DokterSehat.Com – Amlodipine obat apa? Amlodipine adalah obat yang digunakan untuk menurunkan tekanan darah tinggi (hipertensi). Tidak hanya itu, manfaat Amlodipine juga bisa mengatasi masalah kesehatan lainnya seperti angina pectoris. Obat ini berfungsi untuk mengurangi frekuensi terjadinya angin duduk.



Selengkapnya cari tahu tentang manfaat, dosis, indikasi dan efek samping obat amlodipine di bawah ini.

Rangkuman Informasi Obat Amlodipine

Nama Obat Amlodipine
Kandungan Obat Amlodipine besilate per tablet
Kelas Obat Calcium Channel Blockers, Agen Antiangina
Kategori Obat resep
Manfaat Obat menurunkan tekanan darah tinggi (hipertensi)
Kontraindikasi
  • Hipersensitif terhadap turunan dihydropyridine, amlodipine
  • Hipotensi berat
  • Syok (termasuk syok kardiogenik)
  • Stenosis aorta derajat tinggi
  • Angina yang tidak stabil
Sediaan Obat Tablet 5 mg, tablet 10 mg
Harga amlodipine Rp212.000 – Rp70.000/strip be risi 10 tablet

 

Manfaat Amlodipine

Fungsi Amlodipine yang cukup efektif menurunkan tekanan darah tinggi dikarenakan kemampuan dari obat ini untuk melebarkan pembuluh darah, sehingga aliran darah akan menjadi lebih lancar.

Manfaat Amlodipine ini secara signifikan juga terkait dengan penurunan risiko pada penderita hipertensi untuk mengalami stroke, adanya serangan jantung, dan masalah pada fungsi ginjal. Amlodipine juga digunakan untuk mencegah angin duduk dan penyakit arteri koroner.

Perlu dicatat bahwa Amlodipine adalah obat yang bisa digabungkan fungsinya dengan obat-obatan yang lain. Namun, penggunaan kombinasi obat ini perlu diperhatikan dengan seksama karena harus diterapkan sesuai dengan petunjuk dokter.

Dosis Amlodipine

Dosis untuk setiap orang berbeda. Dosis yang paling efektif untuk pasien tentu adalah dosis yang disarankan sesuai petunjuk dokter, karena dokter tentunya akan memberikan dosis yang sesuai dengan kondisi masing-masing pasien yang ditanganinya. Berikut dosis amlodipine yang hanya mencakup dosis rata-rata:

1. Hipertensi

Berikut dosis Amlodipine untuk tekanan darah tinggi pada orang dewasa dan anak-anak:

  • Dewasa

Konsumsi satu tablet Amlodipine 5 miligram (mg) sekali sehari. Beberapa orang dapat mulai menggunakan 2,5 mg sekali sehari. Dokter dapat menyesuaikan dosis sesuai kebutuhan. Namun, dosis biasanya tidak lebih dari 10 mg per hari.

  • Anak-Anak

Anak-anak usia 6 hingga 17 tahun dapat mengonsumsi tablet Amlodipine 2,5 mg sampai 5 mg sehari sekali. Dokter dapat menyesuaikan dosis sesuai kebutuhan. Namun, dosis biasanya tidak lebih dari 5 mg per hari.

Sementara anak-anak di bawah 6 tahun, penggunaan dan dosis harus berdasarkan anjuran dari dokter.

2. Angina

Berikut dosis untuk angina atau nyeri dada pada orang dewasa dan anak-anak:

  • Dewasa

Orang dewasa dapat menggunakan satu tablet Amlodipine 5 mg sampai 10 mg sekali sehari. Dokter dapat menyesuaikan dosis sesuai kebutuhan penderita angina. Namun, dosis obat ini biasanya tidak lebih dari 10 mg per hari.

  • Anak-anak

Sementara untuk anak-anak yang menderita angina, penggunaan dan dosis Amlodipine harus diresepkan oleh dokter.

3. Penyakit Arteri Koroner

Kisaran dosis obat Amlodipine untuk dewasa yang dianjurkan bagi penderita penyakit arteri koroner adalah 5 mg sampai 10 mg sekali sehari. Dalam studi klinis, biasanya pasien membutuhkan 10 mg.

Dosis Terlewatkan

Jika lupa minum obat atau melewatkan satu dosis obat Amlodipine, minumlah sesegera mungkin. Namun, jika sudah mendekati waktunya untuk dosis berikutnya, lewati dosis yang terlewat dan kembali ke jadwal dosis reguler.

Perlu diperhatikan! Jangan menggandakan dosis, dan jangan minum obat ini jika sudah lebih dari 12 jam sejak melewatkan dosis terakhir.

Petunjuk Penggunaan Amlodipine

Penggunaan obat ini sebaiknya sesuai aturan. Berikut beberapa petunjuk penggunaan Amlodipine:

  • Sebaiknya minum amlodipine dengan atau tanpa makanan.
  • Telan tablet amlodipine dengan segelas air. Jika ingin lebih mudah, larutkan tablet dalam segelas air, tetapi harus langsung meminumnya.
  • Jangan makan atau minum banyak grapefruit (jeruk bali merah) atau jus grapefruit saat minum obat ini. Grapefruit dapat meningkatkan konsentrasi amlodipine dalam tubuh dan memperburuk efek samping.

Petunjuk Penyimpanan Amlodipine

Obat disimpan sesuai petunjuk penyimpan untuk mencegah kerusakan obat dan mempertahankan efektivitas obat. Berikut cara menyimpan Amlodipine dengan benar:

  • Simpanlah obat dalam wadah tertutup pada suhu kamar, hindari suhu panas, lembap, dan cahaya langsung, dan titik beku.
  • Jauhkan dari jangkauan anak-anak.
  • Jangan menyimpan obat usang atau obat tidak lagi diperlukan.
  • Tanyakan kepada apoteker atau dokter bagaimana harus membuang obat yang tidak Anda gunakan.

Efek Samping Amlodipine

Meski tidak semua orang mengalaminya, amlodipine adalah obat yang dapat menimbulkan efek samping. Tetapi, efek samping biasanya akan membaik seiring terbiasa dengan obat ini.

Efek samping umumnya terjadi pada lebih dari 1 dalam 100 orang. Efek samping biasanya ringan dan dalam jangka waktu yang pendek.

1. Efek Samping yang Umum

Konsultasikanlah dengan dokter atau apoteker jika efek samping yang mengganggu atau bertahan selama lebih dari beberapa hari, jika mengalami kondisi yang umum berikut:

  • Sakit kepala
  • Pusing
  • Kulit kemerahan
  • Jantung berdebar
  • Pergelangan kaki bengkak

2. Efek Samping yang Serius

Sementara efek samping serius setelah mengonsumsi amlodipine tergolong jarang dan bisa terjadi pada kurang dari 1 dalam 10.000 orang. Segera pergi ke dokter mengalami kondisi berikut:

  • Masalah perut. Sakit parah di perut, dengan atau tanpa diare berdarah, merasa sakit dan sedang sakit (mual dan muntah) mungkin bisa menjadi tanda-tanda pankreatitis.
  • Kulit kuning atau putih mata menguning. Kondisi ini bisa menjadi tanda masalah pada hati.
  • Sakit dada atau lebih buruk. Kondisi ini perlu diperiksa ke dokter karena nyeri dada adalah gejala yang mungkin dari serangan jantung.

3. Reaksi Alergi yang Serius

Dalam kasus yang jarang terjadi, mungkin menimbulkan reaksi alergi yang serius (anafilaksis) terhadap amlodipine.

Cara Mengatasi Efek Samping Amlodipine

Jika mengalami efek samping yang telah dijelaskan di atas, berikut beberapa cara mengatasi efek samping amlodipine:

1. Sakit Kepala

Beristirahatlah dengan cukup dan minum banyak cairan. Jangan terlalu banyak minum alkohol. Minum obat penghilang rasa sakit berdasarkan saran dari apoteker. Sakit kepala biasanya hilang setelah minggu pertama minum amlodipine. Konsultasikan dengan dokter jika sakit kepala bertahan lebih dari satu minggu atau parah.

2. Merasa Pusing

Jika amlodipine membuat kepala terasa pusing, istirahatlah atau berbaring sampai merasa lebih baik.

3. Kulit Kemerahan

Kurangi minum kopi, teh dan alkohol. Pastikan ruangan tetap dingin dan menggunakan kipas angin untuk mengurangi efek samping. Atau bisa menyemprot wajah dengan air dingin atau minum minuman dingin atau es. Kulit kemerahan akan hilang setelah beberapa hari. Jika tidak segera hilang segera periksakan ke dokter.

4. Jantung Berdebar

Jika jantung berdebar secara teratur setelah minum obat, cobalah minum amlodipine dengan posisi duduk (atau berbaring) ketika gejalanya paling buruk.

Kurangilah minum alkohol, merokok, kafein, dan makan banyak karena ini dapat memperburuk masalah. Jika masih mengalami masalah setelah seminggu, konsultasikan dengan dokter.

5. Kaki Bengkak

Bila amlodipine menimbulkan efek samping pergelangan kaki membengkak, cara mengatasinya bisa dengan mengangkat kaki saat duduk.

Amlodipine bagi Kehamilan dan Menyusui

Amlodipine biasanya tidak dianjurkan pada ibu hamil atau ibu menyusui. Sementara jika sedang program hamil atau sudah hamil, konsultasikan dengan dokter, tentang manfaat dan kemungkinan bahaya mengonsumsi amlodipine. Mungkin ada obat lain yang lebih aman untuk Anda.

Sedikit amlodipine bisa masuk ke dalam ASI, tetapi tidak diketahui apakah ini berbahaya bagi bayi. Untuk itu, diskusikan dengan dokter karena obat lain mungkin lebih baik saat sedang menyusui.

Interaksi Amlodipine

Penggunaan obat tertentu dengan Amlodipine dapat menimbulkan interaksi obat. Berikut beberapa obat tertentu yang menyebabkan interaksi obat:

1. Sildenafil

Perhatikan adanya hipotensi ketika sildenafil diberikan bersama dengan amlodipine.

2. Simvastatin

Penggunaan simvastatin dengan amlodipine dapat meningkatkan paparan simvastatin sistemik. Batasi dosis simvastatin pada orang yang menggunakan amlodipine hingga 20 mg setiap hari.

3. Imunosupresan

Amlodipine dapat meningkatkan paparan sistemik siklosporin atau tacrolimus ketika digunakan bersamaan. Dianjurkan untuk sering memerhatikan kadar cyclosporine dan tacrolimus dalam darah dan sesuaikan dosisnya bila perlu.

Harga Amlodipine

Biasanya harga amlodipine bervariasi berdasarkan, dijual dengan kisaran harga Rp21.000 sampai Rp70.000 per strip yang berisi 10 tablet. Obat amlodipine bisa didapatkan di apotek atau secara online.

 

Informasi kesehatan ini telah ditinjau oleh dr. Antonius Hapindra Kasim

 

Sumber:

  1. Amlodipine 10 mg tablets. https://www.medicines.org.uk/emc/product/6068/smpc. (Diakses 10 Desember 2019)
  2. Sinha, Sanjai. 2019. Amlodipine. https://www.drugs.com/amlodipine.html. (Diakses 10 Desember 2019)
  3. Amlodipine. https://www.goodrx.com/amlodipine/what-is. (Diakses 10 Desember 2019)
  4. Amlodipine. https://www.nhs.uk/medicines/amlodipine/. (Diakses 10 Desember 2019)