informasi kesehatan


Tips Mengatasi Emosi Saat Kehamilan

Tips Mengatasi Emosi Saat Kehamilan

DokterSehat.com – Saat kehamilan, hormon wanita akan mengalami pasang surut yang sangat tajam. Jika PMS (Pre Menstrual Syndrome) yang terjadi setiap sebelum wanita mendapatkan siklus menstruasi setiap bulan sudah bisa membuat emosi wanita berubah-ubah, apalagi ketika saat hamil? Apa yang bisa dilakukan untuk menjaga agar emosi si ibu tidak terlalu mencolok dan meledak-ledak?

Menurut Susan Warhus M.D., pengarang buku Darn Good Advice: Pregnancy mengatakan, dalam masa kehamilan, tubuh mengalami perubahan yang sangat signifikan, begitu pula emosi. Adalah hal yang umum saat hamil seorang ibu merasakan perubahan perasaan yang sangat beragam. Dari perasaan takut hingga sedih, hingga senang hanya dalam jarak waktu beberapa menit saja. Ketika keriaan kehamilan mulai mengena pada ibu hamil, hidup akan mulai terasa seperti wahana roller coaster.

Kenyataan bahwa si ibu akan membawa kehidupan baru ke dalam dunia membangunkan semacam kekhawatiran dan ketakutan tersendiri di dalam dirinya. Pertanyaan-pertanyaan  pun mulai berkelebat di dalam benaknya; Apakah saya mampu menjadi seorang ibu yang baik? Apa yang akan terjadi pada hubungan saya dan pasangan? Bagaimana dengan kehidupan romantisme dan seksual nantinya? Apakah ukuran tubuh saya akan seperti ini terus? Bagaimana dengan karier saya? Apakah saya akan berubah menjadi seperti ibu saya atau ibu si dia?

Menurut Susan, memahami efek kehamilan dalam pola pikir seseorang akan membantu Anda mengatur perubahan emosi. Akan lebih baik pula jika si ibu mengetahui bahwa tekanan emosional tidak memiliki efek negatif pada kondisi kehamilan. Pertumbuhan janin di dalam rahim akan cukup kuat dan sehat asalkan terus dipantau, dijaga, dan dipenuhi kebutuhannya. Meski memang kalangan kesehatan mengetahui, bahwa stres bisa tetap mempengaruhi si ibu hamil dan janinnya, namun belum ada indikator pastinya. Kalangan kesehatan saat ini hanya mengetahui bahwa stres bisa meningkatkan detak jantung dan sang janin bisa merasakan perubahan ini.

Yang mesti diwaspadakan bukanlah stresnya, tapi apa yang akan Anda lakukan untuk mengatasi stres tersebut. Apakah Anda akan melakukan hal-hal yang tak sehat untuk si bayi, misal, mengkonsumsi makanan tidak sehat, dan sebagainya. Supaya tidak membahayakan diri dan kehamilannya, berikut adalah strategi-strategi yang bisa Anda lakukan untuk mengatasi rasa kegelisahan saat kehamilan:

Memahami bahwa apa yang Anda rasa adalah normal.

  • Percaya pada emosi dan tingkatkan kepercayaan pada diri sendiri.
  • Usahakan untuk terus berkomunikasi dengan pasangan.
  • Dapatkan dukungan dari teman, keluarga, dokter, atau komunitas lainnya.
  • Jangan mencoba menjadi pahlawan dalam hal apa pun. Cukup lakukan yang terbaik, dan selalu prioritaskan kesehatan Anda dan janin.
  • Perbanyak pengetahuan tentang apa yang terjadi pada tubuh Anda, dan persenjatai diri Anda dengan mengetahui kemungkinan apa yang akan terjadi di depan nanti.
  • Ikuti latihan-latihan relaksasi, seperti yoga dan meditasi.
  • Lepaskan tekanan dengan melakukan latihan yang aman tapi tetap enerjik, seperti berjalan, berenang, dan berdansa kecil.
  • Dengarkan lagu favorit atau membaca buku-buku inspiratif.
  • Jika memungkinkan, coba cari spa yang menawarkan pijatan khusus untuk ibu hamil.
  • Berendam dalam air hangat selama air ketuban belum pecah masih dianggap aman. Jika memungkinkan, cobalah untuk berendam dalam air hangat untuk melepaskan ketegangan.
  • Pelajari teknik relaksasi lewat buku atau dengan mengambil kelas-kelas khusus.
  • Konsumsi makanan seimbang dan bernutrisi.
  • Simpan dan catat kegiatan-kegiatan harian di dalam buku harian.
  • Manjakan diri dengan makanan-makanan yang menyenangkan, seperti es krim atau cokelat berkualitas tinggi.
  • Jika Anda masih merasakan rasa sendu tak menentu selama kehamilan, ada baiknya Anda menemui dokter khusus untuk mendapatkan perawatan tepat.

Sumber Kompas Author: NAD Editor: NF

pf button both Tips Mengatasi Emosi Saat Kehamilan
                     

Berikan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

16 Responses to “Tips Mengatasi Emosi Saat Kehamilan”

  1. Nurani says:

    Saya sedang hamil sekarang. Memang kondisi emosional saya sangat tidak emnentu sejak awal kehamilan. saat-saat kehamilan trimester pertama, sungguh sangat berat. Tuntutan pekerjaan, kondisi yang tidak karuan karena tidak umum terjadi pada teman-teman, suami yang kurang mendukung karena belum menginginkan anak, dan mertua yang kurang memahami kondisi awal kehamilan sangat berat untuk dilalui. Dan sekarang saat kehamilan sudah sampai pada trimester akhir dan sedang mengahdapi kelahiran, emosional belum teredakan disebabkan oleh anak pertama (kakak si adik) yang masih butuh perhatian, sementara kondisi badan sudah muali lesu dan mudah capek. Penting banget bagi ibu-ibu yang sedang menjalani kehamilan kedua danseterusnya agar benar-benar menjaga kestabilan emosional.

    Komentar yang Sangat Berguna. Setuju atau Tidak Setuju: Thumb up 7 Thumb down 0

  2. Lani says:

    Dear Nurani,

    Hanya mau berbagi saja…saat ini saya juga sedang hamil muda dan tinggal di rumah mertua. Hampir setiap hari saya merasa sedih dan terpukul. Karena dimasa kehamilan saya ini, saya sering sakit seprti Flu, batuk, demam. Berharap ingin selalu diperhatikan oleh suami ataupun ibu mertua. Tapi kenyataannya, justru PRT mertua sy yg selalu mengurus saya. Tapi karena keyakinan yang kuat dan saya bertekad untuk tdk akan pernah lagi mengharapkan perhatian dari siapapun termasuk suami sy yg memang juga belum menginginkan anak dr sy. Sy mulai kuat dan dapat menjaga emosi sy…sehingga sy tidak terlalu memperdulikan sikap mereka terhadap saya. Saya hanya hidup untuk calon anak saya. Bukan untuk orang-orang yg tidak mengharapkannya.

    Komentar yang Sangat Berguna. Setuju atau Tidak Setuju: Thumb up 20 Thumb down 0

  3. vianey says:

    dear Nurani, sy jg ingin berbagi. sy sementara hamil anak kedua.kehamilanku kali ini membuat emosiku sangat tdk stabil. disamping pkrjaan pokokku sebagai guru fisika yg tdk bisa ngajar sambil duduk, aku jg mengelola keuangan sekolah yg membuatku merasa semakin berat. aku sbnrnya baru mau hamil tahun depan mengingat pekerjaanku yg sangt banyak tahun ini. tapi suamiku sdh ingin punya anak lg krn anak pertama kami meninggal setahun yg lalu.
    yg membuatku sangt emosional suamiku sama sekali tidak ingin tau apa yg harus dilakukan untuk aku. apalagi urusan keuangan km selalu ke kota dan tinggal di rmh mertua untuk beberapa hari setiap bulannya.aku sedih bercampur stress.tapi aku yakin anakku tetap sehat dan kelak akan lebih kuat dari saya saat menghadapi masalah.

    Setuju atau Tidak Setuju: Thumb up 3 Thumb down 0

  4. De.. says:

    Saya jg sdg hamil, dr trmstr awal kehamilanku sudah byk cobaan yg menimpa.. Tp sy masih bs brthan.. Smpai skr usia kehamilanku trmstr akhir, ttp sj byk beban dibenak sy yg tak munkin bs diungkapkn pada siapapun.. Apalg saat ini aku tinggal brsama mertua, wlupun sangat sangat baik dan perhatian tp tdk bs menggantikan rasa sayang org tua kandung saya.. Saya hy bs brhrap mdh2n kelak smua cbaan ini akn brbuah manis… Amin…

    Setuju atau Tidak Setuju: Thumb up 3 Thumb down 0

  5. shinta says:

    Wanita hamil pasti akan mengalami emosi yg labil jg…

    Setuju atau Tidak Setuju: Thumb up 1 Thumb down 0

  6. re says:

    sya jg mu bgi pnglman nich….q skrg gi hmil 3bln tpi tiap hri bwaannya mrah mulu….suami jg g prhtian ma q. slalu da sesuatu yg dismbunyikan dri q. n tu slalu membuat q streesss, q mrs mnjdi istri yg tak dianggap.

    Setuju atau Tidak Setuju: Thumb up 1 Thumb down 0

  7. ana says:

    aha ini hal biasa dan mungkin terjadi pada orang hamil

    Setuju atau Tidak Setuju: Thumb up 0 Thumb down 0

  8. Diajeng says:

    slm knl,,skdr sharing
    Sy sdg hml ank pertama sdh tggal menhitung hari nih,sjk awal kehamilan sy menyadari bhw ibu hml emosinya sgt labil,tp suami adl org yg sgt sbr,sll mendukung n mengingatkan sy dgn lembut shingga sy mampu mnjaga kestabilan emosi sy,perasaan sll ceria.skrg tinggal menghitung hr n sy tggal jauh dr suami tggal dgn ortu+adik”sy,tp akibat satu mslh sepele n kondisi sy sdg lelah+bdn tdk nyaman emosi sy meledak mnjelang subuh tak terkontrol smpai sy tlp suami n mnt jemput utk plg krumah.yg sy pikirkan stlhnya hny janin sy,feeling guilty.smpe skrg.udh mau dkt lahiran malah lepas kontrol tdk bs mnjaga emosi,maafkan ibu nak. :(

    Setuju atau Tidak Setuju: Thumb up 0 Thumb down 0

  9. leena says:

    saat ni sy sedang hamil 4bln,di awal kehamilan sy sgt stress krn bingunk dgn keputihan yg bnyk dan suami kerja diluar kota.Memang kami sngat menginginkan anak tp semuanya diluar rencana disaat suami sedang ada mslh pd kerjaannya,sy dinyatakan positif hamil.pada kehamilan pertamaku ini sy merasa diacuhkan karena suamiku jauh dan jarang menghubungi kecuali kl dihubungi duluan.
    Sy sering menangis kl hp suamiku g aktif bahkan sampe 3hari v demi janin dlm kandunganku,sy berusaha sekeras mungkin tuk mengendalikan emosi,semuanya demi perkembangan jabang bayiku,.,mdh2n sehat selalu.

    Setuju atau Tidak Setuju: Thumb up 0 Thumb down 0

  10. upit says:

    saya sedang hamil anak pertama,seperti kebanyakan bumil lainnya semua hal terlalu sensitif buat saya. bahkan saya bisa kesal banget hanya karena tidak bisa menemukan baju dan jilbab yang sesuai untuk dipakai ke kantor.Alhamdulillah suami mengerti dan memahami.tinggal saya yang harus lebih memahami diri saya sendiri.semoga kedepannya saya dan jabang bayi bisa senantiasa sehat. untuk semua new mom wanna be diatas semoga senantiasa diberi kesehatan,selamat semua sampai lahiran. amin :)

    Setuju atau Tidak Setuju: Thumb up 0 Thumb down 0

  11. MIRNA says:

    Dokter,, tolong saran nya,, saya slalu emosi dan marah2 pada suami saya, akhir2 ini, usia kehamilan saya menjalani 3bulan, saya slalu emosi, marah2 tanpa ada alasan bila berhadapan dgn suami saya, saya takut suami saya beranggapan lain dengan emosi saya ini, makasih atas jawaban dan saran dari Dokter.

    Setuju atau Tidak Setuju: Thumb up 1 Thumb down 0

  12. Blog Hamil says:

    @MIRNA – wah bu’ bahaya nih klo emosi disaat hamil, bisa bisa mempengaruhi perkembangan janinnya.. istighfar aja bu klo emosinya kumat lagi..

    Setuju atau Tidak Setuju: Thumb up 0 Thumb down 0

  13. vatma pratama says:

    Saya perempuan berusia 22th sedang hami 2 bulan 5 hari. sering sekali emosi saya tidak terkontrol. sampai beberapa kali saya nangis sendiri. hal itu disebabkan karena rasa letih yg luar biasa, dan lemas. Ketika ada keiinginan saya yg tidak bisa diturui selalu saya merasa kok semuanya jahat… Mohon solusinya agar saya bisa melakukan kontrol emosi saya seperti sebelumnya. kebetulan saya bekerja disebuah perusahaan exim sebagai finance.

    Setuju atau Tidak Setuju: Thumb up 0 Thumb down 0

  14. perasaan emosi harus selalu dijaga. ini saya merekomndasikan ebook yang sangat baik bagi ibu hamil untuk bisa menjaga emosi

    Setuju atau Tidak Setuju: Thumb up 0 Thumb down 0

  15. enitha nugroho says:

    saya baru hamil anak pertama..
    bawaan nya kesel mulu ma suami.. ada rasa takut aja gito… gampang sakit hati. padahal sebelum nya gak kaya gini deh!!!

    Setuju atau Tidak Setuju: Thumb up 0 Thumb down 0

  16. lidya says:

    Sangat bermanfaat..thx

    Setuju atau Tidak Setuju: Thumb up 0 Thumb down 0


Trackbacks/Pingbacks

  1. mengatasi emosi saat hamil | Pengembangan pribadi – Inspirasi - [...] stres bisa meningkatkan detak jantung dan sang janin bisa merasakan perubahan ini. sumber artikel: http://doktersehat.com This …