menjauhkan diri dari seks setidaknya selama 4-6 minggu untuk mencegah infeksi dan penyembuhan luka yang tertunda. Tapi Anda bisa menghindarinya bahkan melampaui batas waktu yang ditentukan sampai Anda merasa telah sembuh dengan baik.

Sebagai tambahan, ada fakta lainnya tetang histerektomi.

Histerektomi Tidak Mengurangi Anda Sebagai Seorang Wanita
Sementara orang lebih bersimpati pada wanita yang menjalani histerektomi untuk mencegah transformasi fibroid dan pertumbuhan kanker yang ganas, mereka tidak begitu banyak bila alasannya adalah endometriosis atau adenomiosis —kondisi yang menyebabkan nyeri.

Dan masa-masa yang melemahkan dengan pendarahan yang berlebihan, karena wanita merasa menyerah terhadap kesempatannya untuk menjadi seorang ibu hanya karena dia terlalu lemah untuk mengambil beberapa obat penghilang rasa sakit.

Kondisi tersebut, terutama endometriosis, dapat menyebabkan peradangan, infeksi dan adhesi organ di mana rahim Anda menempel pada usus, dinding perut dan organ lainnya.

Jadi jika Anda memilih histerektomi, yakinlah bahwa tidak ada yang memiliki hak apapun untuk memberi tahu apa yang Anda bisa dan tidak dapat dilakukan dengan tubuh Anda, dan itu tidak menghilangkan sedikit pun dari kewanitaan Anda.


DokterSehat | © 2020 PT Media Kesehatan Indonesia. Hak Cipta Dilindungi