Waspadai Gejala dan Tanda Peringatan Stroke pada Pria

doktersehat-stroke

DokterSehat.Com– Ketika darah tidak mengalir dengan baik ke otak, sel-sel otak mati, dan ini disebut stroke. Banyak tanda dan gejala yang sama untuk pria dan wanita, meskipun beberapa lebih sering terjadi pada pria.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) melaporkan bahwa stroke adalah penyebab kematian nomor 5 di Amerika Serikat. Stroke lebih umum dan lebih mungkin berakibat fatal pada wanita, sementara pria cenderung memiliki stroke pada usia yang lebih muda.

Menyadari semua gejala, termasuk yang spesifik pada seks, dapat membantu seseorang mendapatkan penanganan medis untuk orang yang Anda dicintai.

Gejala stroke pada pria

Penulis sebuah penelitian yang diterbitkan pada 2009 menyelidiki perbedaan dalam bagaimana stroke memengaruhi pria dan wanita.

Seperti melansir Medical News Today, mereka menemukan bahwa gejala yang paling umum pada pria adalah:

  • Kesulitan menjaga keseimbangan, juga disebut koordinasi yang buruk
  • Kelemahan di satu sisi tubuh
  • Mati rasa di satu sisi tubuh

Perempuan lebih cenderung melaporkan gejala non-tradisional, seperti sakit kepala ringan, sakit kepala, dan perubahan status mental, seperti kebingungan. Pria juga dapat menunjukkan gejala-gejala ini.

Namun, karena pria cenderung menunjukkan gejala yang lebih dikenal, tenaga medis dapat mengenali stroke lebih cepat pada pria, mengurangi waktu antara stroke dan perawatan.

Tanda-tanda peringatan dini stroke

Stroke iskemik adalah tipe yang paling umum. Ini melibatkan sepotong plak atau gumpalan darah yang menghalangi arteri di otak. Stroke hemoragik jarang terjadi, dan mereka melibatkan pendarahan di otak.

Seseorang mungkin mengalami serangan iskemik transien (TIA), atau mini-stroke. Ini mungkin menampilkan gejala jangka pendek, seperti stroke, dan mereka dapat berfungsi sebagai tanda peringatan untuk stroke.

Berikut tanda-tanda yang dapat membantu seseorang untuk mengingat gejala stroke yang paling umum, yaitu:

1. Wajah terkulai

Stroke dapat menyebabkan mati rasa atau kelemahan pada satu sisi wajah. Ketika seseorang dengan gejala ini mencoba tersenyum, hanya satu sisi mulut yang dapat merespons.

2. Kelemahan lengan

Seseorang yang menderita TIA atau stroke mungkin tidak dapat mengangkat satu atau kedua lengan di atas kepala dan menyimpannya di sana.

3. Kesulitan berbicara

Seseorang mungkin mengalami kesulitan berbicara, atau kata-kata mereka mungkin tidak masuk akal.

4. Waktu

Jika seseorang memiliki gejala-gejala ini, segera cari pertolongan medis. Stroke adalah keadaan darurat medis, dan menerima perawatan segera dapat mencegah cedera lebih lanjut pada otak.

Gejala lain dari stroke termasuk:

  • Sakit kepala
  • Pusing
  • Rasa sakit
  • Merasa lemah

Seseorang yang mengalami stroke mungkin menunjukkan beberapa gejala atau hanya satu, seperti kelemahan satu sisi.

Stroke memotong aliran darah ke otak, merampas sel-sel otak dari oksigen dan nutrisi. Jika seseorang tidak mendapatkan perawatan medis dengan cepat, mereka berisiko mengalami kerusakan otak permanen atau kematian.

Pemulihan stroke pada pria

Hasil dari studi 2005 menunjukkan bahwa pria yang mengalami stroke dapat meninggalkan rumah sakit dengan cacat lebih sedikit daripada wanita. Pasca-stroke, pria juga cenderung memiliki tingkat aktivitas harian yang lebih tinggi.

Ini mungkin karena pria cenderung lebih muda daripada wanita ketika mereka mengalami stroke. Akibatnya, tubuh mereka mungkin lebih bisa pulih.

Pemulihan setelah stroke tergantung pada banyak faktor, termasuk:

  • Area otak yang terkena stroke
  • jumlah waktu oksigen dan darah diblokir
  • Kesehatan seseorang secara keseluruhan sebelum stroke

Beberapa orang sepenuhnya pulih dari stroke dan tidak mengalami efek yang bertahan lama. Yang lain membutuhkan terapi fisik dan pengobatan jangka panjang. Ini mungkin:

  • Mengencerkan darah
  • Darah rendah
  • Kurangi kolesterol

Apa yang harus dilakukan jika seseorang mengalami stroke?

Jika seseorang mencurigai bahwa seseorang mengalami stroke, mereka harus segera menghubungi layanan darurat rumah sakit terdekat.

Mengidentifikasi dan dengan cepat mengobati stroke mengurangi risiko kerusakan otak atau kematian. Dalam 3 jam setelah serangan stroke, dokter dapat memberikan obat pengencer gumpalan darah. Namun, seseorang yang mencurigai bahwa mereka mengalami stroke tidak boleh mengemudi.

ikuti-kontes-sehatitubaik-menangkan-berbagai-hadiah-menarik