Sudah Adakah Vaksin Untuk Ebola?

DokterSehat.Com – Ebola adalah sebuah penyakit berbahaya yang mengakibatkan kematian pada 90% penderitanya. Hingga sampai saat ini sulit ditemukan obat dan vaksin untuk penyakit ebola yang mudah menginfeksi dari pasien yang terinfeksi ke orang lain melalui cairan tubuh dan juga darah.



Bahkan dalam pengamatan yang dilakukan sampai saat ini, virus ebola masih dapat menyebar pada orang lain dari pasien yang positif sembuh sehingga diperlukan masa inkubasi sebelum dapat langsung berinteraksi dengan dunia luar.

Pengamatan selanjutnya mengenai virus ebola adalah orang yang meninggal dengan penyakit ebola masih bisa menularkan penyakit ebola ketika orang lain kontak langsung dengan cairan tubuh maupun darah orang yang meninggal tersebut. Pemberian ASI pun harus diwaspadai sebagai sarana untuk penularan virus ebola, begitupula dengan hubungan intim sehingga diperlukan pemulihan hingga 3 bulan dari hasil positif sembuh, hal ini dikarenakan virus ebola masih dapat menginfeksi melalui sperma selama 3 bulan dari kesembuhan pasien ebola.

Virus ebola

Sebuah studi baru menemukan virus ebola yang menyebabkan wabah meluas di negara negara Afrika Barat tidak bermutasi secepat laporan sebelumnya. Temuan ini membantu menghilangkan ketakutan bahwa virus tersebut dapat berubah menjadi bentuk yang lebih menular atau mematikan.

Dalam studi yang dipublikasikan secara online di jurnal Science, peneliti membandingkan sampel virus dari orang-orang di Afrika yang terinfeksi Ebola sampai sembilan bulan. Mereka menemukan bahwa sekuens genetik virus yang hampir sama, yang berarti bahwa virus telah menjalani relatif sedikit mutasi atau perubahan urutan genetik selama jangka waktu tersebut.

Bahkan para peneliti mengatakan tidak melihat bukti bahwa virus ini bermutasi lebih cepat daripada yang telah dilaporkan dalam wabah sebelumnya. Hasil baru berita baik, kata para ahli. Dalam sebuah studi 2014 yang dipublikasikan dalam jurnal Science, para peneliti telah menyarankan bahwa virus Ebola di Afrika epidemi Barat bermutasi dua kali lebih cepat virus strain Ebola lainnya. Dalam penelitian tersebut, peneliti membandingkan sampel virus yang diambil dari orang-orang yang terinfeksi hanya tiga bulan terpisah, jangka waktu yang relatif singkat.

Bahkan temuan itu mengejutkan peneliti, bahkan dalam studi baru, para peneliti membandingkan sampel virus dikumpulkan dari pasien yang terinfeksi di Guinea pada bulan Maret 2014, Sierra Leone pada bulan Juni 2014 dan Mali pada bulan November 2014. Para peneliti menemukan bahwa sampel dari bulan Maret dan November berbeda. Tak satu pun dari mutasi yang para peneliti mengamati dalam penelitian akan meningkatkan keparahan atau mengubah transmissibility Ebola.

Para peneliti telah mempelajari laju mutasi Ebola di sebagian jenis virus adalah virus RNA, yang berarti menggunakan RNA, bukan DNA, untuk materi genetik. Virus RNA umumnya memiliki tingkat mutasi yang lebih tinggi daripada virus DNA.Oleh karena itu penyebarannya begitu sangat cepat dan mematikan bahkan sampai saat ini belum ditemukan obat ataupun vaksin yang menanngkal virus ebola.

Pengembangan vaksin ebola terus dilakukan

Sebuah vaksin terhadap virus Ebola sangat dibutuhkan, dan beberapa perusahaan berlomba untuk menguji vaksin eksperimental mereka dalam upaya untuk menghentikan penyebaran penyakit virus mematikan. Ebola telah muak lebih dari 20.000 orang di Afrika Barat, dan menewaskan sedikitnya 8.200 begitupula menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Para ahli memperkirakan bahwa sedikitnya 100.000 dosis vaksin yang diperlukan untuk melindungi petugas kesehatan garis depan. Menurut WHO dan setidaknya 12 juta dosis akan diperlukan untuk memvaksinasi semua orang dewasa di tiga negara terburuk terkena dampak dari Guinea, Liberia dan Sierra Leone.

Baca Juga:  Sekilas Tentang Penyakit Sclerosis

Saat ini, ada tiga vaksin eksperimental yang terlihat menjanjikan, yang dilisensikan kepada perusahaan farmasi besar, dan sekarang sedang diuji pada manusia dalam waktu yang sangat cepat.

Berikut ini adalah melihat setiap vaksin ebola :

  • Johnson & johnson vaksin ebola
    Vaksin ini mengandung versi modifikasi dari virus flu manusia dan virus cacar. Hal ini juga berisi potongan-potongan materi genetik Ebola yang bisa memicu reaksi kekebalan terhadap virus Ebola. Pada bulan januari, Johnson & Johnson mengatakan telah mulai pemberian vaksin kepada relawan yang sehat di Inggris. Ini adalah uji coba klinis Fase 1, yang berarti bahwa para peneliti akan menguji vaksin pada sejumlah kecil orang untuk melihat apakah aman, dan untuk mengidentifikasi potensi efek samping.

    Tujuh puluh dua orang akan berpartisipasi dalam uji coba ini, dan akan menerima baik vaksin atau plasebo, kata perusahaan itu. Vaksin ini melibatkan dua tembakan dosis pertama vaksin bertujuan untuk perdana sistem kekebalan tubuh, sedangkan dosis kedua diberikan satu atau dua bulan kemudian bertindak untuk meningkatkan respon imun.

    Dalam percobaan sebelumnya vaksin dilakukan bekerja sama dengan National Institutes of Health (NIH), peneliti menemukan bahwa monyet yang dilindungi vaksin terhadap strain Ebola yang dikenal sebagai Zaire, yang menyebabkan wabah saat ini, perusahaan mengatakan pada bulan September.

    Janssen Pharmaceutical Cos, yang dimiliki oleh Johnson & Johnson, sedang mengembangkan vaksin bersama Bavarian Nordic. Lebih dari 400.000 rejimen vaksin telah diproduksi yang dapat digunakan dalam percobaan yang lebih besar pada bulan April.

  • Vaksin glaxosmithkline
    Vaksin Ebola lain, yang dibuat oleh GlaxoSmithKline, yang lebih jauh dalam pembangunan. Hasil Tahap 1 uji coba vaksin ini diterbitkan dalam The New England Journal of Medicine pada bulan November, dan penelitian menunjukkan bahwa vaksin, perusahaan yang dikembangkan bekerja sama dengan NIH, itu ditoleransi dan muncul efektif.

    Dalam persidangan, 20 relawan dewasa yang sehat di Amerika Serikat menerima vaksin, dan mereka menghasilkan antibodi terhadap virus Ebola. Sekarang, Glaxo isplanning untuk menguji vaksin dalam jumlah yang lebih besar dari orang, dan tahap kedua sidang dapat dimulai pada bulan Februari di Afrika, menurut Reuters. Bahkan Vaksin ebola  yang disebut cAd3-EBO, terbuat dari virus berbahaya dingin yang mempengaruhi simpanse, tetapi dilapisi dengan protein dari dua strain virus Ebola, strain Zaire dan strain Sudan.

  • Vaksin merck
    Tahap 1 Pengujian vaksin Merck Ebola sekarang kembali pada kakinya setelah mencapai gundukan di jalan. Para peneliti mulai Tahap 1 uji coba vaksin, yang disebut VSV-ZEBOV, pada bulan Desember, tetapi kemudian berhenti sidang ketika beberapa relawan melaporkan mengalami nyeri sendi.

    Gejala-gejala, bagaimanapun, diselesaikan tanpa pengobatan, menurut University of Geneva rumah sakit di Swiss, di mana sidang sedang berlangsung. Para peneliti kembali sidang dengan menggunakan dosis yang lebih rendah dari vaksin, rumah sakit mengumumkan 5 Januari.

    The VSV-ZEBOV terdiri dari virus yang menginfeksi terutama hewan, yang disebut virus vesikuler stomatitis (VSV). Dalam vaksin ini menurut NIH, satu gen dari VSV telah digantikan dengan gen yang mengkode protein luar virus Ebola Zaire.