Ulkus Peptikum – Terapi dan Operasi

Pengobatan medis yang direkomendasikan untuk ulkus peptikum adalah:

ulkus peptikum doktersehat

  • Perubahan gaya hidup: Berhenti merokok, hindari alkohol, aspirin, dan NSAID
  • Obat penghambat asam lambung
  • Obat yang melindungi lapisan lambung dan duodenum
  • Regimen “Triple-therapy” atau “dual-therapy” untuk ulkus yang disebabkan oleh H pylori

Tidak ada obat tunggal yang berhasil menyingkirkan infeksi H pylori. Dua kombinasi telah ditemukan yang bekerja dengan baik pada kebanyakan orang.

Terapi Triple: Kombinasi bisbut subsalicylate (misalnya Pepto-Bismol) dan antibiotik tetrasiklin dan metronidazol efektif pada 80-95% orang dan merupakan standar terapi saat ini. Semua dikonsumsi sebagai pil. Subsalicylate bismut dan tetrasiklin harus diminum 4 kali sehari dan metronidazol 3 kali sehari. Jadwal rumit ini sulit dilakukan banyak orang.

Terapi Dual: Terapi ini dikembangkan sebagai respon terhadap kompleksitas dan efek samping terapi triple. Ini terdiri dari 2 antibiotik, amoksisilin dan metronidazol, keduanya dikonsumsi sebagai pil, 3 kali sehari; dan inhibitor pompa proton (PPI) seperti omeprazol atau lanzoprazol. Jadwal yang disederhanakan ini lebih disukai oleh banyak orang.

  • Klaritromisin dapat diganti dengan 15-25% orang yang infeksi yang resistan terhadap metronidazol.
  • Biasanya inhibitor pompa proton seperti omeprazole (Prilosec, Prilosec OTC) ditambahkan ke pengobatan.

Perawatan ini umumnya diberikan selama dua minggu.

Begitu bakteri H pylori dimusnahkan dari saluran pencernaan, biasanya H.pylori tidak akan kambuh kembali. Ulkus biasanya sembuh total dan tidak akan muncul lagi.

Bagaimana dengan operasi ulkus peptikum?
Terapi medis bekerja pada kebanyakan orang dengan ulkus peptikum. Terkadang, terapi medis tidak bekerja, atau seseorang tidak dapat menerima terapi karena alasan tertentu. Pembedahan merupakan alternatif terapi medis untuk orang-orang ini.

Operasi bedah yang sering digunakan pada ulkus peptikum meliputi:

  • Vagotomi: Memotong saraf vagus, yang mentransmisikan pesan dari otak ke lambung, bisa mengurangi sekresi asam. Namun, hal ini juga bisa mengganggu fungsi lambung lainnya. Operasi yang lebih baru hanya memotong bagian saraf yang mempengaruhi sekresi asam.
  • Antrektomi: Hal ini sering dilakukan bersamaan dengan vagotomi. Ini melibatkan mengambil bagian bawah lambung (antrum). Bagian lambung ini menghasilkan hormon yang meningkatkan produksi asam lambung. Bagian lambung yang berdekatan juga bisa diambil.
  • Pyloroplasty: Prosedur ini juga kadang dilakukan dengan vagotomi. Ini memperbesar pembukaan antara perut dan duodenum (pilorus) untuk mendorong bagian dari makanan yang dicerna sebagian. Begitu makanan telah berlalu, produksi asam biasanya berhenti.
  • Mengikat arteri: Jika perdarahan adalah masalahnya, memotong suplai darah (arteri) ke ulkus bisa menghentikan pendarahan.
Ulkus Peptikum – Halaman Selanjutnya: 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10