Waspadai Berkeringat Di Malam Hari, Bisa Jadi Tanda Gejala Kanker

DokterSehat.Com – Ada beberapa gejala yang akan timbul ketika kanker limfoma menyerang Anda, baik yang tampak maupun yang tidak tampak dan hanya bisa dirasakan saja. Kanker limfoma atau kelenjar getah bening dilihat dari adanya benjolan pada bagian tubuh tertentu, paling banyak adalah leher.

16596467902_de6dc9e54f_k

Meski belum ada data pasti di Indonesia, menurut data Globocan tahun 2012, terdapat 400.000 orang per tahun yang didiagnosis kanker limfoma atau setiap 90 detik ada satu orang yang didiagnosis kanker ini.

Sayangnya, kemunculan kanker limfoma sering kali tak disadari penderitanya. Dokter Spesialis Penyakit Dalam Konsultan Hematologi Onkologi Medik Andhika Rachman menungkapkan, ada beberapa gejala kanker limfoma yang perlu diwaspadai.

Tandanya terjadi pembesaran pada organ limfatik seperti di leher, ketiak, atau pangkal paha, kata Andhika dalam diskusi peringatan Hari Peduli Limfoma di Jakarta, Selasa (15/9/2015).

Namun, pembesaran atau adanya benjolan kerap diabaikan karena tidak menimbulkan rasa sakit. Benjolan kadang tak terlihat jelas dan baru disadari setelah meraba bagian tubuh yang terdapat benjolan.

Tidak semua benjolan sudah pasti kanker limfoma. Untuk memastikannya tetap harus melakukan pemeriksaan ke dokter. Ada beberapa tahap yang harus dilakukan untuk mendiagnosis dan pemeriksaan kanker limfoma.
Gejala lainnya yang perlu diwaspadai adalah penurunan berat badan tanpa sebab yang jelas. Dikatakan Andhika, penurunan berat badan bisa lebih dari 10 persen dalam 6 bulan. Bisa juga disertai demam tanpa sebab di atas suhu 37-38 derajat celsius tanpa sebab yang jelas dan berkeringat di malam hari.

Keringat malam hari, misalnya meskipun pakai AC dia tetap berkeringat. Metabolisme sel kanker puncaknya pada malam hari, mulai dari Magrib ke atas, terang Andhika.

Baca Juga:  Kenali Gejala dan Pencegahan Pneumonia Pada Balita

Gejala lainnya yaitu, batuk-batuk, sulit bernapas, terasa nyeri di dada, hingga rasa penuh pada perut. Penderita ka ker limfoma juga kerap merasa lemah atau kelelahan.

Kanker limfoma terjadi ketika sel yang disebut limfosit, yaitu salah satu sel darah putih mengalami perubahan atau mutasi. Limfosit merupakan bagian dari sitem kekebalan tubuh manusia yang bertugas untuk melindungi tubuh dari serangan bakteri, virus, maupun zat asing lainnya.

Kanker limfoma dapat menyebar melalui aliran darah dan sistem limfatik sehingga bisa tumbuh di bagian tubuh lain, seperti limpa, dan sumsum tulang belakang.