Tanda Awal Tumor Otak

DokterSehat.Com – Gejala tumor otak sangat sulit untuk dikenali, hanya berbagai gejala yang dapat terjadi. Gejala mulai dari sakit kepala dan sakit leher, kejang dan masalah perut adalah gejala tumor otak. Gejala ini terjadi ketika tumor otak menyebabkan kerusakan pada berbagai kelompok dari sel-sel saraf, menyebabkan sinyal buatan atau kurangnya sinyal ke berbagai bagian tubuh.



Dengan tumor otak, sakit leher bisa terjadi pada waktu itu, tetapi sakit kepala berulang adalah tanda yang paling sering dari tumor otak. Tapi diagnosis bisa sulit karena kebanyakan orang memiliki sakit kepala atau migrain berulang.

Tumor otak biasanya memiliki gejala lain yang terjadi secara bersamaan. berasa muntah, pusing, tapi sekali lagi, penderita migrain yang parah dapat memiliki gejala ini juga. Terkadang sakit kepala datang saat bangun tidur, namun mereda setelah beberapa jam.

Ada gejala lainnya dari tumor otak, sakit leher disertakan Sakit kepala dan nyeri pada leher, tapi begitu juga masalah pencernaan. Muntah lebih sering terjadi pada kasus-kasus tumor sel induk di otak. Seringkali, terutama pada tahap kedua, tumor otak menyebabkan kebingungan, kehilangan kemampuan penalaran, masalah berbicara, kehilangan memori, dan gangguan konsentrasi.

Tumor otak juga dapat menyebabkan korban untuk tidur lebih banyak dari biasanya. Tergantung pada lokasi tumor otak, antara empat belas dan sembilan puluh empat persen dari pasien menderita mengalami kejang. Kejang parsial yang tidak biasa, di mana, misalnya, hanya sisi kiri tubuh orang akan masuk ke kejang. Pasien juga dapat tetap sadar selama kejang parsial, mengalami sensasi kesemutan aneh dan kebingungan. Kejang umum, seperti yang sering dialami oleh penderita epilepsi, tidak sangat umum dalam kasus-kasus tumor otak.

Baca Juga:  Sekilas Mengenai Lipoma

Biasanya, gejala spesifik dan lokasi dari tumor otak akan membantu dokter mendiagnosa jenisnya. Misalnya, jika tumor adalah glioma batang otak, pasien biasanya akan tiba-tiba mengalami masalah menelan, gangguan pendengaran atau penglihatan, kesulitan berjalan, kecanggungan, muntah setelah bangun di pagi hari, dan kelumpuhan otot di satu sisi wajah.

Pemeriksaan yang dilakukan pada tumor otak adalah :

  1. Ct scan dan mri
    Pemeriksaan ini dilakukan dengan cara menunjukan semua tumor intrakranial ini menjadi suatu prosedur atau susunan awal dari pemeriksaan yang menunjukan adanya suatu gejala yang progresif atau adanya suatu tanda dari penyakit otak yang ifus atau juga fokal, dan merupakan salah satu tanda dari spesifik dari sindrom atau gejala pada tumor. Hal ini juga kadang sulit dibedakan dari tumor dengan abses maupun proses yang terjadi lainnya.
  1. Foto polos dada
    Pemeriksaan ini dilakukan dengan tujuan untuk membantu mengetahui apakah tumor tadi berasal dari suatu metastatis yang bisa memberikan suatu gambaran nodul tunggal atau juga multiple pada otak.
  1. Pemeriksaan cairan serebrospinal
    Pemeriksaan ini dilakukan dengan tujuan untuk melihat adanya suatu sel-sel tumor dan juga sebagai marker tumor. Namun, biasanya pemeriksaan ini tidak rutin dilakukan terutama untuk pasien yang mempunyai massa otak yang lumayan besar. Dan umumnya, diagnosis yang dilakukan dalam bentuk diagnosis hitologik ini ditegakkan melalui suatu pemeriksaan patologi anatomi, sebagai salah satu cara yang tepat untuk membantu membedakan dari tumor dengan proses abses crebri atau abses proses infeksi.
  1. Biopsi stereostatik
    Pemeriksaan ini dilakukan untuk mendiagnosis adanya suatu kedudukan pada tumor yang ada di dalam juga untuk memberikan suatu dasar pada pengobatan dan juga informasi pada prognosis.