Tips Bagaimana Caranya Bisa Bahagia di 2018

DokterSehat.Com– Apa yang dapat Anda lakukan untuk memastikan bahwa tahun 2018 akan menjadi tahun yang benar-benar bahagia? Artikel ini akan memberikan beberapa tips yang direkomendasikan oleh para peneliti untuk kehidupan yang lebih sehat dan lebih memuaskan.

tahun-baru-2018-doktersehat

Apa yang bisa Anda lakukan untuk mencapai kebahagiaan di 2018? berikut tips yang bisa Anda terapkan di tahun depan, sepeti mengutip dari laman Medical News Today.

Jika ada sesuatu yang setiap orang pasti inginkan dalam hidup mereka, inilah perasaan bahagia yang seringkali sulit dipahami. Seorang insinyur high-profile terkenal bernama Mo Gawdat bahkan telah menemukan semacam algoritma untuk kebahagiaan dalam bukunya Solve for Happy.

“Kebahagiaan sama atau lebih besar dari perbedaan antara cara Anda melihat kejadian dalam hidup Anda dikurangi harapan Anda tentang bagaimana seharusnya hidup berperilaku. Artinya, jika Anda menganggap kejadian itu setara atau lebih besar dari harapan Anda, Anda bahagia atau setidaknya tidak bahagia,” tulis Gawdat.

Dia menghabiskan lebih dari 300 halaman yang bertujuan untuk menjelaskan dasar algoritma ini dan filosofi kebahagiaannya. Tapi tentu saja, tidak ada resep ajaib yang bisa kita ikuti untuk merasakan cahaya sukacita itu.

Pada artikel ini, kami tidak memberitahu Anda bagaimana untuk mencapai kebahagiaan tertinggi. Sebagai gantinya, kita melihat hal-hal kecil yang hampir dapat kita capai di Tahun Baru sehingga kita dapat memperbaiki kesehatan mental dan fisik kita.

Berikut adalah beberapa langkah yang bisa Anda lakukan saat ini untuk meningkatkan kualitas hidup Anda. Sisanya terserah Anda, jadi ingatlah bahwa Anda menyimpan resolusi tahun baru Anda!

doktersehat-olahraga-exercise-sehat

1. Jadilah lebih aktif
Tahun ini, banyak penelitian berfokus pada peran latihan fisik tidak hanya dalam menjaga kebugaran tubuh kita, tapi juga memperbaiki aspek lain dari kesehatan fisik dan mental kita.

Sebuah studi yang dilakukan awal tahun ini oleh para periset di Universitas British Columbia di Okanagan, Kanada, menemukan bahwa persepsi perempuan terhadap tubuh mereka meningkat setelah mereka berolahraga. Efeknya tampak segera dan tidak tergantung pada mood atau keadaan sebenarnya kebugaran setelah berolahraga.

Selanjutnya, banyak penelitian terbaru menunjukkan bahwa olahraga dapat melawan dan mencegah depresi, yang mempengaruhi 40 juta orang dewasa di Amerika Serikat setiap tahunnya.

Kurang lebih 1 jam latihan setiap minggunya, terlepas dari intensitasnya, dapat menjaga gangguan mood, peneliti menemukan dari Black Dog Institute dari Australia. Dan, jika Anda berjuang untuk mempertahankan motivasi untuk pergi joging atau mengendarai sepeda Anda, maka ada perbaikan sederhana: fokus hanya pada melakukan jenis olahraga yang membuat Anda bahagia.

“Bergerak lebih baik daripada tidak sama sekali,” jelas Michelle Segar, dari University of Michigan di Ann Arbor, jadi kita harus berhenti merasa bersalah karena tidak mencapai target yang ditetapkan atau tidak berolahraga dengan intensitas tertentu.

Yang penting adalah menemukan rutinitas kebugaran yang paling sesuai untuk kita, jadi kita bisa mengikutinya dengan lebih mudah. Dan, sementara kita mempertimbangkan olahraga atau aktivitas baru apa yang bisa kita ambil di tahun baru untuk meningkatkan tingkat kebahagiaan kita, mengapa tidak mencoba sesuatu dari jalan yang dilalui?

Bouldering —olahraga memanjat, telah ditemukan untuk mengurangi gejala depresi, seperti suasana hati yang rendah, kelelahan, dan kurang konsentrasi.

Mengapa tidak mencoba yoga dan meditasi? Berbicara tentang perhatian penuh, praktik seperti yoga dan meditasi telah ditemukan untuk meningkatkan kualitas hidup dan meningkatkan rasa kesejahteraan kita.

Berbagai penelitian terbaru menunjukkan bahwa yoga efektif dalam mengatasi depresi, dan ini membantu menurunkan tingkat kecemasan dan stres. Efek ini, para peneliti menemukan, bisa bertahan hingga 4 bulan setelah berpartisipasi dalam program yoga.

Menurut sebuah studi dari University of Southern California di Los Angeles, yoga dan meditasi dapat meningkatkan ketahanan psikologis dan fisiologis terhadap faktor stres.

Berarti tidak hanya bahwa kesehatan mental orang-orang yang berlatih yoga dan meditasi tidak mudah terpengaruh oleh kejadian negatif, namun juga sistem kekebalan tubuh mereka lebih siap menghadapi keadaan darurat.

Studi lain melaporkan bahwa yoga dan meditasi bahkan mungkin berperan dalam bagaimana otak kita berkontribusi pada proses ekspresi gen.

“Kegiatan ini meninggalkan apa yang kita sebut tanda tangan molekul di sel kita, yang membalikkan efek stres atau kecemasan pada tubuh dengan mengubah bagaimana gen kita diekspresikan,” kata pemimpin peneliti Ivana Buric.

doktersehat-tidur-lampu-menyala

2. Cukup tidur
Banyak penelitian yang diterbitkan di 2017 telah berfokus pada peran penting yang dimainkan oleh tidur yang nyenyak dalam kesehatan mental dan fisik kita. Tidur, sekarang kita tahu, penting dalam konsolidasi memori, takut belajar, dan menjaga agar otak kita tetap beristirahat dengan baik sehingga kita bisa bereaksi dengan tepat terhadap kejadian di siang hari.

Karena orang yang terkena insomnia dua kali lebih mungkin mengalami perkembangan depresi, maka tidak mengherankan jika tidur nyenyak seharusnya menjadi prioritas dalam pencarian kita akan kebahagiaan dan kesehatan.

Memastikan bahwa kita beristirahat dengan baik dapat membuat tingkat puncak kepuasan kita, kata sebuah penelitian yang dilakukan oleh University of Warwick di Inggris.

Ada beberapa tips tentang bagaimana memastikan bahwa Anda mendapatkan tidur berkualitas baik. Selain hal praktis yang bisa Anda lakukan untuk meminimalkan kemungkinan tidur yang terganggu —seperti menghindari melihat layar yang terang sebelum tidur —periset melaporkan bahwa pola pikir itu penting.

Baca Juga:  Uang Tak Jamin Kebahagiaan, Tapi Bagaimana Anda Mengendalikan Diri

Sebuah studi dari Northwestern University Feinberg School of Medicine di Chicago, IL, menunjukkan bahwa orang-orang yang memiliki tujuan hidup yang jelas benar-benar tidur nyenyak di malam hari.

Jadi, saat Anda merancang resolusi tahun baru Anda, mengapa tidak mundur selangkah dan mempertimbangkan apa tujuan utama Anda dalam hidup ini, dan bagaimana Anda bisa mencapainya?

doktersehat-diet-olahraga-hp-detox

3. Selesaikan diet yang membahagiakan
Ini mungkin tidak mengherankan, tapi apa yang Anda makan mempengaruhi mood Anda. Penelitian yang dipublikasikan di PLOS Online awal tahun ini berpendapat bahwa mengonsumsi makanan berbuah dan sayuran dapat memperbaiki kesehatan mental dalam waktu 2 minggu.

Penulis penelitian menemukan bahwa menambahkan lebih banyak porsi buah dan sayuran ke asupan biasa kita, bisa membuat kita merasa lebih termotivasi dan meningkatkan tingkat energi kita.

Sebuah tinjauan sistematis terhadap beberapa penelitian yang menyelidiki hubungan antara diet dan kesehatan mental menyimpulkan bahwa diet ala Mediterania yang terutama terdiri dari buah, sayuran, ikan, dan biji-bijian dapat mencegah depresi.

Namun, sebuah studi yang diterbitkan bulan ini berpendapat bahwa apa yang harus kita makan untuk membuat kita bahagia sangat bergantung pada berapa umur kita.

Dengan demikian, orang dewasa muda (berusia 18 sampai 29) akan mendapatkan keuntungan dari makan lebih banyak daging putih dan merah, sementara orang dewasa berusia 30 ke atas harus makan lebih banyak buah dan sayuran jika mereka mencari dorongan suasana hati.

Juga, tidak perlu mengurangi cokelat panas setelah musim liburan. Para peneliti menegaskan bahwa kakao dapat membantu untuk kesehatan psikologis, mood, dan kemampuan kognitif Anda yang berpotensi juga.

jalan_lari_hutan_doktersehat

4. Berteman dengan alam
Penelitian juga menunjukkan bahwa, jika kita ingin menikmati hidup di 2018, maka sebaiknya kita menghabiskan lebih banyak waktu di luar. Pergi ke pusat perbelanjaan setempat tidak akan menguras kantung Anda. Agar benar-benar merasa lebih bahagia, kita harus meluangkan lebih banyak waktu di alam.

Satu studi menunjukkan bahwa ruang hijau membuat kita bahagia, dan sebaliknya, ketika kita tidak memiliki akses terhadap alam, kita cenderung menjadi depresi.

“Tingkat ruang hijau yang lebih tinggi di lingkungan sekitar dikaitkan dengan gejala kecemasan, depresi, dan stres yang lebih rendah pada anggota masyarakat setempat.” kata Dr. Kristen Malecki, Universitas Wisconsin-Madison.

Selain itu, sebuah eksperimen baru-baru ini yang dilakukan oleh para periset dari Universitas British Columbia, menunjukkan bahwa orang-orang yang mengambil satu menit untuk mengamati detail-detail kecil di alam dan mencatat dampak emosional yang disebabkan oleh perasaan ini, lebih bahagia dan lebih terhubung dengan teman sebayanya.

Jadi, satu langkah mudah yang bisa Anda lakukan untuk memperbaiki hidup Anda di 2018 hanyalah sebuah langkah di luar dan kemudian terus berjalan. Setelah semua, berjalan santai sendiri telah ditemukan, anda akan memiliki efek positif pada suasana hati.

Dapatkan kreativitasmu! Berjalan juga telah ditunjukkan untuk mendorong kreativitas, dan satu studi menemukan bahwa orang-orang yang terlibat dalam kegiatan kreatif setiap hari memiliki rasa kesejahteraan yang lebih baik.

Lukisan. Melakukan sesuatu yang kreatif setiap hari benar-benar dapat membuat Anda lebih bahagia. Cara lain untuk meningkatkan kebahagiaan di 2018 adalah dengan berjalan-jalan di taman lokal Anda dan merencanakan aktivitas kreatif untuk hari itu. Ini bisa berupa memasak dan memanggang, jika Anda menyukai hal itu, melukis, menulis.

Jika Anda terjebak di rumah sendiri, gunakan waktu itu untuk melakukan sesuatu yang kreatif juga. Sebuah studi baru-baru ini menunjukkan bahwa terkadang kita mungkin memerlukan “waktu istirahat”, jauh dari teman sebaya kita, agar benar-benar dapat memanfaatkan sumber daya kreatif kita.

Anda juga bisa mendengarkan beberapa musik bahagia jika Anda membutuhkan dorongan tambahan untuk imajinasi Anda. Periset dari Universitas Radboud di Nijmegen, Belanda, telah menunjukkan bahwa komponen instrumental peringatan seperti konser Four Seasons oleh Antonio Vivaldi paling sesuai untuk tujuan ini.

doktersehat-pasangan-makan-bahagia

5. Bersikap baik kepada orang lain dan untuk diri sendiri
Akhirnya, namun yang terpenting, untuk mencapai rasa pemenuhan dan kesejahteraan yang lebih kuat, Anda harus belajar memperlakukan diri Anda dengan kebaikan dan kemudian memperluas kemurahan hati itu kepada orang lain.

Peneliti dari Universitas Hertfordshire di Inggris menemukan bahwa, walaupun penerimaan diri sendiri adalah kebiasaan yang dapat menyebabkan kebahagiaan yang lebih besar, hanya sedikit orang yang telah terbentuk.

Sebuah studi yang dilakukan awal tahun ini juga menegaskan bahwa, jika kita merangkul emosi negatif, kita kurang berisiko mengabadikannya dan lebih mungkin untuk mencapai penyembuhan diri sendiri. Salah satu tujuan kita di tahun baru pastinya akan mempraktikkan lebih banyak cinta diri dan perawatan diri.

Pada saat bersamaan, perawatan yang kami tunjukkan kepada orang lain, serta tingkat rasa terima kasih kami terhadap teman sebayanya, dapat mempengaruhi tingkat kebahagiaan kita.

Prof. Phillipe Tobler dan Ernst Fehr, dari Universitas Zurich di Swiss, menunjukkan bahwa kemurahan hati sangat terkait dengan kebahagiaan, dan kita merasakan lebih banyak kegembiraan saat kita memberi.

Ini mendukung penelitian sebelumnya yang mengindikasikan bahwa kerja sukarela membawa manfaat psikologis.

Terakhir, ingatlah bersyukur. Karena syukur atas apa yang kita miliki dan untuk orang-orang dalam kehidupan kita, merupakan faktor penting lain dalam hal kesehatan mental yang menyebabkan lebih optimis dan memperbaiki hubungan Anda dengan sesama.