Tumor Sebesar Bola Basket di Wajah Anak Laki-Laki Ini Perlahan Mencekiknya

DokterSehat.Com– Noel Zayas membawa anaknya ke rumah sakit yang tidak pernah berakhir dengan dokter di Kuba, namun tidak ada yang menangani anak laki-laki itu.

tumor-sebesar-bola-asket-doktersehat

Photo Credit: Washington Post

Tumor wajah seukuran bola basket di kepala Emanuel Zayas terlalu rumit,” kata dokter kepada keluarganya. Operasi untuk mengangkat tumornya terlalu berisiko.

“Saya mengetuk banyak pintu rumah sakit. Melihat anak kami cacat dan yang bisa kami lakukan hanyalah melihatnya, itu tidak mudah.” ungkap Zayas

Emanuel, seperti mengutip Washingtonpost.com, anak kelas sembilan berusia 14 tahun ini memiliki kelainan yang disebut displasia fibrosa polyostotic, di mana tubuh mengganti bagian tulang dengan jaringan fibrosa, menurut Mayo Clinic.

Kondisi tersebut mulai mempengaruhi lengan kiri dan kaki Emanuel saat berusia 4 tahun, namun penyakit ini mengancam kehidupan remaja, menurut Associated Press.

Pada usia 11, anak itu melihat apa yang dia pikir adalah jerawat yang tumbuh di sisi hidungnya. Tapi itu akan terus tumbuh. Sekarang beratnya 10 kilogram dari ukuran kepalanya.

“Tumor telah mengambil alih wajahnya, dan sangat mempengaruhi struktur tulang rahang atas dan hidungnya,” menurut Jackson Health Foundation, sebuah lembaga nirlaba yang mengumpulkan uang untuk kasus-kasus seperti Emanuel.

Pada saat berusia 14 tahun, Emanuel hanya bisa bernapas melalui mulutnya dan “sangat kurang gizi.” Matanya bekerja dengan baik, namun penglihatannya terhambat oleh pertumbuhan tumor di wajahnya.

Tumor raksasa itu jinak —selnya tidak akan menyebar ke bagian lain tubuhnya. Jika tidak diobati, akhirnya akan membunuh Emanuel. Saat tumbuh, ia mulai menghancurkan tenggorokannya, perlahan mencekik remaja tersebut. Dokter khawatir itu bisa mematahkan lehernya.

Harapan datang dalam bentuk seorang misionaris Amerika yang pernah bertemu dengan anak laki-laki di Kuba dan berusaha menghubungkannya dengan Dr. Robert Marx, Kepala Bedah Mulut dan Maksilofasial untuk University of Miami Health System, menurut Herald.

Baca Juga:  Pengobatan Kanker Tulang

Marx awalnya pernah mendengar tentang kasus Emanuel di sebuah konferensi medis. Dia adalah satu dari sedikit orang yang bisa mengidentifikasinya pada penglihatan, menurut Herald, karena dia telah mengoperasi seorang wanita Haiti dengan tumor wajah seberat 16 pon pada satu dekade yang lalu.

Dan pada 2008, selama operasi maraton 14 jam, Marx memindahkan pertumbuhan wajah yang dimulai sebagai kista di wajah gadis Vietnam. Ini tumbuh menjadi tumor yang menghabiskan bagian bawah wajah gadis itu dan menyumbang seperlima berat tubuhnya, menurut ABC News.

Sekarang, Marx dan dokter-dokter lain secara sukarela memiliki keahlian dan waktu mereka, dan para dermawan lainnya berusaha mengumpulkan lebih dari $ 200.000 yang akan menghabiskan biaya untuk menyelesaikan operasi tersebut.

Tiga minggu yang lalu, mereka menerbangkan Emanuel dan keluarganya ke Miami. Operasi dijadwalkan pada 12 Januari.

Operasi akan membawa tim dari empat ahli bedah setengah hari. Mereka harus melepaskan tumornya, tapi juga melestarikan aliran darah Emanuel —semua sambil merekonstruksi hidungnya sehingga ia bisa bernapas lagi.

Dan mereka harus memastikan bahwa mereka mendapatkan keseluruhan tumor, atau akan tumbuh kembali.

Setelah operasi awal, dia memerlukan prosedur lain untuk merekonstruksi rahang, pipinya, dan untuk menanamkan gigi palsu.

Jika berjalan sesuai rencana, orang tuanya berharap selain bisa bernapas, kehidupan anak mereka akan kembali normal.

Dia telah bersiap-siap menjalani kehidupan sosial meski kondisinya, ia ingin berteman dan bersekolah di sekolah umum. Satu-satunya sesuatu yang bisa membantunya adalah kruk —alat bantu berdiri yang biasa dia jalani.

Tapi karena tumornya terus tumbuh, orang tuanya membawa Emanuel keluar dari sekolah. Emanuel pun menggunakan kursi roda, namun jauh dari teman-temannya.

“Dia suka bersosialisasi. Bahkan dia selalu terhubung dengan komunitasnya.” pungkas ibu Emanuel, Vizaino Zayas.