Obat Amitriptyline – Sediaan, Dosis, dan Indikasi

Obat Amitriptiline-doktersehat

Anda sedang mencari informasi tentang obat Amitriptyline? Tahukah Anda manfaat Amitriptyline yang secara signifikan memberikan fungsi positif bagi penderita depresi? Obat Amitriptyline adalah obat antidepresan yang sudah banyak digunakan dalam dunia medis. Obat Amitriptyline ini bisa meringankan gejala kecemasan yang parah, serta membuat suasana hati menjadi lebih stabil. Tentu saja, manfaat Amitriptyline ini bisa membawa dampak positif untuk para penderita depresi, karena fungsi Amitriptyline bisa membantu mereka untuk dapat kembali beraktivitas secara normal dan bekerja seperti sediakala.

Apabila Anda ingin mengetahui lebih lanjut tentang penggunaan obat Amitriptyline, termasuk mengetahui komposisi Amitriptyline, dosis Amitriptyline, fungsi Amitriptyline, dan manfaat Amitriptyline, Anda bisa membaca pembahasan selengkapnya di bawah ini.

Nama: Amitriptyline
Nama Dagang: Elavil, Levate
Kelas: Antidepresan trisiklik
Tersedia Dalam Bentuk: Tablet 10 mg, 25 mg, 50 mg, 75 mg, 100 mg, 150 mg
Obat lain yang termasuk ke dalam kelas antidepresan trisiklik: Amoxapine, Klomipramine, Desipramine, Doxepin, Imipramine, Nortriptilin, Protriptilin, Trimipramin

Peringatan

Dari pembahasan awal di atas tentang obat Amitriptyline, Anda tentunya sudah mengetahui bahwa obat ini dapat memberikan manfaat yang signifikan untuk penderita depresi dan gangguan kecemasan akut. Obat Amitriptyline adalah obat yang bisa digunakan untuk mengobati berbagai kondisi, termasuk depresi dan gangguan mental/suasana hati lainnya. Obat-obat ini dapat membantu mencegah pikiran/upaya bunuh diri dan memberikan manfaat penting lainnya.

Namun, penelitian telah menunjukkan bahwa sejumlah kecil orang (terutama orang-orang yang lebih muda dari 25 tahun) yang mengkonsumsi antidepresan untuk kondisi apapun mungkin mengalami perburukan depresi, gejala mental/suasana hati lainnya, atau bunuh diri pikiran/usaha. Oleh karena itu, sangat penting untuk berbicara dengan dokter tentang risiko dan manfaat dari obat antidepresan (terutama bagi orang-orang muda dari 25), bahkan jika pengobatan tidak untuk kondisi mental/suasana hati.

Beritahu dokter segera jika Anda terdapat perburukan kondisi depresi/kondisi lain kejiwaan, perubahan perilaku yang tidak biasa (termasuk mungkin pikiran/usaha untuk bunuh diri), atau perubahan mental/suasana hati lainnya (termasuk kecemasan, serangan panik, kesulitan tidur, lekas marah, perilaku bermusuhan/perasaan marah, tindakan impulsif, gelisah berat, bicara yang sangat cepat). waspada terhadap gejala-gejala ini obat ketika antidepresan baru dimulai atau ketika dosis berubah.

Selain itu, hal lain yang perlu diperhatikan dalam penggunaan obat Amitriptyline adalah dosis Amitriptyline itu sendiri. Terkadang, ada pasien depresi yang memaksakan diri untuk mengonsumsi obat pengurang depresi yang tidak sesuai dengan dosis dikarenakan suasana hati dan kondisi mentalnya yang kacau. Meskipun manfaat Amitriptyline sudah diakui di dunia medis, tetap saja penggunaan obat ini harus dilakukan di bawah pengawasan dokter.

Dosis Amitriptyline dan Penggunaan

Obat Amytriptyline adalah obat yang digunakan untuk mengobati masalah mental/mood seperti depresi. Ini dapat membantu meningkatkan mood dan perasaan kesejahteraan, mengurangi kecemasan dan ketegangan, membantu Anda tidur lebih baik, dan meningkatkan tingkat energi Anda. Obat ini termasuk dalam kelas obat yang disebut antidepresan trisiklik. Ia bekerja dengan mempengaruhi keseimbangan kimia alami tertentu (neurotransmitter seperti serotonin) di otak. Selain bisa mengobati masalah mental, obat ini juga memberikan dampak yang cukup efektif untuk mencegah migrain, serta untuk mengatasi masalah gangguan makan atau susah nafsu makan.

Untuk mendapatkan hasil yang efektif dari obat Amitriptyline ini, berikut adalah dosis Amitriptyline yang digunakan secara umum. Namun, dalam praktiknya, dosis Amitriptyline yang terbaik tetaplah dosis yang disarankan dokter, karena dokter telah mengamati kondisi dari masing-masing pasien.

  • Pasien Rawat jalan: 25-50 mg diminum setiap malam sebelum tidur awalnya; meningkat 25 mg setiap 5-7 hari sampai 100-200 mg/hari (dapat berupa dosis terbagi sepanjang hari atau memberikan pada malam hari sebelum tidur); jika diperlukan, bisa meningkat sampai 300 mg/hari
  • Pasien Rawat Inap: 100-300 mg PO qDay

Untuk kondisi lain:
Bagian ini berisi penggunaan obat Amitriptyline ini yang tidak tercantum dalam label profesional yang disetujui untuk obat, tetapi dapat diresepkan oleh dokter. Gunakan obat ini untuk kondisi yang tercantum dalam bagian ini hanya jika sudah begitu diresepkan oleh ahli kesehatan Anda.
Obat ini juga dapat digunakan untuk mengobati nyeri saraf (misalnya neuropati perifer, postherpetic neuralgia), gangguan makan (bulimia), masalah mental/suasana hati lainnya (seperti kecemasan, gangguan panik), atau untuk mencegah sakit kepala migrain.

  • Untuk kondisi Postherpetic Neuralgia (nyeri karena efek pasca infeksi herpes di kulit, biasa dialami oleh lansia): 65-100 mg PO setiap hari selama 3 minggu
  • Untuk Profilaksis (pencegahan) Migrain: 10-25 mg diminum setiap malam sebelum tidur; rentang dosis 10-400 mg
  • Untuk Gangguan Makan: 150 mg diminum setiap malam sebelum tidur selama 8 minggu

Pertimbangan Dosis Amytriptyline

Hindari antikolinergik yang kuat dan efek obat penenang; dapat menyebabkan hipotensi ortostatik (kriteria Beers).
Mempertimbangkan sebagai obat alternatif; jika harus menggunakan, memulai dengan dosis awal yang lebih rendah.

Amitriptyline – Halaman Selanjutnya :   1   2   3   4   5   6