5 Mitos Kesehatan yang Dipercayai Ini Ternyata Salah

doktersehat-deodoran

DokterSehat.Com– Selama berabad-abad, banyak mitos kesehatan muncul di masyarakat. Beberapa telah dicoba, diuji, dan diambil sebagai fakta, tetapi yang lain tidak lebih dari fantasi.

Mitos yang berhubungan dengan kesehatan adalah umum dan muncul karena berbagai alasan. Beberapa mungkin cerita dari nenek moyang yang telah diwariskan dari generasi ke generasi.

Di lain waktu, itu bisa menjadi ilmu masa lalu tetapi diterima sebelumnya, seperti hasil studi dari pertengahan abad ke-20, ditemukan oleh metode ilmiah modern menjadi kurang akurat daripada yang diperkirakan semula.

Terdapat lima mitos kesehatan paling umum yang perlu Anda ketahui, seperti dilansir dari Medical News today, berikut ini.

1. Minum 8 gelas air per hari

doktersehat-minum-air-cegah-hipertensi

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) tidak ambigu dalam hal ini, menyatakan bahwa minum cukup air setiap hari adalah baik untuk kesehatan secara keseluruhan.

Pertanyaannya adalah, berapa banyak air yang cukup? CDC mencatat bahwa tidak ada pedoman tentang berapa banyak air yang harus diminum setiap hari.

Tapi, mereka terhubung dengan National Academy of Sciences, Engineering and Medicine, yang mengatakan bahwa wanita membutuhkan 2,7 liter dan pria membutuhkan 3,7 liter total air per hari.

Titik air total sangat penting; ini tidak mengacu pada berapa liter air yang harus Anda minum, tetapi tentang berapa banyak air yang Anda konsumsi dari minuman dan makanan yang berbeda.

Sangat penting untuk dicatat bahwa total asupan air rata-rata orang minuman, termasuk minuman berkafein, membentuk sekitar 80 persen dari total asupan air mereka, dengan 20 persen sisanya benar-benar berasal dari makanan.

Banyak orang percaya bahwa jumlah air harian yang disarankan adalah delapan gelas, sama dengan 2,5 liter.

Angka ini tidak memperhitungkan jumlah air yang kita dapatkan dari minuman atau makanan lain sama sekali. Angka ini tidak muncul dalam pedoman Amerika Serikat resmi atau ilmiah tentang konsumsi air. Jadi, mengapa begitu banyak orang meyakini saran ini?

Sebuah studi 2002 mengklaim delapan gelas per hari – yang dikenal sehari-hari 8×8 – kembali salah tafsir dari satu paragraf dalam laporan pemerintah 1945.

Di dalamnya, Food and Nutrition Board of the National Research Council menulis, “Kebutuhan air yang tepat untuk orang dewasa adalah 2,5 liter setiap hari. Standar yang biasa untuk beragam orang adalah 1 mililiter untuk setiap kalori makanan. Sebagian besar kuantitas ini terkandung dalam makanan siap saji.”

Sebagai rekomendasi, tampaknya ini tidak terlalu kontroversial, dan itu benar-benar tampaknya lebih atau kurang sesuai dengan apa yang dikatakan oleh National Academy of Sciences, Engineering and Medicine pada 2018.

Tetapi penulis pada tahun 2002 percaya bahwa orang hanya memerhatikan kalimat pertama, dan seiring waktu, mereka mengabaikan pernyataan tentang makanan yang mengandung air. Ini kemudian menyebabkan kesan yang sangat keliru bahwa 2,5 liter air putih harus dikonsumsi setiap hari di samping air apapun yang kita minum dari minuman dan makanan lain.

Yang paling penting, penulis studi ini tidak menemukan bukti ilmiah untuk mendukung teori 8×8 dalam hal manfaat kesehatan.

2. Suhu dingin menyebabkan flu

doktersehat-influenza-sinus

Meskipun secara historis, orang-orang berasumsi bahwa suhu dinginlah yang menyebabkan orang terserang flu. Si zaman sekarang ini, orang-orang umumnya lebih sadar bahwa Anda terkena flu bukan karena berada di dalam cuaca buruk, tetapi karena virus.

Seseorang terinfeksi oleh virus dingin, yang dikenal sebagai rhinoviruses, melalui kontak fisik atau berada di ruang yang sama dengan orang yang terinfeksi.

Ini khususnya benar jika orang yang terinfeksi batuk atau bersin, atau jika kita telah menyentuh beberapa objek yang telah disentuh orang yang terinfeksi.

Jadi, tampaknya cukup jelas bahwa suhu dingin yang menyebabkan orang terserang flu adalah mitos. Mekanisme yang menjadi dingin sebenarnya dapat membuat kita lebih rentan pilek.

Virus dingin mencoba masuk ke tubuh manusia melalui hidung, tetapi mereka biasanya terjebak di dalam lendir. Biasanya, lendir kembali ke dalam tubuh, ditelan, dan virus dinetralkan oleh asam lambung.

Tapi ketika kita menghirup udara dingin, saluran hidung menjadi dingin. Ini memperlambat gerakan lendir, dan ini berarti bahwa rhinovirus hidup memiliki lebih banyak kesempatan untuk menembus penghalang lendir dan masuk ke dalam tubuh.

Studi juga menemukan bahwa virus dingin berkembang dalam cuaca yang lebih dingin, karena mereka kurang mampu bertahan hidup pada suhu tubuh normal.

Jadi, sebagian besar disebabkan oleh virus dan bukan hanya konsekuensi dari cuaca dingin.

3. Meremas jari dapat menyebabkan radang sendi

tangan-kesemutan-doktersehat

Meremas jari tidak menyebabkan radang sendi. Mereka umumnya melaporkan bahwa orang-orang yang meremas jari mereka berisiko hampir sama dengan radang sendi, seperti mereka yang tidak pernah mengalami radang sendi. Jadi, tidak meremas jari Anda tidak akan meningkatkan risiko radang sendi.

Ketika kita meremas jari hingga menimbukan suara, para peneliti menjelaskan, kita sedikit menarik sendi kita, yang menyebabkan tekanan menurun pada cairan sinovial yang melumasi sendi. Ketika ini terjadi, gelembung terbentuk dalam cairan.

Variasi tekanan menyebabkan gelembung cepat berfluktuasi, yang menciptakan suara retak yang khas, yang sangat menyenangkan saat memijat, bukan?

4. Deodoran dapat menyebabkan kanker payudara

Beberapa orang menyarankan bahwa mungkin ada hubungan antara penggunaan deodoran dan perkembangan kanker payudara. Hal ini didasarkan pada anggapan bahwa bahan kimia dari deodoran memengaruhi sel-sel payudara, mengingat bahwa mereka diaplikasikan pada kulit di dekatnya.

Hampir semua penelitian yang telah menguji hal ini telah menemukan sedikit bukti untuk mendukung klaim bahwa deodoran dapat menyebabkan kanker payudara.

Satu penelitian retrospektif, mengungkapkan bahwa penderita kanker payudara yang menggunakan deodoran secara teratur didiagnosis lebih muda daripada wanita yang tidak secara teratur menggunakannya.

Tetapi karena ini adalah penelitian retrospektif, hasilnya tidak dapat membuktikan hubungan antara penggunaan deodoran dan perkembangan kanker payudara.

The National Cancer Institute mengatakan bahwa penelitian tambahan akan diperlukan untuk membuktikan bahwa hubungan antara penggunaan deodoran dan kanker payudara.

5. Telur tidak baik untuk jantung

memasak-telur-doktersehat

Sejak 1970-an, ada fokus yang kuat dalam perawatan kesehatan yang disebabkan oleh kolesterol dalam penyakit jantung. Telur kaya nutrisi, tetapi mereka juga memiliki kandungan kolesterol tertinggi dari makanan biasa.

Karena ini, beberapa orang merekomendasikan bahwa kita harus makan hanya dua sampai empat telur per minggu, dan bahwa individu dengan diabetes tipe 2 atau riwayat penyakit jantung harus makan lebih sedikit.

Tetapi penelitian baru menunjukkan tidak ada hubungan antara makan banyak telur dan ketidakseimbangan kolesterol atau peningkatan risiko masalah jantung dan diabetes tipe 2.

Studi ini mencatat bahwa kadang-kadang, orang yang makan lebih dari tujuh telur per minggu telah meningkatkan kolesterol low-density lipoprotein, atau kolesterol “jahat”, tetapi ini hampir selalu dicocokkan dengan peningkatan kolesterol lipoprotein densitas tinggi yang serupa, yang memiliki sifat protektif.

Bukti menunjukkan bahwa makan dua telur setiap hari aman dan memiliki efek netral atau sedikit bermanfaat pada faktor risiko untuk penyakit jantung dan diabetes tipe 2.

Menurut CDC, telur adalah salah satu makanan paling bergizi dan ekonomis yang ditawarkan oleh alam, dan bahwa risiko utama kesehatan yang ditimbulkan oleh mereka adalah risiko infeksi Salmonella. CDC memberikan panduan tentang cara terbaik menghindari Salmonella.

Nah, Teman Sehat, masih percaya dengan beberapa mitos ini?