Kusta – Jenis, Diagnosis, dan Pengobatan

doktersehat-obat-minum-pneumonia

Kusta didefinisikan dengan jumlah dan jenis luka kulit yang miliki penderita. Gejala spesifik dan pengobatan tergantung pada jenis kusta yang Anda miliki. Beberapa jenis dari kusta adalah:

  • Tuberkuloid. Kusta ringan dan bentuk yang tidak begitu parah. Orang dengan tipe ini hanya memiliki satu atau beberapa bercak datar di kulit, kulit berwarna pucat (kusta paucibacillary). Area yang kulit yang terkena mungkin terasa mati rasa karena kerusakan saraf di bawahnya. Kusta tuberkuloid kurang menular dari bentuk-bentuk lain.
  • Lepromatosa. Bentuk yang lebih parah dari penyakit kusta. Jenis ini memiliki benjolan kulit yang luas dan ruam (lepra multibasiler), mati rasa, dan kelemahan otot. Hidung, ginjal, dan organ reproduksi laki-laki mungkin juga terpengaruh. Hal ini lebih menular dari kusta tuberkuloid.
  • Borderline. Orang dengan tipe kusta ini memiliki gejala dari kedua tuberkuloid dan bentuk lepromatosa.

Diagnosis Kusta

Jika Anda merasakan sakit kulit yang mencurigakan, dokter akan mengambil sedikit sampel dari kulit normal dan mengirimkannya ke laboratorium untuk diperiksa. Ini disebut biopsi kulit. Tes pap kulit juga dapat dilakukan. Kusta paucibacillary, tidak ada bakteri yang akan terdeteksi. Sebaliknya, bakteri diharapkan akan ditemukan pada tes smear kulit dari pengidap kusta multibasiler.

Mengobati Kusta

Kusta dapat disembuhkan. Dalam dua dekade terakhir, 16 juta orang penderita kusta telah sembuh. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyediakan pengobatan gratis untuk semua penderita kusta.

Pengobatan tergantung pada jenis kusta yang Anda miliki. Antibiotik digunakan untuk mengobati infeksi. Pengobatan jangka panjang dengan dua atau lebih antibiotik dianjurkan, biasanya dari enam bulan sampai satu tahun. Penderita kusta yang parah mungkin perlu minum kembali antibiotik. Namun antibiotik tidak dapat mengobati kerusakan saraf.

Obat anti-inflamasi yang digunakan untuk mengontrol nyeri saraf dan kerusakan yang terkait dengan kusta. Obat ini dapat termasuk obat steroid, seperti prednison.

Pasien kusta juga dapat diberikan thalidomide, obat yang menekan sistem kekebalan tubuh dengan kuat. Ini membantu mengobati nodul kulit kusta. Thalidomide diketahui menyebabkan cacat lahir parah, mengancam jiwa dan tidak boleh diambil oleh wanita yang sedang hamil atau wanita yang berencana untuk hamil.

Komplikasi Kusta

Tanpa pengobatan, kusta secara permanen dapat merusak kulit, saraf, lengan, kak, dan mata.
Komplikasi penyakit kusta dapat mencakup:

  • Kebutaan atau glaukoma
  • Kerusakan wajah, termasuk pembengkakan permanen dan benjolan
  • Disfungsi ereksi dan kemandulan pada pria
  • Gagal ginjal
  • Kelemahan otot yang mengarah ke bentuk tangan seperti cakar, karena kerusakan saraf di tangan atau ketidakmampuan untuk melenturkan kaki
  • Kerusakan permanen pada bagian dalam hidung, yang dapat menyebabkan mimisan dan, hidung tersumbat kronis
  • Kerusakan permanen pada saraf di luar otak dan sumsum tulang belakang, termasuk di lengan, kaki, dan kaki
  • Kerusakan saraf dapat menyebabkan hilangnya sensasi perasa. Seseorang yang mengalami kerusakan saraf yang berhubungan dengan kusta mungkin tidak merasakan sakit ketika tangan atau kaki dipotong, dibakar, atau terluka.
Kusta – 1 2
ikuti-kontes-sehatitubaik-menangkan-berbagai-hadiah-menarik