Lesi Otak – Tipe dan Pengobatan

Meskipun berbagi definisi umum adalah suatu cedera atau kerusakan jaringan dalam otak, namun lesi otak sangat bervariasi. Berikut adalah beberapa lesi otak yang sering ditemui, antara lain:

doktersehat-lesi-otak-delirium-penurunan-fungsi

  • Abses otak
    Abses otak adalah area infeksi, termasuk nanah dan jaringan yang meradang. Abses tidak sering terjadi, tetapi abses otak mengancam nyawa. abses otak sering terjadi setelah infeksi, biasanya di daerah terdekat, seperti telinga, sinus, atau infeksi gigi. Mereka juga dapat muncul setelah cedera atau pembedahan tengkorak.
  • Malformasi Arteriovena (AVM)
    AVM adalah jenis lesi otak yang terjadi selama perkembangan awal kehidupan. Arteri dan vena di otak tumbuh dalam kekusutan dan dihubungkan dengan struktur seperti tabung yang disebut fistula. Arteri yang terbentuk tidak sekuat arteri normal. Vena sering membesar karena aliran konstan darah langsung dari arteri melalui fistula ke vena (seharusnya melalui kapiler terlebih dahulu, pada orang normal). Pembuluh rapuh bisa pecah, bocor darah ke otak. Selain itu, jaringan otak tidak dapat menerima darah yang cukup untuk berfungsi dengan baik. Kerusakan otak dapat menyebabkan kejang sebagai gejala pertama dari AVM.
  • Infark serebral
    Infark mengacu kematian jaringan. Infark serebral, atau stroke, adalah lesi otak di mana sekelompok sel-sel otak mati ketika mereka tidak mendapatkan cukup darah.
  • Cerebral palsy
    Jenis lesi otak terjadi ketika bayi masih dalam rahim ibu. Cerebral palsy tidak berkembang dari waktu ke waktu. Ada periode ketika otak berkembang normal, kemudian mengalami degradasi atau kemunduran dengan cepat. Lesi otak mempengaruhi kemampuan anak untuk bergerak, yang juga dapat membuat gangguan komunikasi dan keterampilan anak. Namun, banyak anak-anak dengan cerebral palsy memiliki fungsi intelektual yang normal.
  • Multiple sclerosis (MS)
    Dengan kondisi ini, serangan sistem kekebalan tubuh dan merusak lapisan saraf (myelin) di otak dan sumsum tulang belakang. Lesi ini membuat hambatan impuls pesan yang akan dikirim dan diterima antara otak dan seluruh tubuh.
  • Tumor
    Tumor adalah gumpalan sel-sel yang tumbuh abnormal dari jaringan normal. Beberapa tumor di otak adalah non-kanker, atau jinak, dan lainnya adalah kanker. Tumor mungkin mulai di otak, atau mereka mungkin menyebar dari tempat lain dalam tubuh (metastasis). Tumor dapat tumbuh dengan cepat atau tetap stabil.
Baca Juga:  Lesi Otak - Penyebab, Gejala, dan Diagnosis

Bagaimana lesi otak diobati?
Pengobatan tergantung pada jenis lesi otak. Tujuan pengobatan mungkin untuk memberikan obat, mengurangi gejala, atau memperbaiki kualitas atau panjang kehidupan. pendekatan umum untuk mengobati lesi otak meliputi berikut ini:

  • “Tunggu dan lihat;” jika lesi tidak menyebabkan masalah dan tidak tumbuh, Anda mungkin hanya perlu melakukan pemeriksaan periodik.
  • Operasi pengangkatan lesi, jika mungkin; teknik bedah baru dapat memungkinkan untuk mengambil bagian otak yang bahkan sulit dijangkau lesi.
  • Kemoterapi dan radioterapi untuk lesi kanker atau yang bersifat ganas
  • Obat untuk melawan infeksi, seperti antibiotik atau obat antimikroba lainnya
  • Obat untuk menenangkan sistem kekebalan tubuh atau mengubah respon sistem kekebalan tubuh
  • Obat atau terapi lain untuk meringankan gejala yang berhubungan dengan lesi otak