Apa Itu Doping? Penyebab Medali Atlet Mongolia Dicabut dari Asian Games 2018

atlet-orkhon-purevdorj-doktersehat
Source: Twitter

DokterSehat.Com– Pesta olahraga Asian Games 2018 yang digelar di Jakarta dan Palembang, telah usai beberapa hari lalu dengan penutupan yang sangat spektakuler. Euforia di ajang bergengsi ini pun masih menyisakan kisah yang menarik untuk dibahas. Namun, ada kasus yang menimpa atlet peraih emas asal Mongolia.

Atlet dari cabang olahraga gulat bernama Orkhon Purevdorj diketahui positif menggunakan doping. Atas kejadian ini, Dewan Olimpiade Asia (OCA) mencabut medali emas yang ia dapatkan.

Apa itu doping?

Dalam olahraga, seperti dilansir Wikipedia, doping adalah obat peningkat performa para atlet. Akibatnya, doping dilarang oleh banyak organisasi olahraga seluruh dunia. Menurut Komite Olimpiade Internasional (IOC ) pada tahun 1990, doping adalah upaya meningkatkan prestasi dengan menggunakan zat atau metode yang dilarang dalam olahraga dan tidak terkait dengan indikasi medis.

Alasannya terutama mengacu pada ancaman kesehatan atas obat peningkat performa, kesamaan kesempatan bagi semua atlet dan efek olahraga “bersih” (bebas doping) yang patut dicontoh dalam kehidupan umum. Selain obat, bentuk lain dari doping ialah doping darah, baik melalui transfusi darah maupun penggunaan hormon eritropoietin atau steroid anabolik tetrahidrogestrinon.

Baca juga: Dua Tahun Vonis Untuk Maria Sharapova Karena Kasus Doping

Jenis Doping yang Harus Dihindari Atlet

Berikut ini adalah beberapa zat dan metode doping yang sangat dilarang penggunaanya dalam olahraga, seperti dilansir Reuters:

1. Erythropoietin(EPO)

EPO adalah hormon peptida yang diproduksi secara alami oleh tubuh manusia. EPO dilepaskan dari ginjal dan bertindak pada sumsum tulang untuk merangsang produksi sel darah merah.

Dengan menyuntikkan EPO, atlet bertujuan untuk meningkatkan konsentrasi sel darah merah dan akibatnya kapasitas aerobik mereka.

Penyalahgunaan EPO dapat menyebabkan risiko kesehatan yang serius bagi atlet. Telah diketahui bahwa EPO menyebabkan penebalan darah, — peningkatan risiko beberapa penyakit mematikan, seperti penyakit jantung, stroke, dan emboli otak atau paru. EPO telah menyebabkan kematian beberapa atlet.

2. CERA

Continuous Erythropoiesis Receptor Activator (CERA) atau Aktivasi Reseptor Erythropoiesis Berkelanjutan, adalah bentuk generasi ketiga dari EPO. Berbeda dengan bentuk obat yang lebih awal, CERA memerlukan injeksi yang lebih jarang karena memiliki waktu paruh yang panjang.

Atlet dapat menggunakan CERA untuk meningkatkan kapasitas pembawa oksigen dan meningkatkan daya tahan. Ini juga dapat digunakan setelah pelatihan untuk mendorong pemulihan lebih cepat.

3. Steroid anabolik

Steroid anabolik adalah obat yang menyerupai testosteron, hormon yang diproduksi di testis laki-laki, dan pada tingkat yang jauh lebih rendah, di ovarium perempuan.

Karena testosteron dan obat-obatan terkait memengaruhi pertumbuhan otot, meningkatkan tingkat mereka dalam darah dapat membantu atlet untuk meningkatkan ukuran dan kekuatan otot. Atlet yang menggunakan steroid anabolik juga mengklaim mereka mengurangi lemak tubuh dan waktu pemulihan setelah cedera.

Steroid anabolik dapat menyebabkan tekanan darah tinggi, jerawat, kelainan pada fungsi hati, perubahan dalam siklus menstruasi, penurunan produksi sperma dan impotensi pada pria, gagal ginjal dan penyakit jantung. Ini juga bisa membuat orang lebih agresif.

Contoh steroid anabolik termasuk testosteron, stanozolol, boldenone, nandrolone, dan clostebol.

4. Hormon pertumbuhan manusia

Hormon pertumbuhan manusia (hGH) – juga disebut somatotrophin atau hormon somatotropik – adalah hormon yang diproduksi secara alami oleh tubuh. Ini disintesis dan disekresikan oleh sel-sel di kelenjar pituitari anterior yang terletak di pangkal otak.

Peran utama hGH dalam pertumbuhan tubuh adalah untuk merangsang hati dan jaringan lain untuk mensekresikan faktor pertumbuhan seperti insulin IGF-1. IGF-1 merangsang produksi sel-sel tulang rawan, menghasilkan pertumbuhan tulang dan juga memainkan peran kunci dalam pertumbuhan otot dan organ. Semua ini dapat meningkatkan kinerja olahraga.

Efek samping yang sering dilaporkan untuk penyalahgunaan hGH adalah diabetes pada individu yang rentan, memburuknya penyakit jantung, otot, sendi dan nyeri tulang, hipertensi dan defisiensi jantung, pertumbuhan organ yang abnormal dan osteoartritis yang dipercepat.

5. Diuretik

Diuretik dapat digunakan dalam olahraga sebagai agen masking untuk mencegah pendeteksian zat terlarang lainnya. Obat ini menyamarkan obat lain, diuretik juga dapat membantu atlet menurunkan berat badan, yang dapat mereka gunakan untuk keuntungan mereka dalam olahraga di mana mereka harus memenuhi syarat dalam kategori berat tertentu.

Contoh-contoh dari diuretik yang umum digunakan termasuk furosemide, bendroflumethiazide dan metolazone.

6. Oxygen carriers sintetis

Pembawa oksigen sintetis, seperti pembawa oksigen berbasis hemoglobin (HBOCs) atau perflurocarbons (PFCs), adalah protein atau bahan kimia yang dimurnikan yang memiliki kemampuan untuk membawa oksigen.

Mereka berguna untuk tujuan terapeutik darurat ketika darah manusia tidak tersedia, risiko infeksi darah tinggi atau ketika tidak ada cukup waktu untuk mencocokkan darah donor dengan penerima.

Penyalahgunaan pembawa oksigen sintetis untuk tujuan doping membawa risiko penyakit kardiovaskular selain efek samping yang serius seperti stroke, serangan jantung dan emboli.

7. Doping darah

Ada dua bentuk doping darah. Doping darah autologus adalah transfusi darah orang itu sendiri, yang telah disimpan, didinginkan atau dibekukan, hingga diperlukan. Doping darah homolog adalah transfusi darah yang diambil dari orang lain dengan golongan darah yang sama.

Meskipun penggunaan transfusi darah untuk doping darah sudah ada sejak beberapa dekade, para ahli mengatakan bahwa kebangkitan baru-baru ini mungkin disebabkan oleh pengenalan metode pendeteksian EPO yang efisien. Tes untuk transfusi darah homolog dilaksanakan pada Olimpiade 2004 di Athena.

Badan antidoping dunia (WADA) mengatakan itu mendanai penelitian dalam mengembangkan tes untuk transfusi autologus, dan juga memimpin pengembangan apa yang disebut “paspor biologis” yang mencatat riwayat darah dan variabel biologis seorang atlet dari waktu ke waktu.

Baca juga: Mengenal Obat Pembakar Lemak, Doping Yang Dipakai Pesepakbola Liverpool, Mamadou Sakho

8. Insulin

Insulin meningkatkan ambilan glukosa ke dalam otot dan membantu pembentukan dan penyimpanan glikogen otot. Atlet mungkin menggunakannya untuk acara yang membutuhkan tingkat ketahanan yang tinggi. Ada juga bukti bahwa itu disalahgunakan oleh dopers (pengguna) dalam hubungannya dengan hormon pertumbuhan atau steroid anabolik untuk meningkatkan pertumbuhan otot.

Penyalahgunaan insulin dapat menyebabkan kadar gula darah sangat rendah – suatu kondisi yang dikenal sebagai hipoglikemia yang dapat menyebabkan hilangnya fungsi kognitif, kejang, tidak sadar, dan dalam kasus-kasus ekstrem dapat menyebabkan kerusakan otak.

9. Doping gen

Kemajuan dalam terapi gen untuk alasan medis berarti kecurangan potensial mungkin berusaha untuk menjalani prosedur untuk memodifikasi gen mereka untuk meningkatkan kemampuan fisik mereka.

Meskipun belum diketahui apakah itu pernah dilakukan dalam praktek, doping gen secara teori dapat digunakan untuk meningkatkan pertumbuhan otot, produksi darah, daya tahan, penyebaran oksigen dan persepsi rasa sakit.

Doping gen didefinisikan oleh WADA sebagai transfer untuk asam nukleat atau urutan asam nukleat, dan penggunaan sel normal atau sel yang dimodifikasi secara genetik. Saat ini tidak ada metode pengujian yang mampu mendeteksi doping gen.