Waspadai Kebocoran Plasma Darah Saat Menderita DBD

DokterSehat.Com – Hingga saat ini Indonesia masih menjadi endemis penyakit demam berdarah dengue (DBD), kasus DBD masih sering ditemui di sejumlah tempat di Indonesia. Masa inkubasi DBD dimulai dari gigitan nyamuk hingga timbulnya gejala berlangsung selama dua pekan. Setelah digigit, virus memasuki masa inkubasi dan berada di darah penderita selama 5-9 hari. Pasien mengalami kebocoran plasma yang mengandung air, gula dan elektrolit dari dalam pembuluh darah ke jaringan sekitarnya. Jika tidak segera ditangani, kebocoran plasma dapat menyebabkan gejala penyakit ringan, berat, bahkan berujung pada kematian.

18

Jika daya tahan tubuh tidak mampu mentralisir virus dengue maka orang tersebut akan mengalami berbagai gejala. Dokter spesialis penyakit dalam RSCM Dr. dr. Leonard Nainggolan, menuturkan bahwa umumnya DBD ditandai dengan demam tinggi mendadak, sakit kepala hebat, sakit di belakang mata, otot, sendiri, hilang nafsu makan, mual-mual, dan ruam.

Oleh karena itu, pengobatan utama dan paling penting terhadap kebocoran plasma ini adalah dengan segera mengganti cairan akibat kebocoran plasma seperti yang dijelaskan oleh dokter spesialis penyakit dalam RSCM Dr. dr. Leonard Nainggolan, SpPD-KPTI.

DBD adalah penyakit akut yang disebabkan oleh virus dengue, yang ditularkan oleh nyamuk dan bersifat epidemik (dapat ditularkan antar manusia). Penyakit ini ditemukan di daerah tropis dan sub-tropis dan menjangkit luas di banyak negara di Asia Tenggara, termasuk Indonesia.

Selain itu, penyakit ini juga bersifat musiman yang ditemukan biasanya pada musim hujan yang memungkinkan vektor penular (Aedes aegypti dan Aedes albopictus) hidup di genangan air bersih. Berdasarkan Riskesdas 2007, adanya pergeseran penyakit DBD yang semula dikenal sebagai penyakit anak – anak, namun kini banyak ditemukan pada penderita dewasa. Prevalensi tertinggi ditemukan pada kelompok umur 25 – 34 tahun.

Baca Juga:  Wanita Ini Terkena Alergi Dingin yang Ekstrim

Sama halnya dengan nyamuk lain, masa inkubasi DBD dimulai dari gigitan hingga timbulnya gejala berlangsung selama dua minggu. Penderita akan mengalami masa inkubasi selama 5-9 hari setelah gigitan nyamuk. Nah, jika daya tahan tubuh penderita sangat lemah, maka penderita akan mengalami DBD.

Dr Leonard menjelaskan, umumnya DBD ditandai oleh demam tinggi mendadak, sakit kepala hebat, rasa sakit di belakang mata, otot dan sendi, hilangnya nafsu makan, mual-mual dan ruam (kemerahan pada kulit). Gejala pada anak-anak dapat berupa demam ringan yang disertai ruam. Tak hanya itu. Penderita pada penderita DBD sering terjadi trombositopenia (kadar trombosit di bawah rata- rata normal) dan umumnya jumlah trombosit <100.000 per milimeter kubik.

Maka dari itu, untuk mencegah DBD, perlu dilakukan upaya menjaga kebersihan diri dan lingkungan, memiliki pemahaman yang benar seputar demam berdarah dan menjaga daya tahan tubuh.