Strategi Untuk Berhenti Dan Bebas Dari Rokok

DokterSehat.Com – Pada artikel ini, Anda akan menemukan strategi untuk berhenti merokok dan tetap bebas dari rokok.
Topik yang akan dibahas adalah:

doktersehat-rokok

  • Apakah Anda siap untuk berhenti merokok? Siap berhenti hari ini?
  • Apakah Anda berpikir untuk berhenti merokok?
  • Apakah Anda sudah pernah berhenti dan sekarang merokok lagi?
  • Apakah Anda berpikir untuk mengurangi rokok?

Apakah Anda Siap untuk Berhenti Merokok?

Mungkin Anda telah mengambil kepulan asap terakhir dari rokok atau siap untuk berhenti hari ini. Itu hebat. Informasi ini akan membantu menjaga tekad Anda untuk membuang jauh kebiasaan merokok selamanya.

Atau mungkin Anda ingin merencanakan ke depan sebelum Anda berhenti, artinya Anda berniat berhenti tapi bukan hari ini. Seberapa siap Anda berhenti? Untuk mengetahuinya, baca artikel ini hindda selesai.

Tidak apa-apa jika Anda tidak siap sekarang. Tapi Anda mungkin ingin berhenti. Jadi terus belajar dan mempersiapkan diri. Banyak perokok yang pada akhirnya berhenti. Maka, Anda juga bisa.

Mengapa Anda ingin berhenti?

Pikirkan tentang mengapa Anda ingin berhenti. Mungkin Anda ingin melindungi jantung dan paru-paru, serta kesehatan dan hidup lebih lama. Atau mungkin Anda ingin menjadi teladan yang baik bagi anak-anak Anda atau ingin menghabiskan uang Anda pada sesuatu selain rokok. Alasan Anda untuk berhenti atau berubah itu penting. Jika alasan Anda berasal dari Anda-dan bukan orang lain-akan lebih mudah bagi Anda untuk mencoba berhenti untuk selamanya.

Cari tahu bagaimana rokok akan mempengaruhi kesehatan Anda. Mencaritahu sendiri akan lebih mengena daripada diceritakan orang lain.

Apakah merokok mempengaruhi usia Anda?

Bagaimana Anda bisa berhenti?

Berhenti merokok memanglah sulit. Beberapa orang yang telah berhenti mengatakan bahwa hal itu adalah hal yang paling sulit dalam hidup yang pernah mereka lakukan. Tetapi kebanyakan perokok akhirnya mampu berhenti merokok. Dan Anda tidak perlu melakukannya sendiri. Meminta keluarga Anda, teman, dan dokter untuk membantu Anda. Dapatkan apa yang Anda butuhkan untuk membantu Anda berhenti untuk selamanya.

Siap. Jika Anda siap untuk berhenti sekarang, lanjutkan. Obat-obatan dan dukungan dapat membantu Anda tetap pada tekad Anda. Tetapi jika Anda ingin merencanakannya dahulu, Anda tidak harus berhenti segera. Tentukan tanggal untuk berhenti. Memilih waktu ketika Anda tidak akan memiliki banyak stres dalam hidup Anda. Pikirkan tentang mengurangi merokok sebelum tanggal Anda berhenti. Singkirkan asbak, korek api, sebelum Anda berhenti. Bicaralah dengan pasangan Anda atau teman-teman tentang membantu Anda agar mampu tetap bebas asap rokok. Jangan biarkan orang merokok di rumah Anda.

Mengubah rutinitas Anda. Misalnya, jika Anda merokok setelah makan, singkirkan kebiasaan itu dengan berjalan-jalan.

Gunakan obat. Ini dapat membantu mengatasi rasa mengidam dan stres, dan mampu menggandakan peluang Anda berhenti merokok. Anda dapat membeli permen karet.  Dokter Anda mungkin juga meresepkan obat, seperti bupropion (Zyban) atau varenicline (Chantix).

Mendapatkan dukungan. Mencari bantuan dari:

  • Aplikasi smartphone, tablet, atau komputer tentang bebas rokok.
  • Program internet, seperti www.smokefree.gov, yang juga memiliki ruang chatting.
  • Dokter, perawat, atau terapis untuk konseling.
  • Teman yang telah berhenti merokok.

Setelah Anda berhenti, cobalah untuk tidak merokok sama sekali-bahkan tidak satu isapan. Cegah adanya slip (merokok satu atau dua batang rokok) atau kambuh (kembali ke merokok reguler) dengan menghindari pemicu merokok, setidaknya pada awalnya. Pemicu ini dapat mencakup teman-teman yang merokok, alkohol, dan stres. Jangan menyimpan rokok di rumah Anda atau mobil. Jika Anda slip, tetap tenang. Ingatkan diri Anda bahwa Anda punya rencana, dan berpikir tentang seberapa keras Anda telah bekerja untuk berhenti untuk selamanya

Kenapa Sangat Sulit untuk Berhenti?

Berhenti merokok sulit karena tubuh tergantung pada nikotin dalam tembakau. Tubuh harus berhenti dari keinginan nikotin. permen karet nikotin, lozenges, patch, dan obat-obatan lainnya dapat membantu mengurangi hasrat tanpa efek berbahaya dari merokok, namun hal ini masih jarang di Indonesia.

Anda juga harus mengubah kebiasaan Anda. Anda mungkin tidak berpikir tentang merokok. Anda hanya melakukannya. Anda mungkin tidak menyadarinya, tetapi melihat asap rokok atau hanya melihat rokok-dapat menyebabkan Anda ingin merokok. Anda mungkin merokok saat Anda minum alkohol atau ketika Anda sedang stres. Atau mungkin Anda merokok dengan kopi. Sebelum Anda berhenti, pikirkan cara-cara baru untuk menangani hal-hal ini. Misalnya, menelepon teman atau berlatih pernapasan-dalam saat Anda merasa stres.

Baca Juga:  Resiko Kanker Kulit Bagi Mereka Yang Hobi Tanning

Cobalah mengunyah permen karet bukannya merokok. Berjalan-jalan ketika Anda berada pada jam istirahat di tempat kerja. Ketika Anda pertama kali berhenti, tidak apa-apa untuk tinggal di sekitar orang-orang non perokok. Dan tidak apa-apa untuk menghindari situasi di mana Anda mungkin tergoda untuk merokok (seperti kesempatan di mana alkohol akan disajikan) sampai Anda merasa lebih percaya diri untuk bebas asap rokok.

Bagaimana jika Anda merasa buruk ketika Anda mencoba untuk berhenti?

Anda cenderung mendambakan rokok, atau mungkin memiliki rasa candu ketika berhenti. Anda mungkin merasa kesal atau gelisah atau Anda mungkin sulit berkonsentrasi untuk 2 – 3 minggu pertama setelah Anda berhenti. Mungkin sulit untuk fokus pada tugas-tugas. Atau Anda mungkin mengalami kesulitan tidur dan ingin makan lebih banyak. Tetapi Anda tidak akan merasa buruk selamanya, dan obat-obatan dapat membantu. Konsumsi obat-obatan dan produk-produk seperti permen karet nikotin atau patch dapat membantu mengatasi ngidam dan membuatnya lebih mudah untuk melawan merokok.

Apakah berat badan akan naik?

Anda mungkin khawatir tentang berat badan setelah Anda berhenti merokok. Hal ini dapat dimengerti. Bahkan, banyak perokok yang bertambah berat badannya selama mereka berusaha menghentikan rokok. Dalam rencana Anda untuk berhenti merokok, makan makanan ringan yang sehat dan melakukan beberapa aktivitas fisik (olahraga) dapat membantu Anda menghindari kenaikan berat badan selama Anda berhenti.

Jika berat badan meningkat, Anda dapat fokus menurunkannya setelah berhasil berhenti merokok. Bersabar dengan diri Anda sendiri dan mencoba untuk mengatasi satu perubahan pada suatu waktu.

Anda dapat mengambil langkah-langkah untuk memperkecil kesempatan naiknya berat badan:

  • Cobalah untuk menjadi aktif. Olahraga dapat meningkatkan mood dan mengurangi keinginan untuk merokok.
    • Jika Anda belum mendapatkan banyak latihan, mulai berjalan setiap hari, secara bertahap meningkatkan jarak dan durasi Anda berjalan. Atau mulai mengambil kelas yoga.
    • Jika Anda sudah aktif, bergabung dengan orang lain untuk olahraga Anda suka, seperti bersepeda, hiking, atau bermain voli.
  • Makan lebih banyak buah, sayuran, dan biji-bijian, dan kurangi makan makanan tinggi lemak. Batasi makanan (diet) dapat membuat berhenti merokok lebih keras.
  • Cobalah untuk tidak mengganti makanan untuk rokok. Sebaliknya, kunyahlah permen atau buat kopi.
  • Gunakan obat untuk berhenti-merokok (konsultasi dengan dokter) atau permen pengganti nikotin. Mereka dapat mengurangi kenaikan berat badan saat Anda berhenti merokok.

Bagaimana jika Anda mulai merokok lagi?

Kebanyakan orang berhenti dan memulai lagi berkali-kali sebelum mereka berhenti merokok untuk selamanya. Jika Anda mulai merokok lagi setelah Anda berhenti, jangan menyerah. Jika Anda kembali ke merokok, tapi merokok lebih sedikit dari sebelumnya, cobalah untuk terus merokok pada tingkat yang lebih rendah sehingga akan lebih mudah untuk berhenti di masa depan. Juga, jika Anda siap untuk mencoba berhenti lagi segera, lakukanlah. Anda tidak perlu menunggu untuk mencoba lagi. Setiap kali Anda berhenti, bahkan jika itu hanya untuk waktu yang singkat, Anda lebih dekat ke tujuan jangka panjang Anda.

Ingatkan diri Anda bahwa dengan berhenti Anda dapat menghindari masalah kesehatan yang serius dan hidup lebih lama. Ingat alasan Anda untuk berhenti merokok. Mungkin Anda ingin melindungi jantung dan kesehatan Anda dan hidup lebih lama, atau justru Anda ingin melindungi keluarga Anda seperti anak dan pasangan hidup Anda, karena perkok pasif lebih dirugikan daripada perokok aktif.

Setiap kali Anda berhenti, belajar lebih banyak tentang apa yang membantu dan apa yang Anda dapatkan ketika proses berhenti. Pikirkan tentang mengapa Anda mulai merokok lagi dan tentang apa yang akan Anda lakukan secara berbeda berikutnya. Jika Anda mencoba untuk berhenti tanpa obat atau konseling, pikirkan konseling atau obat untuk membantu berhenti merokok di kesempatan selanjutnya. Jika Anda tidak menggunakan obat dan konseling, pikirkan tentang metode lain yang berbeda di waktu berikutnya. Anda mampu melakukannya!