Valsartan – Peringatan (2)

Nama: valsartan
Peringatan
Peringatan keras
Hentikan sesegera mungkin ketika kehamilan terdeteksi; obat mempengaruhi sistem renin-angiotensin, menyebabkan oligohidramnion, yang dapat mengakibatkan cedera atau kematian janin
kontraindikasi



  • hipersensitivitas
  • Jangan breikan dengan aliskiren pada pasien dengan diabetes mellitus

Perhatian

  • Gunakan hati-hati pada angioedema herediter, penurunan volume, gagal jantung kongestif berat (CHF), hiperkalemia, gangguan hati atau ginjal, stenosis katup aorta atau mitral, operasi, anestesi
  • Hentikan segera jika pasien hamil; potensi risiko kelainan kongenital
  • penggunaan bersamaan dengan enzyme (ACE) inhibitor angiotensin-converting dan beta blocker tidak dianjurkan pada pasien penyakit jantung kongestif
  • perawatan pasca-MI: Pertimbangkan pengurangan dosis jika hipotensi atau disfungsi ginjal terjadi setelah MI
  • Angioedema, hipotensi, hiperkalemia, dan fungsi kerusakan ginjal dapat terjadi; Monitor pengurangan dosis atau penghentian mungkin diperlukan jika hiperkalemia atau peningkatan kreatinin serum terjadi
  • Gunakan dengan hati-hati pada stenosis arteri ginjal; hindari pemberian pada stenosis arteri ginjal bilateral
  • blokade ganda dari sistem renin-angiotensin dengan blocker angiotensin-receptor (ARB), inhibitor ACE, atau aliskiren dikaitkan dengan peningkatan risiko hipotensi, hiperkalemia, dan perubahan fungsi ginjal (termasuk gagal ginjal akut) dibandingkan dengan monoterapi; awasi tekanan darah
  • Hindari pemberian bersamaan dengan aliskiren pada pasien dengan gangguan ginjal (yaitu, GFR <60 mL / min / 1.73 m²)

Kehamilan dan Menyusui
Keamanan untuk kehamilan: kategori D
Hentikan segera setelah kehamilan terdeteksi, selama trimester kedua dan ketiga kehamilan, obat ini akan menyebabkan oligohidramnion yang dapat mencederai janin (seperti hipotensi, hipolasia tengkorak bayi, anuria, dan kegagalan ginjal permanen maupun tidak) serta kematian janin
Neonatus dengan riwayat pajanan obat dalam kandungan: perhatian tekanan darah dan perfusi ginjal, transfusi atau dialisis dapat saja dibutuhkan
Jenis kategori obat untuk kehamilan:

  • Kategori A: secara umum dapat diterima, telah melalui penelitian pada wanita-wanita hamil, dan menunjukkan tidak ada bukti kerusakan janin
  • Kategori B. mungkin dapat diterima oleh wanita hamil, telah melalui penelitian pada hewan coba namun belum ada bukti penelitian langsung pada manusia.
  • Kategori C: digunakan dengan hati-hati. Penelitian pada hewan coba menunjukkan risiko dan belum ada penelitian langsung pada manusia
  • Kategori D: digunakan jika memang tidak ada obat lain yang dapat digunakan, dan dalam kondisi mengancam jiwa.
  • Kategori X: jangan digunakan pada kehamilan.
  • Kategori NA: tidak ada informasi
Baca Juga:  Nicardipine (3) - Interaksi Obat, Penyimpanan, dan Sediaan Intravena

Pada ibu menyusui: belum ada penelitian, gunakan dengan hati-hati.