Valsartan – Dosis, Indikasi, dan Efek Samping (1)

DokterSehat.Com– Valsartan obat apa? Valsartan adalah obat oral yang digunakan untuk mengobati tekanan darah tinggi dan gagal jantung kongestif. Obat Valsartan termasuk kelas obat yang disebut angiotensin receptor blocker (ARB) yang juga termasuk irbesartan (Avapro), losartan (Cozaar), dan candesartan (Atacand). Kenali fungsi, manfaat, sediaan, dan dosis Valsartan.

Angiotensin, terbentuk di dalam darah oleh aksi angiotensin converting enzyme (ACE), adalah zat kimia kuat yang melekat pada reseptor angiotensin yang ditemukan di banyak jaringan tetapi terutama pada sel otot polos pembuluh darah. Keterikatan Angiotensin ke reseptor menyebabkan pembuluh darah menyempit (vasokonstriksi) yang mengarah ke peningkatan tekanan darah (hipertensi). Valsartan memblokir reseptor angiotensin. Dengan memblokir aksi angiotensin, valsartan melebarkan pembuluh darah dan mengurangi tekanan darah. Valsartan disetujui oleh FDA pada Desember 1996.

Nama: valsartan
Nama dagang: Diovan
Sediaan Valsartan: tablet 40 mg, tablet 80 mg, tablet 160 mg, tablet 320 mg
Kelas: ARB (angiotensin II receptor blocker)
Obat lain dalam kelas yang sama: azilsartan, candesartan, eprosartan, irbesartan, losartan, telmisartan

Dosis dan Indikasi Valsartan

Untuk hipertensi

80-160 mg / hari peroral
Dosis Pemeliharaan: 80-320 mg / hari PO

Untuk gagal jantung kongestif

40 mg PO setiap 12 jam
Dosis Pemeliharaan: 40-160 mg PO setiap 12 jam ; tidak melebihi 320 mg / hari

Pada pasien pasca terapi infark miokardium karena disfungsi ventrikel kiri jantung

  • Dapat dimulai> 12 jam setelah infark miokard (MI)
  • 20 mg PO setiap 12 jam awalnya, 12 jam setelah MI, kemudian meningkat menjadi 40 mg PO setiap 12 jam  dalam waktu 7 hari
  • Pemeliharaan: Dititrasi 160 mg PO setiap 12 jam

Pemberian

Meskipun makanan dapat menurunkan penyerapan (40%), produsen obat menyatakan obat dapat diberikan tanpa harus memperhatikan makanan. Obat juga dapat diberikan dalam kombinasi dengan hidroklorotiazid (Diovan HCT) atau amlodipine (Exforge)

Modifikasi Dosis Valsartan

Gangguan ginjal

  • CrCl ?30 mL / menit: Tidak ada penyesuaian dosis yang diperlukan pada orang dewasa
  • CrCl <30 mL / menit: Gunakan dengan hati-hati pada orang dewasa; tidak ada penelitian pada anak-anak

Kerusakan hati

  • Gangguan hati ringan sampai sedang: Tidak ada penyesuaian yang diperlukan; digunakan dengan hati-hati pada penyakit hati
  • kerusakan hati berat: Tidak dipelajari

Pertimbangan dosis

Umumnya, penyesuaian dosis bulanan (pengurangan maksimal tekanan darah dicapai setelah 4 minggu); sesuaikan dosis lebih agresif pada pasien berisiko tinggi dan pasien dengan penyakit penyerta (komorbid)
Dosis dan Indikasi pada Anak

Untuk hipertensi

  • Anak dengan usia < 6 tahun: keamanan dan efektivitas belum diketahui
  • Anak dengan usia > 6 tahun: 1,3 mg/kg/hari peroral (jangan melebihi 40 mg/hari); dosis pemeliharaan 1,3 – 2,7 mg/kg/hari peroral (jangan melebihi 160 mg/hari)

Efek Samping Valsartan

Frekuensi kejadian 10%

  • Pusing (17%; gagal jantung)
  • Peningkatan nitrogen urea darah (BUN; 17%)

Frekuensi 1-10%

  • Hiperkalemia (4-10%)
  • Pusing (2-8%; hipertensi)
  • Hipotensi (1-7%; gagal jantung)
  • Kelelahan (3%)
  • infeksi virus (3%)
  • Neutropenia (2%)
  • Sinkop (> 1%)
  • nyeri perut bagian atas (> 1%)
  • Vertigo (> 1%)
  • Frekuensi Tidak Ditetapkan
  • Sakit kepala
  • Batuk (jarang)
  • Laporan postmarketing
  • Hipersensitivitas: Angioedema (jarang)
  • Pencernaan: Peningkatan enzim hati, hepatitis (jarang)
  • Ginjal: Gangguan fungsi ginjal, gagal ginjal
  • tes laboratorium klinis: Hiperkalemia
  • Dermatologi: Alopesia, dermatitis bulosa
  • Darah dan limfatik: Trombositopenia (jarang)
  • Vascular: Vaskulitis