Medical Check Up – Tes Kesehatan Apa yang Harus Saya Jalani?

DokterSehat.Com – Pemeriksaan yang Anda butuhkan tergantung pada usia, kesehatan, jenis kelamin, dan faktor-faktor risiko. Faktor risiko mungkin termasuk riwayat penyakit keluarga, seperti memiliki saudara kandung dengan kanker, dan masalah gaya hidup, seperti merokok. Skrining kolesterol, misalnya, dianjurkan bagi orang yang memiliki riwayat keluarga penyakit jantung koroner di usia muda.

doktersehat-gagal-ginjal-Hemoialisis-konsultasi

Jika Anda memiliki risiko penyakit, Anda dan dokter akan memutuskan pemeriksaan yang dibutuhkan terkait dengan risiko penyakit itu. Diskusikan tes, penyakit, risiko dan manfaat tes, dan apa tindakan Anda jika Anda memiliki kondisi tersebut. Jika dokter Anda yakin bahwa Anda berada pada risiko untuk osteoporosis, hal-hal yang perlu dipikirkan sebelum tes meliputi usia Anda, apakah orang lain dalam keluarga Anda memiliki osteoporosis, apakah Anda seorang wanita yang sudah menopause, dan kesediaan Anda untuk minum obat atau membuat perubahan gaya hidup jika Anda tes Anda positif untuk kondisi ini.

Perawatan preventif
Tujuan utama dari pencegahan dan promosi kesehatan adalah untuk mengurangi beban penderitaan penyakit serius yang sebenarnya dapat dicegah. Di Amerika Serikat, terdapat sekelompok dokter yang berada di bawah pengawasan Departemen Kesehatan dan Pelayanan Sosial untuk mempelajari effektivitas tes skrining untuk deteksi dini dan pencegahan penyakit. Mereka mengidentifikasi 70 penyebab utama kematian dan kecacatan di Amerika Serikat dan telah peringkat mereka dengan tingkat keparahan, prevalensi, insiden, dan potensi untuk perbaikan. Gugus tugas telah membuat rekomendasi tentang metode menghindari penyakit ini melalui intervensi tertentu.

Ada tiga tingkat dari perawatan pencegahan: Ketiga level perawatan pencegahan tersebut merupakan komponen penting pencegahan penyakit dan pemeliharaan kesehatan.

  • Pencegahan primer meliputi intervensi yang benar-benar dapat mencegah penyakit pada orang sehat yang kira-kira berisiko. Salah satu contohnya adalah imunisasi terhadap penyakit dapat dicegah dengan vaksin tertentu seperti campak dan tetanus.
  • Pencegahan sekunder mengidentifikasi beberapa faktor risiko penyakit yang memang telah ditegakkan. Memeriksa tekanan darah, kolesterol, dan melakukan tes Pap untuk skrining kanker serviks adalah contoh mengidentifikasi hasil abnormal dapat menyebabkan intervensi yang efektif sehingga mencegah penyakit berkembang lebih serius.
  • Pencegahan tersier adalah proses untuk mengoptimalkan kesehatan setelah penyakit telah didiagnosis. Contohnya adalah rencana manajemen untuk mencegah seseorang terkena serangan jantung setelah mereka ditetapkan terkena penyakit jantung.
Baca Juga:  Elektrokardiogram (EKG) - Interpretasi

Intervensi pencegahan dokter dapat menggunakan di pemeriksaan sebagai berikut:

  • Tes skrining yang berguna dalam deteksi dini penyakit. Beberapa contoh termasuk pemeriksaan fisik, tekanan darah, tes pap smear, dan tes laboratorium.
  • Imunisasi termasuk suntikan seperti booster tetanus, suntikan imunisasi flu, dan vaksinasi lainnya.
  • Resep obat, misalnya orang dengan faktor risiko penyakit jantung mengkonsumsi aspirin tiap hari untuk mencegah pembekuan darah yang menyebabkan serangan jantung selanjutnya.
  • Konseling untuk promosi kesehatan baik sebelum atau selama masalah kesehatan dapat mengurangi beban penderitaan atau mencegah penyakit. Contoh topik konseling termasuk berhenti merokok, praktik seks yang aman, dan saran pra-kehamilan dengan suplemen asam folat.