3 Harapan Tak Realistis Ini Dapat Merugikan Pernikahan Anda

doktersehat-pasangan-kaki

DokterSehat.Com– Tidak ada yang kekurangan harapan yang tidak realistis terhadap pernikahan. Yang bisa kita ambil dari keluarga kita, teman, dongeng, televisi,  film, dan artikel majalah. Menurut dugaan, keyakinan sejati dapat menyabotase sebuah hubungan, sehingga menciptakan banyak kesalahpahaman dan memutuskan hubungan.

Harapan yang tidak realistis “membuat pasangan gagal,” kata Clinton Power, seorang konselor hubungan klinis. “Bila Anda berharap hubungan Anda dimaksudkan dengan cara tertentu dan harapan itu tidak akan terjadi, ini bisa menciptakan perasaan cemas, sedih, dan keputusasaan. “Hal itu bisa memicu kebencian, yang bisa merusak hubungan.

Berikut adalah tiga harapan yang tidak realistis dan faktanya di balik masing-masing:

Harapan yang tidak realistis: Pasangan yang bahagia terus merasakan perasaan cinta yang sama kuatnya. “Jatuh cinta sering disebut ‘psikosis sementara’ karena alasan mengapa saat Anda ‘bertepuk tangan’ jatuh cinta dengan orang lain, Anda sering dibutakan. Untuk beberapa perbedaan dan kebiasaan mereka, “kata Power, pendiri Clinton Power + Associates di Sydney, Australia. Anda menyukai segala hal tentang pasangan Anda, dan ingin bersama mereka.

Menurut psikoterapis dan pakar hubungan Melissa Ferrari, “Oxytocin, dopamine dan serotonin bergerak dengan hormon seks estrogen dan testosteron, memicu keinginan kita dan menjaga kita pada kebahagiaan, cinta dan nafsu.”

Tapi akhirnya, efek rasa ini mereda. Dan yang tersisa adalah dua orang yang menghadapi kenyataan kehidupan sehari-hari, kata Ferrari. “Dan inilah saat kerja keras dimulai.”

Setelah periode bulan madu berakhir, benar-benar normal untuk memasuki masa konflik, kata Power. Misalnya, kebiasaan yang pernah Anda alami menggemaskan, seperti pasangan Anda yang sering terlambat dan kehilangan barang.

Sumber ketegangan yang signifikan bagaimanapun, Anda bangga dengan ketepatan waktu Anda, dan Anda memiliki kecenderungan untuk menjadi organisasi apa yang pasangan Anda terus bermain-main.

“Kenyataan bahwa ini benar-benar sebuah kesempatan,” kata Power, ketika Anda mengalami konflik, Anda “belajar untuk menegosiasikan dan mengelola perbedaan Anda” dan “bagaimana cara untuk berhasil menenangkan satu sama lain ketika kapan satu atau kalian berdua kesal. “

Harapan yang tidak realistis: Hubungan kebahagiaan tetap sama. Kami berasumsi bahwa orang yang kami nikahi akan tetap persis seperti mereka, dan begitu juga hubungan kami. Harapan ini bahkan mungkin akan menjadi bawah sadar, tapi naik ke permukaan dalam bentuk kejutan. Misal pasangan Anda mulai menjelajahi jalur karir baru atau gairah. Menjauh dari sesuatu yang dulu mereka sukai namun Anda masih melakukannya , yang membuat Anda tekejut.

Mungkin Anda bahkan berpikir, ini bukan orang yang saya nikahi. Dan mungkin juga tidak.

“Orang-orang tumbuh dan berubah seiring berjalannya waktu, dan ini berarti bahwa hubungan tersebut berubah,” kata Power. Dia menceritakan contoh ini: Beberapa pasangan mulai berkencan saat satu pasangan berusia 19 tahun. Pasangan yang lebih muda ini menerima penawaran besar dan mulai bepergian dengan menghabiskan lebih banyak waktu di kantor, membangun karir impian mereka dengan mitra lain, menjadi semakin bosan hingga mereka mulai sering pergi . Kedua pasangan ini pun marah pada realitas baru mereka karena mereka merasa terputus satu sama lain.

Masalahnya adalah mereka tidak memperhitungkan beberapa perubahan individu yang mereka alami. Hubungan itu tidak mungkin seperti dulu, karena sekarang mereka berbeda dari ketika pertama kali bertemu.

Harapan yang tidak realistis: Pasangan bertanggung jawab atas kebahagiaan masing-masing. “Kita cenderung memiliki harapan tentang apa yang kita akan dapatkan dari pasangan,” kata Ferrari. Dan ketika pasangan kita tidak memberikan apa yang kita pikir kita harus dapatkan, kebencian pun muncul.

Ferrari, yang bekerja dengan banyak pasangan yang mengharapkan pasangan mereka untuk memenuhi kebahagiaan mereka. Misalnya, mereka mengharapkan pasangan mereka memperoleh cukup uang untuk memberi mereka apapun yang mereka inginkan. Hal itu memberi tekanan pada pasangan Anda untuk membuat Anda bahagia dengan sesuatu yang Anda inginkan.

Ditambah, sangat berbeda dengan mencoba memahami pasangan Anda dengan cara yang mendalam, berarti, rentan, dan memenuhi kebutuhan yang tidak terpenuhi. Hal ini mungkin terlihat seperti memberi pasangan Anda pelukan hangat dan panjang setiap kali Anda pulang. Karena sentuhan fisik membantu itu dan akan terlihat seperti membuat sebuah ucapan terima kasih atas isyarat baik mereka.

Ini mungkin terlihat seperti berbicara dengan tenang melalui konflik, karena mereka tumbuh di rumah yang mudah berubah. Ini bukan tentang mengambil sesuatu untuk memuaskan kebutuhan mereka. Ini bukan tentang melakukan sesuatu yang bisa mereka lakukan sendiri.

Yang bisa sangat membantu mereka secara psikologis, terutama dalam hal kepercayaan diri, adalah merasa dicintai dan kenyamanan.

Jelajahi harapan yang Anda miliki tentang hubungan pernikahan yang sehat, tentang bagaimana Anda dan pasangan Anda harus bersikap, dan entang apa yang seharusnya Anda dapatkan.

Kemudian jelajahi dari mana kepercayaan ini berasal. Jika benar. Karena banyak harapan kita tidak terwujud dan itu mengganggu hubungan hubungan Anda.