Keguguran – Tindak Lanjut dan Pencegahan

Dokter atau bidan akan memantau Anda sampai kehamilan dapat dilanjutkan atau jika keguguran menjadi abortus komplit.

doktersehat-konsultasi-lupus-nyeri-lutut

  • Hindari memaksakan diri untuk beraktivitas. Anda mungkin merasa lebih baik jika Anda beristirahat, meskipun istirahat tidak akan mencegah keguguran terjadi.
  • Jangan melakuan douche atau memasukkan sesuatu ke dalam vagina, termasuk tampon.
    • Jangan berhubungan seks sampai gejala telah sepenuhnya reda selama satu minggu.
    • Kembali ke unit gawat darurat jika gejala berikut berkembang:
    • Kram memburuk
    • Perdarahan menjadi lebih buruk (lebih dari satu pad per jam)
    • Jaringan keluar
    • Demam
  • Dengan pemeriksaan darah, kadar hCG-beta kuantitatif pasien dapat diperiksa dalam 48 sampai 72 jam. Kadar Naik hCG-beta naik atau turun sangat membantu dalam memprediksi kelangsungan hidup atau kegagalan kehamilan. Jika kadar hCG-beta tersebut jatuh, maka kehamilan mungkin telah berakhir.
  • USG tindak lanjut dapat dilakukan di beberapa titik.

Pencegahan keguguran
Tidak ada cara untuk memprediksi atau mencegah keguguran. Langkah-langkah tertentu dapat diambil.

  • Mendapatkan perawatan prenatal dan mengikuti saran dari profesional perawatan kesehatan (dokter keluarga, dokter kandungan, bidan).
  • Hindari alkohol, nikotin, dan narkoba, terutama kokain, selama kehamilan.
  • Hindari atau mengurangi kafein.
  • Mengontrol tekanan darah tinggi dan diabetes.
  • Mengidentifikasi dan mengobati infeksi virus bakteri dan tertentu.

Lebih dari setengah dari wanita yang berdarah selama 12 minggu pertama kehamilan akan mengalami penghentian pendarahan dengan otomatis dan akhirnya memiliki kehamilan normal. Wanita lain mengalami kram dan perdarahan dan akhirnya keguguran. Meskipun secara emosional terganggu, sebagian besar wanita secara fisik melewati proses abortus spontan dengan baik.