Tips Puasa Saat Hamil yang Aman

doktersehat-kehamilan-hamil-1024

DokterSehat.Com– Puasa di bulan Ramadan menjadi kewajiban umat Muslim, tak terkecuali ibu hamil. Meski ada beberapa hal yang harus diwaspadai dan diperhatikan, ibu hamil diperbolehkan berpuasa di bulan Ramadan, namun tergantung pada kondisi kesehatan ibu, usia kehamilan, hingga kondisi kehamilan.

Apakah puasa aman untuk bayi dalam kandungan?

Tidak ada jawaban yang jelas. Penelitian tidak dapat memastikan bahwa bayi aman untuk ibu dan bayi Anda.

Jika Anda hamil, hukum Islam tidak mengharuskan ibu hamil untuk berpuasa. Anda dapat mempertanggungjawabkan dengan melakukan fidyah, cara untuk mengganti puasa. Misalnya, Anda dapat memberikan donasi atau bersedakah pada fakir miskin.

Jika ibu hamil ingin berpuasa, tampaknya lebih aman bagi ibu dan bayi jika Anda merasa kuat dan kehamilan Anda berjalan dengan baik.

Sementara itu, jika Anda tidak merasa cukup sehat untuk berpuasa dan khawatir tentang kesehatan Anda atau kesehatan bayi Anda, konsultasikan dengan dokter umum atau bidan Anda dan dapatkan pemeriksaan kesehatan umum sebelum memutuskan untuk berpuasa.

Salah satu faktornya adalah ketika puasa berlangsung. Jika Ramadan bertepatan dengan musim kemarau, maka akan berisiko mengalami dehidrasi.

Penelitian tentang puasa saat hamil?

Beberapa penelitian, seperti melansir Baby Centre, menunjukkan bahwa sedikit atau bahkan tidak ada efek pada bayi yang baru lahir ketika ibunya berpuasa. Sementara itu, penelitian lain memparkan masalah kesehatan di kemudian hari. Dijelaskan juga bahwa berpuasa saat hamil mungkin memiliki beberapa efek pada kecerdasan atau kemampuan akademis seorang anak.

Berikut hasil penelitian terhadap ibu hamil berpuasa:

  • Skor Apgar bayi (metode menilai kondisi bayi baru lahir) dari ibu yang berpuasa dalam kehamilan tidak berbeda dari bayi dari ibu yang tidak berpuasa.
  • Puasa saat hamil dapat menyebabkan bayi memiliki berat lahir rendah, terutama jika puasa terjadi pada trimester pertama. Namun, penelitian lain menemukan perbedaan berat lahir menjadi sangat kecil.
  • Bayi yang lahir dari ibu yang berpuasa baik dalam kehamilan atau pada saat pembuahan mungkin tumbuh menjadi sedikit lebih pendek dan lebih kurus. Sekali lagi, perbedaan ini sangat kecil.
  • Keseimbangan kimiawi dari darah berubah ketika Anda berpuasa. Tetapi perubahan itu tidak berbahaya bagi Anda atau bayi.

Ada beberapa kekhawatiran yang memengaruhi seberapa baik bayi tumbuh di rahim saat berpuasa, yang mungkin terkait dengan persalinan prematur. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa lebih banyak bayi dilahirkan di awal masa ibu mereka selama Ramadan, meskipun di mana Anda tinggal juga berperan.

Bagaimana ibu hamil mengatasi puasa?

Jika berat badan dan gaya hidup Anda pada umumnya sehat, Anda cenderung bisa mengatasi puasa dengan lebih baik. Bayi membutuhkan nutrisi dari ibu dan jika tubuh Anda memiliki persediaan energi yang cukup, puasa cenderung akan memiliki sedikit risiko, apalagi kalau mengikuti panduan puasa yang benar.

Ibu hamil yang berpuasa juga bergantung pada:

  • Kesehatan umum ibu sebelum hamil
  • Tahap kehamilan ibu
  • Lamanya waktu ibu berpuasa

Puasa di bulan-bulan musim panas kemungkinan akan lebih sulit bagi ibu hamil daripada di musim hujan karena hari yang lebih panjang dan suhu yang lebih tinggi.

Apa semua ibu hamil bisa berpuasa?

Menurut beberapa penelitian, sekitar tiga perempat dari wanita Muslim yang hamil di seluruh dunia memilih berpuasa untuk Ramadan. Setiap orang memiliki cara mereka sendiri dalam menjalani puasa Ramadan.

Sebagian besar cendekiawan Islam mengatakan bahwa Anda harus berpuasa jika Anda cukup sehat untuk melakukannya. Mereka juga mengatakan bahwa jika tidak sehat, maka Anda tidak harus berpuasa. Anda tidak boleh mengabaikan izin khusus ini jika merasa tidak sehat atau jika takut membahayakan Anda atau bayi.

Hanya ibu hamil yang bisa menilai seberapa sehat kondisi tubuhnya dan bisa menentukan keputusan yang tepat. Bicarakanlah dengan keluarga, bidan atau dokter, dan seorang ustas untuk membantu mempertimbangkan pilihan Anda.

Bagaimana cara ibu hamil mempersiapkan diri untuk berpuasa?

Rencanakan lebih awal untuk membuat segalanya lebih mudah selama Ramadan:

  • Konsultasikan dengan bidan Anda, terutama jika mengidap diabetes, diabetes gestasional, dan anemia.
    Anda mungkin perlu lebih sering melakukan pemeriksaan selama puasa untuk memantau kadar gula darah Anda. Puasa tidak dianggap aman jika Anda menderita diabetes dan sedang hamil.
  • Kurangi minuman berkafein, seperti kopi, teh, dan cola, sebelum Anda berpuasa untuk mencegah sakit kepala. Anda tidak boleh mengonsumsi lebih dari 200 mg kafein sehari ketika Anda hamil atau setara dengan dua cangkir kopi instan. Ingat bahwa cokelat dan teh hijau juga mengandung kafein.
  • Jika ibu hamil terikat pekerjaan, bicarakan dengan pimpinan Anda tentang mengelola pekerjaan Anda selama Ramadan, baik melalui pengurangan jam kerja Anda atau istirahat ekstra.
  • Dokter, bidan, atau ahli diet dapat membantu Anda untuk memenuhi kebutuhan diet Anda.
  • Simpanlah buku harian makanan, jadi Anda tahu apa yang Anda makan dan minum.
  • Mulailah mempersiapkan lebih awal dengan berbelanja kebutuhan dan tugas sebelum Anda berpuasa.

Tanda peringatan apa yang harus ibu hamil perhatikan?

Hubungi dokter Anda sesegera mungkin jika mengalami hal berikut ini:

  • Berat badan menurun. Anda mungkin tidak akan ditimbang selama janji antenatal Anda, jadi cobalah untuk menimbang diri sendiri di rumah saat Anda sedang berpuasa.
  • Anda menjadi sangat haus, jarang kencing, atau jika urine menjadi berwarna gelap dan berbau kuat. Ini adalah tanda dehidrasi dan itu bisa membuat Anda lebih rentan terhadap infeksi saluran kemih (ISK) atau komplikasi lain.
  • Sakit kepala dan demam.
  • Menjadi mual atau mulai muntah.
  • Ada perubahan nyata dalam gerakan bayi Anda, seperti jika bayi tidak bergerak atau bayi menendang terlalu banyak.
  • Merasakan nyeri seperti kontraksi. Ini bisa menjadi tanda persalinan prematur.
  • Merasa pusing, lemas, lemah, bingung atau lelah, bahkan setelah Anda beristirahat dengan baik. Segera berbuka puasa dan minum air yang mengandung garam dan gula, atau larutan rehidrasi oral seperti Dioralyte, dan hubungi dokter.

Bagaimana agar puasa lebih mudah saat hamil?

  • Tetap tenang dan biarkan badan terhindari terhadap situasi yang menekan. Perubahan rutinitas Anda, seperti kekurangan makanan dan air, serta makan dan minum pada waktu yang berbeda dapat menyebabkan stres. Wanita hamil yang berpuasa selama Ramadan memiliki kadar hormon kortisol yang lebih tinggi dalam darah mereka daripada wanita yang tidak berpuasa.
  • Lakukan hal mudah dan terima bantuan ketika ditawarkan. Jika keluarga dan teman-teman Anda bergadang, Anda mungkin perlu menyiapkan Ramadan dengan lebih tenang.
  • Mintalah tips dan saran dari keluarga atau teman yang berpengalaman puasa saat hamil.
  • Tetap tenang, kemungkinan Anda akan mengalami dehidrasi dengan cepat yang tidak baik untuk Anda atau bayi Anda.
  • Rencanakan hari-hari Anda sehingga Anda dapat beristirahat secara teratur.
  • Cobalah untuk tidak berjalan jauh atau membawa barang berat.
  • Kurangi pekerjaan rumah dan apa pun yang membuat Anda lelah.

Apa cara terbaik untuk berbuka puasa bagi ibu hamil?

Pilih berbagai makanan sehat dan banyak minum saat sahur dan. Makan kudapan sebelum tidur yang sehat juga dan atur jam alarm Anda jika perlu, sehingga Anda tidak melewatkan sahur.

  • Pilih makanan yang melepaskan energi secara perlahan. Karbohidrat kompleks, seperti gandum dan biji-bijian, dan makanan berserat tinggi, seperti kacang-kacangan, sayuran, dan buah-buahan kering, akan membantu Anda tetap bugar. Makanan ini juga akan membantu mencegah sembelit.
  • Hindari mengonsumsi banyak makanan manis yang akan menaikkan kadar gula darah Anda dengan cepat. Gula darah Anda mungkin akan turun dengan cepat, sehingga dapat membuat Anda merasa lemas dan pusing.
  • Pilih opsi yang lebih sehat seperti kentang atau buncis.
  • Pastikan Anda mendapatkan banyak protein dari kacang, daging dan telur yang dimasak dengan baik. Ini akan membantu bayi Anda tumbuh dengan baik.
  • Minum sekitar 1,5 liter hingga 2 liter air atau cairan lain saat berbuka dan sahur. Hindari minuman berkafein seperti teh dan kopi. Kafein membuat Anda kehilangan lebih banyak air ketika Anda makan, jadi Anda mungkin lebih mungkin mengalami dehidrasi, terutama jika cuaca panas.

Jika merasa tidak yakin berpuasa, apa yang harus ibu hamil lakukan?

Periksakan diri Anda dengan bidan untuk mendapatkan pemeriksaan kesehatan umum sebelum memulai berpuasa. Seorang cendekiawan Islam mungkin memberikan saran medis untuk membantu Anda membuat keputusan.

Pertimbangkan mencoba puasa selama satu atau dua hari, lalu perhatikan bagaimana perasaan Anda, dan kemudian kembali ke bidan atau dokter umum untuk pemeriksaan.