Sekilas Tentang Sindrom Tourette

Dokter Sehat – Sindrom tourette adalah sebuah gangguan menurun ditandai dengan gerenyet urat syaraf otot sederhana dan kompleks dan vokal yang sering terjadi sepanjang hari setidaknya selama satu tahun. Sindrom tourette adalah sering terjadi, mempengaruhi 1 dari 100 orang. Hal ini 3 kali lebih sering terjadi pada pria dibandingkan wanita. Yang seringkali dimulai di awal masa kanak-kanak. Pada kebanyakan orang, gejala-gejalanya ringan dimana gangguan tersebut tidak dikenali.

6

Sindroma Tourette adalah suatu penyakit dimana tic motorik dan vokalis terjadi beberapa kali dalam sehari dan telah berlangsung minimal selama 1 tahun, tic adalah gerakan diluar kesadaran yang terjadi secara berulang-ulang. Sindroma Tourette sering diawali dengan tic simplek pada masa kanak-kanak, yaitu berupa sentakan otot yang tidak diinginkan dan tanpa tujuan, yang terjadi berulang-ulang.

Selanjutnya tic simplek berkembang menjadi gerakan yang kompleks, termasuk tic vokalis dan kelumpuhan pernafasan secara tiba-tiba. Tic voklis terdengar sebagai bunyi mendengus atau menggonggong.

Penyebab dari munculnya sindrom tourrete belum dapat diketahui secara pasti, para ahli memperkirakan bahwa faktor genetik dan lingkungan memiliki peran penting dalam sindrom ini. Namun banyak kasus menunjukan bahwa sindrom tourrete tidak diwariskan oleh orang tua, banyak individu dengan Tourette Syndrom mengalami gejala hiperaktif, depresi, kecemasan, perilaku impulsif dan gangguan perilaku lainnya. Bahkan Leckman menyebutkan bahwa 25/42 % remaja dengan sindrom tourrete mengalami gejala ADHD. Sementara penelitian yang dilakukan oleh Yin menunjukan bahwa individu dengan Tourette Syndrom memiliki permasalahan stres psikososial. Dalam kajian neurologis, gangguan tic yang dialami oleh penderita sindrom tourrete merupakan bentuk disfungsi pada daerah kortikal, sub kortikal, talamus, basal gangla dan korteks frontal.

Gejala

Sindrom tourette seringkali diawali dengan gerenyet otot sederhana, seperti meringis, sentakan kepala, dan berkedip-kedip. Gerenyet sederhana kemungkinan hanya gelisah biasa dan bisa hilang dengan waktu. Beberapa gerenyet tidak diperlukan untuk menyebabkan sindrom tourette, yang melibatkan lebih dari pada gerenyet sederhana. Misalnya, orang dengan sindrom tourette bisa menggerakkan kepala mereka dengan berulang-ulang dari sisi ke sisi, mengedipkan mata mereka, membuka mulut mereka, dan meregangkan leher mereka.

Tahukah anda

1.Sindrom tourette bisa jadi sangat ringan yang tidak dapat dikenali
2.Kebanyakan orang dengan sindrom tourette tidak secara acak menimbulkan kekacauan.

Gangguan tersebut bisa berkembang menjadi gerenyet urat syaraf kompleks, termasuk gerenyet urat syaraf vokal, memukul, menendang, dan nafas tersentak-sentak yang tiba-tiba, tidak teratur. Gerenyet urat syaraf vokal bisa diawali dengan mendengkur, mendengus, mendengung, atau membentak keras dan menjadi kompulsiv, mengutuk tanpa sengaja. Untuk alasan yang tidak jelas dan seringkali pada pertengahan perbincangan, beberapa orang yang menderita sindrom tourette bisa berteriak kacau atau berkata yang kotor (disebut corprolalia). Suara meledak-ledak yang keluar ini kadangkala salah dianggap disengaja, khususnya pada anak-anak. Meskipun coprolalia adalah ciri-ciri yang paling dikenal pada sindrom tourette, setidaknya 85% orang yang menderita sindrom tourette tidak mengalami coprolalia. Orang bisa juga segera mengulang kata setelah mendengarnya (disebut echolalia/latah).

Baca Juga:  Langkah Alami Untuk Mencegah Flu

Orang dengan sindrom tourette seringkali mengalami kesulitan berfungsi dan mengalami kegelisahan yang patut dipertimbangkan dalam lingkungan sosial. Dahulu, mereka dihindari, diasingkan, atau bahkan dianggap kerasukan setan. Impulsiv, agresif, dan perilaku menghancurkan diri sendiri terbentuk pada banyak penderita, dan perilaku obsessive-compulsive terbentuk pada separuh penderita. Anak yang menderita sindrom tourette seringkali mengalami kesulitan belajar. Kebanyakan juga mengalami kekurangan-perhatian/gangguan terlalu aktif. Apakah sindrom tourette itu sendiri atau stres yang tidak seperti biasanya pada kehidupan dengan gangguan tersebut menyebabkan masalah-masalah ini tidak jelas.

Seorang penderita anak-anak bisa menggerakkan kepalanya secara berulang dari kiri ke kanan atau sebaliknya, mengedip-ngedipkan matanya, membuka mulutnya atau meregangkan lehernya. Tic yang lebih kompleks bisa berupa memukul dan menendang, mengendus-endus, merintih dan mendengung. Penderita bisa mengucapkan kata-kata yang kasar di tengah-tengah percakapan, tanpa alasan yang jelas.
Penderita juga bisa dengan cepat mengulang-ulang kata yang didengarnya (ekolalia).

Pengobatan

Jika gejala-gejala adalah ringan, obat-obatan bisa tidak diperlukan.

Gerenyet urat syaraf sederhana: dokter biasanya pertama kali mencoba clonidine atau guanfacine. Clonidine, sebuah obat yang digunakan untuk mengobati tekanan darah tinggi, kadangkala membantu dan terutama sekali sangat berguna dalam mengendalikan gelisah dan perilaku obsessive-compulsive. Benzodiazepines, seperti clonazepam dan diazepam, bisa membantu. Obat-obatan ini adalah obat penenang ringan yang digunakan denga cara diminum.

Gejala-gejala berat : obat-obatan antipsikotik kemungkinan digunakan untuk membantu menekan gerenyet urat syaraf tersebut, sekalipun psikosis bukan penyebab. Dosis yang paling rendah diperlukan untuk membuat gerenyet urat syaraf dapat menerima obat yang digunakan, dan dosis dikurangi sebagaimana gerenyet urat syaraf berkurang. Haloperidol, obat antipsikotik yang paling umum digunakan, adalah efektif tetapi lebih memiliki efek samping dibandingkan obat-obatan antipsikotik lainnya, seperti olanzapine, pimozide, dan risperidone.

Efek samping pada antipsikotik bisa termasuk gejala-gejala serupa pada penyakit Parkinson (parkinsonism), gelisah, otot kaku, kontraksi otot tanpa sengaja yang terus-menerus (dystonias), pertambahan berat badan, pandangan buram, tidak bisa tidur, dan bosan, lambat berpikir. Tardive dyskinesia, yang terdiri dari gerakan tidak sengaja berulang-ulang, bisa terbentuk dan lama bahkan setelah obat tersebut dihentikan. Tidak dapat mengendalikan, lengan dan kaki terasa sakit, lidah menjulur keluar, dan bibir berlipat, berkerut, dan mengecap. Jarang tetapi efek samping yang lebih serius disebut sindrom neuroleptic malignant terdiri dari demam tinggi, tekanan darah tinggi, kerusakan otot, dan koma.

Menyuntikkan racun botulinum ke dalam otot yang membuat gerenyet urat syaraf tersebut bisa mengurangi gerakan tidak normal seperti dorongan yang mendahului mereka. Botulinum, racun bakteri yang menyebabkan botulism, digunakan untuk melumpuhkan otot-otot (dan untuk memperbaiki kerutan).

Perangsangan otak mendalam dianggap sebagai pengobatan percobaan untuk sindrom Tourette, tetapi kadangkala dilakukan di pusat khusus ketika gangguannya hebat dan obat-obatan sudah tidak efektif. Elektroda ditempatkan di bagian-bagian otak berpikir yang terlibat pada gerenyet urat syaraf.