Tiroiditis Hashimoto – Penyebab, Gejala, dan Pengobatan

Tiroiditis-Hashimoto-Gondok-Autoimun-doktersehat

DokterSehat.Com– Tiroiditis Hashimoto adalah kondisi di mana sistem kekebalan tubuh menyerang jaringan tubuh, yakni organ tiroid  atau gondok. Tiroiditis Hashimoto sering juga disebut penyakit Hashimoto. Pada orang pengidap Hashimoto, sistem imun menyerang tiroid dan akan menyebabkan kondisi hipotiroidisme, yaitu kondisi ketika tiroid tidak mampu memproduksi hormon tiroksin yang cukup untuk kebutuhan tubuh.

Penyebab Tiroiditis Hashimoto

Penyebab pasti dari penyakti ini masih belum diketahui, namun banyak faktor yang diyakini menjadi penyebab dari penyakit ini. Faktor tersebut antara lain:

  • Genetik. Orang dengan Hashimoto seringkali memiliki riwayat keluarga yang juga memiliki penyakit tiroid atau penyakit autoimun lainnya. Hal ini yang mendasari adanya peran genetik dalam penyakti Hashimoto.
  • Hormon. Hashimoto memengaruhi sekitar tujuh kali lebih banyak perempuan daripada laki-laki, menunjukkan bahwa hormon seksual wanita mungkin memainkan peran. Selain itu, beberapa wanita memiliki masalah tiroid selama tahun pertama setelah melahirkan. Meskipun masalah  ini biasanya hilang, sebanyak 20 persen dari wanita-wanita ini terkena Hashimoto bertahun-tahun kemudian.
  • Yodium berlebihan. Penelitian menunjukkan obat-obatan tertentu dan terlalu banyak yodium, unsur yang dibutuhkan oleh tubuh Anda untuk membuat hormon tiroid, dapat memicu penyakit tiroid pada orang yang rentan.
  • Paparan radiasi. Peningkatan kasus penyakit tiroid telah dilaporkan pada orang terkena radiasi, termasuk bom atom di Jepang, kecelakaan nuklir Chernobyl, dan pengobatan radiasi untuk bentuk kanker darah yang disebut penyakit Hodgkin.

Gejala Tiroiditis Hashimoto

Gejala Hashimoto mungkin ringan pada awalnya atau membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk berkembang. Tanda pertama dari penyakit ini adalah tiroid seringkali membesar, disebut gondok atau dalam medis disebut goiter. Goiter atau gondok  ini dapat menyebabkan bagian depan leher Anda terlihat bengkak. Gondok yang besar dapat membuat Anda sulit menelan. Gejala lain dari tiroid yang kurang aktif karena tiroiditis Hashimoto dapat meliputi:

  • Penambahan berat badan
  • Kelelahan
  • Pucat atau bengkak pada wajah
  • Nyeri sendi dan otot
  • Sembelit
  • Ketidakmampuan untuk menghangatkan tubuh sendiri
  • Kesulitan hamil
  • Nyeri sendi dan otot
  • Rambut rontok atau menipis, rambut rapuh
  • Periode menstruasi yang tidak teratur atau berat
  • Depresi
  • Denyut jantung melambat.

Karena gejala tiroid Hashimoto dapat menyerupai dengan kondisi medis lainnya, penting untuk berkonsultasi dengan dokter Anda untuk mendiagnosis.

Mengobati Tiroiditis Hashimoto

Tidak ada obat untuk Hashimoto, tapi pasien akan diberikan pengganti hormon tiroksin sintesis, dengan obat-obatan yang dapat mengatur kadar hormon dan untuk mengembalikan metabolisme normal tubuh.

Pil tersedia dalam beberapa kekuatan yang berbeda. Dosis yang tepat akan diresepkan dokter tergantung pada sejumlah faktor, termasuk:

  • Usia
  • Berat badan
  • Keparahan hipotiroidisme
  • Masalah kesehatan lainnya
  • Obat-obatan lain yang dapat berinteraksi dengan hormon tiroid sintetis.

Setelah Anda memulai pengobatan, dokter akan memesan tes laboratorium yang disebut tes thyroid-stimulating hormone (TSH) untuk memantau fungsi tiroid dan membantu memastikan Anda mendapatkan dosis yang tepat. Karena hormon tiroid bertindak sangat lambat dalam tubuh, mungkin diperlukan beberapa bulan untuk menghentikan gejala dan untuk mendapatkan penyusutan ukuran gondok. Namun, gondok yang besar yang sulit untuk diperbaiki dan mungkin kelenjar tiroid perlu untuk diangkat atau dioperasi.

Komplikasi

Waktu tidak diobati, kelenjar tiroid yang kurang aktif (hipotiroidisme) yang disebabkan oleh penyakit Hashimoto dapat menyebabkan sejumlah masalah kesehatan:

  • Gondok. Stimulasi tiroid Anda yang konstan untuk melepaskan lebih banyak hormon dapat menyebabkan kelenjar menjadi membesar, suatu kondisi yang dikenal sebagai gondok. Hypothyroidism adalah salah satu penyebab paling umum dari gondok. Meskipun umumnya tidak nyaman, gondok yang besar dapat memengaruhi penampilan Anda dan dapat mengganggu proses menelan atau bernapas.
  • Masalah jantung. Penyakit Hashimoto juga dapat dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit jantung, terutama karena tingginya tingkat kolesterol low-density lipoprotein (LDL) – kolesterol “jahat” – dapat terjadi pada orang dengan kelenjar tiroid yang kurang aktif (hipotiroidisme). Jika tidak ditangani, hipotiroidisme dapat mengarah ke jantung yang membesar dan mungkin, gagal jantung.
  • Masalah kesehatan mental. Depresi dapat terjadi pada awal penyakit Hashimoto dan bisa menjadi lebih parah seiring berjalannya waktu. Penyakit Hashimoto juga dapat menyebabkan hasrat seksual (libido) menurun baik pada pria maupun wanita dan dapat menyebabkan melambatnya fungsi mental.
  • Myxedema (miks-uh-DEE-muh). Kondisi yang langka dan mengancam jiwa ini dapat berkembang karena hipotiroidisme jangka panjang sebagai akibat dari penyakit Hashimoto yang tidak diobati. Tanda dan gejalanya termasuk mengantuk diikuti oleh kelesuan dan ketidaksadaran yang mendalam. Koma myxedema dapat dipicu oleh paparan dingin, obat penenang, infeksi atau tekanan lain pada tubuh Anda. Myxedema membutuhkan perawatan medis darurat segera.
  • Cacat lahir. Bayi yang lahir dari wanita dengan hipotiroidisme yang tidak diobati karena penyakit Hashimoto mungkin memiliki risiko cacat lahir yang lebih tinggi daripada bayi yang lahir dari ibu yang sehat. Dokter telah lama mengetahui bahwa anak-anak ini lebih rentan terhadap masalah intelektual dan perkembangan. Mungkin ada hubungan antara kehamilan hipotiroid dan cacat lahir, seperti celah langit-langit. Koneksi juga ada antara kehamilan hipotiroid dan masalah jantung, otak dan ginjal pada bayi. Jika Anda berencana untuk hamil atau jika Anda berada di awal kehamilan, pastikan untuk memeriksa tingkat tiroid Anda.