Alami 4 Gejala Ini? Tandanya Tubuh Anda Dipenuhi Racun

doktersehat-pusing-vertigo

DokterSehat.Com– Sulit konsentrasi, tidak fokus mulai memengaruhi pekerjaan dan hubungan pribadi, merasa lelah meski tidur delapan jam, dan merasa malu dengan bau badan yang menyengat dari badan atau mulut? Jika Anda merasakan satu atau mungkin semuanya dari gejala-gejala ini, mungkin itu pertanda Anda memerlukan detoks.

Tidak Ada yang Perlu Kita Detoks?
Tubuh secara alami mendetoksifikasi dirinya secara terus menerus, dari hari ke hari selama 24 jam sehari. Usus besar, sistem getah bening, hati, ginjal, paru-paru, dan kulit, semua organ ini dirancang untuk mengusir limbah dari tubuh dengan satu atau cara lain.

Jadi, jika kita memiliki begitu banyak mekanisme di dalam diri kita yang melakukan detoksifikasi untuk kita, mengapa kita perlu melakukan hal lain untuk membantu proses ini?

Mungkin sudah jauh berbeda 50 tahun yang lalu, bila beban racun pada manusia tidak sebesar seperti sekarang ini.

Sayangnya, kita tidak lagi tinggal di dunia era 50-an, 60-an, atau bahkan 1970-an. Saat ini, racun yang berdampa pada kesehatan muncul dari udara yang kita hirup, di air yang kita minum, dalam makanan yang kita konsumsi, pada produk yang kita kenakan di kulit dan rambut kita, dan dalam cara kita menjalani hidup penuh tekanan.

Berikut adalah beberapa area di mana kita diserang dengan lebih banyak racun sekarang daripada sebelumnya:

  • Polusi
    Menurut sebuah laporan 2016 yang diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), polusi udara luar telah meningkat 8 persen secara global hanya dalam lima tahun terakhir.
  • Pestisida
    Dalam sebuah makalah 2012 untuk National Institutes of Health, Dr. David Bellinger berhipotesis bahwa 16,9 juta poin IQ telah hilang pada anak-anak karena terpapar pestisida sehari-hari.
  • Obat-obatan dan Penggunaan Alkohol
    Penggunaan obat biasa (zat ilegal dan obat-obatan yang diresepkan) dan minum secara teratur akan mengurangi jalur detoksifikasi, terutama pada hati dan sistem pencernaan. Survei Nasional Penggunaan Obat dan Kesehatan (NSDUH) menemukan bahwa 21,5 juta orang dewasa Amerika Serikat memerangi penyalahgunaan zat pada 2014.
  • Bahan Kimia dalam Air dan Suplai Makanan
    Menurut WHO, makanan yang tidak aman mengandung bakteri berbahaya, virus, parasit atau zat kimia menyebabkan lebih dari 200 penyakit, mulai dari diare sampai kanker. Selain itu, pasokan air kota saat ini mungkin mengandung fluorida, klorin, dan timbal, ke parasit seperti Giardia, hingga pengganggu endokrin yang ditemukan dalam kontrasepsi oral.
  • Produk Rumah Tangga dan Perawatan Pribadi
    Kulit kita adalah organ terbesar untuk eliminasi. Semua lotion dan ramuan komersial yang Anda suka gunakan diserap langsung ke dalam kulit, begitu juga bahan kimia yang belum diuji yang digunakan untuk membuatnya. Beberapa toksin yang ditemukan dalam berbagai macam produk meliputi fenoksietanol, paraben, dan formaldehid.
  • Pikiran Negatif dan Emosi
    Bahkan pikiran dan emosi negatif pun bisa diterjemahkan menjadi stres di tubuh. Stres kronis meningkatkan kadar kortisol, menyebabkan peradangan dan sejumlah kondisi penyakit. Menurut CBS News, jumlah orang Amerika yang mengaku berada dalam “tekanan ekstrem” meningkat 18 persen antara 2014 dan 2015.

4 Tanda Anda Perlu Detoks
Jadi bagaimana Anda tahu tubuh Anda dipenuhi racun? Tanda dan gejalanya banyak, tapi berikut ini beberapa yang umum diperhatikan, seperti melansir The Truth About Cancer:

1. Sulit konsentrasi
Mungkin indikasi yang paling umum, namun paling umum bahwa detoksifikasi adalah gangguan kognitif. Ini bisa jadi apa saja dari sekadar tidak berpikir jernih, karena kurangnya motivasi yang bertahan lebih dari satu atau dua hari sampai kecemasan dan atau depresi berat.

Mengapa apa yang kita cerna dan apa yang kita lakukan atau yang tidak dikeluarkan dari tubuh kita mempengaruhi otak kita? “Semakin banyak kita meneliti neurotransmitter, semakin banyak kita temukan bahwa kebanyakan diproduksi di sistem pencernaan dan kemudian dibawa ke otak untuk digunakan,” kata Dr. Natasha Campbell-McBride.

2. Kelelahan
Selain efek kognitif, sisi peringatan umum lainnya bahwa Anda mungkin memiliki sistem detoksifikasi yang membebani adalah kelelahan, nyeri otot, dan nyeri sendi. Sekali lagi, ini bisa dirasakan sebagai sesuatu dari kelesuan umum dan kekurangan energi, hingga rasa sakit yang parah dan bahkan sindrom kelelahan kronis seperti gejala. Penelitian 2013 menemukan bahwa kehadiran mikotoksin (berasal dari cetakan berbasis air) adalah faktor di lebih dari 90 persen kasus kelelahan kronis yang mereka pelajari.

3. Bau Badan
Efek samping lain yang tidak begitu menyenangkan dari pembentukan racun, terutama di hati, adalah peningkatan bau badan, bau tinja yang menyengat, dan bau mulut. Cara utama mengeluarkan racun dari dalam tubuh Anda adalah melalui usus dan buang air kecil. Bila jalur ini menjadi tersumbat oleh terlalu banyak racun atau tidak berfungsi dengan baik karena alasan lain, keringat Anda, urine dan kotoran dapat menyebabkan bau asam.

Indikasi lain bahwa hati Anda mungkin memerlukan detoks adalah lapisan berbulu di lidah, yang juga bisa menjadi penyebab bau mulut. Makan terlalu banyak daging merah seringkali bisa meninggalkan residu bakteri di usus yang kemudian bisa berfermentasi, yang menyebabkan bau mulut, bau badan, dan buang air besar berbau busuk.

4. Sensitivitas Kimia
Sensitivitas kimia menjadi semakin umum di dunia modern kita, begitu banyak sehingga National Institutes of Health memiliki kata untuknya: multiple chemical sensitivity (MCS). Penyebab MCS mungkin merupakan penumpukan racun. Ini masuk akal karena kepekaan terhadap racun kimia mungkin hanya cara tubuh Anda untuk mengatakan “Saya sudah cukup.”

Limbah otomatis, pestisida, asap rokok, parfum sintetis, dan produk beraroma artifisial lainnya hanyalah beberapa kategori yang mengandung racun berbahaya. Mereka juga merupakan kontaminan yang paling umum yang dimiliki individu. Ingatlah bahwa banyak produsen produk yang mengandung pengharum, seperti deterjen dan sabun cuci tangan. Jika mereka melakukannya, Anda akan mendapati bahwa banyak zat ini belum diuji keamanannya.

Tubuh Kelebihan Racun
Ini tentu seperti puncak gunung es ketika menyangkut tanda dan gejala kelebihan racun, meliputi:

  • Perut kembung
  • Masalah kulit dan jerawat
  • Sulit tidur
  • Mengidam makanan
  • Masalah sinus
  • Sakit kepala
  • Sembelit atau diare
  • Lingkaran hitam di bawah mata
  • Rasa sakit saat menstruasi

Intinya adalah, ketika tubuh Anda dipenuhi dengan puluhan racun potensial yang tidak dapat ditangani oleh tubuh Anda, Anda akan merasa tidak baik.