informasi kesehatan


Sekilas Mengenai Kanker Mata

Sekilas Mengenai Kanker Mata

            

Dokter Sehat – Ahmad Abiyu Sofyan (12), yang biasa dipanggil Abiyu, beberapa kali terlihat membetulkan letak kaca mata tebal berbingkai coklat. Kaca mata itu bukan kaca mata biasa, tapi protesa, kaca mata yang berfungsi sebagai mata palsu.

Putra kedua dari pasangan Nur Asiyah dan Wasmun itu mengenakan protesa sejak dua tahun lalu, saat mata kirinya terpaksa harus diangkat karena telah digerogoti sel kanker.

Abiyu kini hanya bisa melihat dengan satu mata, namun dia tetap bisa bermain dan melakukan aktifitas harian seperti anak-anak lain yang indra pengelihatannya lengkap.

Siswa kelas VI Sekolah Dasar Negeri Surya Bahari, Tangerang, itu juga bisa mengikuti semua pelajaran di sekolah dengan baik. “Nggak apa-apa,” kata Abiyu yang siang itu mengenakan kaus hitam dan celana panjang biru.

Dan Abiyu tidak pernah lagi merasa kesakitan. Rangkaian pengobatan dan terapi serta operasi pengangkatan mata telah membebaskannya dari derita akibat kanker mata (retinoblastoma).

“Karena sering diundang mengikuti acara-acara kanker anak dan bertemu dengan kawan-kawan yang bernasib sama, dia tambah semangat, dia tidak merasa sendirian lagi,” kata Nur tentang anak lelakinya.

Lebih lanjut Nur menuturkan, sebelum menjalani pengobatan dan operasi pengangkatan mata, anaknya sering merasa kesakitan.

“Ketika berumur tujuh tahun, matanya sering merah. Sudah dibawa ke Puskesmas dan dokter tapi tidak sembuh-sembuh juga. Hampir satu tahun seperti itu,” katanya.

Lama kelamaan, menurut dia, mata kiri Abiyu jadi seperti mata kucing, bersinar saat terkena cahaya. “Dan bola matanya pernah hampir keluar,” katanya.

Nur dan suaminya yang sehari-hari bekerja sebagai pengemudi angkutan kota pun kemudian membawa anaknya ke dokter dan dokter menyarankan mereka untuk membawa Abiyu ke Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo (RSCM) Jakarta.

“Waktu itu saya khawatir sekali, bagaimana nanti kalau harus dioperasi. Bagaimana lagi kami harus mencari uang. Selama ini sudah banyak yang dihabiskan untuk pengobatan Abiyu, karena setiap ada yang menunjukkan tempat pengobatan, selalu kami datangi,” jelasnya.

Dan kekhawatiran Nur ternyata menjadi kenyataan. Dokter yang menangani Abiyu mengatakan, jika ingin menyelamatkan nyawa Abiyu, maka mereka harus merelakan sebelah mata Abiyu dioperasi untuk diangkat.

Soal biaya sudah teratasi karena para dokter membantu mereka mendapatkan bantuan pengobatan gratis dari pemerintah dan yayasan. “Tapi saya kaget sekali waktu dibilang mata Abiyu harus diambil. Sebenarnya tidak terima, tidak rela rasanya melihat Abiyu kehilangan mata. Tapi dokter terus memberi semangat sehingga akhirnya saya pasrah. Saya pikir, biarlah, mungkin sudah menjadi kehendak Allah,” katanya sedikit tersendat.

“Alhamdulillah, sekarang dia baik-baik saja,” kata Nur sambil memandangi anak laki-lakinya yang sedang makan.

Dokter ahli kanker anak RSCM Prof. Djajadiman, SpA (K) pun mengatakan, pasien retinoblastoma yang sudah menjalani terapi dan operasi pengangkatan mata bisa kembali menjalani hidupnya secara normal.

Namun, Kepala Hematologi Anak RSCM itu menjelaskan, kondisinya masih harus dipantau dokter selama lima tahun pertama pascaoperasi untuk memastikan kesintasannya terhadap keganasan yang hanya ditemukan pada anak-anak itu.

Tentang Retinoblastoma

Angka kejadian kanker pada anak, menurut Prof.Djajadiman, sekitar tiga persen dari total kejadian kanker pada anak-anak usia di bawah 15 tahun.

Di Indonesia, jumlah anak yang menderita kanker diperkirakan 9.000 anak dan retinoblastoma–sel tumor yang tumbuh pada retina mata– merupakan salah satu jenis kanker pada anak yang paling sering ditemui.

Penyebab retinoblastoma pada salah satu mata (unilateral) atau kedua mata (bilateral) anak, menurut dia, hingga kini belum diketahui secara pasti sehingga pencegahannya pun menjadi sulit dilakukan.

“Diduga berhubungan dengan kelainan genetik. Ada masalah genetik yang menyebabkan pertumbuhan sel yang seharusnya terkendali menjadi tidak terkendali,” katanya.

Walaupun demikian, ia melanjutkan, dampak penyakit ini bisa ditekan dengan deteksi dini. Retinoblastoma yang ditemukan pada stadium awal bisa disembuhkan. Bahkan sembilan puluh persen kasus retinoblastoma yang terdeteksi dini dan mendapatkan penganganan memadai bisa disembuhkan.

“Dan mata bisa dipertahankan kalau ukuran kanker masih dibawah 0,5 sentimeter,” katanya serta menambahkan semakin terlambat dideteksi peluang penderita retinoblastoma untuk sembuh semakin kecil.

Lebih lanjut dia menjelaskan, kendati gejala spesifik penyakit retinoblastoma pada anak cukup sulit dikenali namun ada tanda-tanda umum yang mesti diwaspadai sebagai gejala retinoblastoma.

Retinoblastoma pada anak, kata Prof. Djajadiman, sering ditandai dengan mata kemerahan, peradangan mata dan adanya bintik putih pada bagian mata yang berwarna hitam.

Kalau sudah parah, kata dia, bintik putih tersebut akan membesar dan kemudian akan memantulkan cahaya yang masuk ke mata seperti mata kucing, mata juling serta bola mata menonjol ke luar.

Ia mengatakan, bila gejala-gejala itu ditemukan pada anak sebaiknya orang tua segera membawanya ke rumah sakit atau fasilitas kesehatan lainnya supaya dokter bisa membantu memastikan apakah anaknya terserang kanker.

Dan jika anak tersebut didiagnosis terserang retinoblastoma maka, kata Prof.Djajadiman, ia harus mendapatkan perawatan dan pengobatan sesuai dengan jenis kanker dan stadiumnya.

“Kalau dibiarkan, atau tidak diobati dengan tepat, tumor akan berkembang dan menyebar ke sumsum tulang, atau ke otak. Ini maka akan mengancam nyawa si anak,” katanya.

Ia menjelaskan, retinoblastoma stadium dini biasanya diobati dengan cara pembedahan (operasi) dengan atau tanpa kombinasi dengan kemoterapi/radioterapi.

Bila sudah ditemukan dalam stadium lanjut, operasi dengan mengangkat mata terpaksa harus dilakukan dan setelah operasi dipasang protesa (mata palsu) agar yang bersangkutan tetap berpenampilan baik.

Deteksi Dini Lebih Baik

Deteksi dini penyakit kanker dapat menyelamatkan anak-anak dari keganasan penyakit yang sering mengakibatkan kematian tersebut. Sayangnya, sebagian besar kasus retinoblastoma ditemukan pada stadium lanjut.

“Masyarakat kebanyakan dan petugas kesehatan di tingkat dasar belum punya pengetahuan memadai tentang kanker sehingga belum tahu cara mengenali tanda-tandanya dan apa yang harus dilakukan setelah itu,” kata Parulian Simanjuntak dari Koalisi untuk Indonesia Sehat (KuIS).

Oleh karena itu, ia melanjutkan, guna meningkatkan pemahaman masyarakat, kader kesehatan dan tenaga kesehatan yang bertugas di sarana pelayanan kesehatan dasar, pihaknya bersama Yayasan Kanker Indonesia (YKI) dan Yayasan Onkologi Anak Indonesia (YOAI) melakukan kampanye deteksi dini kanker terpadu berbasis komunitas.

Program kampanye itu dilakukan sejak Mei 2007-Juli 2008 di 10 kelurahan di Jakarta Utara dan Jakarta Barat.

“Setelah kampanye itu, kemudian dibuat model kampanye deteksi dini kanker bagi masyarakat untuk digunakan dalam kegiatan kampanye yang lebih luas,” katanya.

Ia menambahkan, saat ini di juga sudah ada 30 warga yang menjadi kader deteksi dini kanker di wilayah Jakarta yang menjadi target kampanye.

“Harapannya, kampanye seperti ini bisa terus dilakukan supaya kasus kanker pada anak bisa ditemukan dan ditangani sedini mungkin sehingga tidak berakibat fatal,” katanya.

Sumber : Antara/Maryati
Foto : www.nlm.nih.gov

pf button both Sekilas Mengenai Kanker Mata


 
                     

 

Berikan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

26 Responses to “Sekilas Mengenai Kanker Mata”

  1. Anonymous says:

    mematikan g ?

    appa itu bisa dsembuhkan,dng rutinnya pengobatan

    Like or Dislike: Thumb up 1 Thumb down 0

  2. elma says:

    saya sering mengalami nyeri pada mata bagian kanan…! Saya juga silinder…! Apa hal itu juga gejala kanker mata..?

    Like or Dislike: Thumb up 1 Thumb down 0

  3. santi says:

    saya juga sering sakit pada mata,sering terasa lelah dan akhir ini seperti da benjolan di mata kanan sy apa itu kanker?

    Like or Dislike: Thumb up 1 Thumb down 0

  4. Tata... says:

    Saya juga akhir2 ini menglami hal yg sama seperti anda… Dan saya juga memiliki silinder…Apakah ini termasuk kanker mata?

    Like or Dislike: Thumb up 0 Thumb down 0

  5. Fida says:

    Mata knan saya sering merah dok, ada bintik putih di luar bola mata, awalnya kcil tp smkin membesar. Rasanya sakit dan rasa sakitnya menyerang ke kepala. Apakah itu termasuk kanker mata dok???? Tlong kasih tau jawabannya..

    Like or Dislike: Thumb up 0 Thumb down 0


Trackbacks/Pingbacks

  1. tumor mata « nuratcandra - [...] Mengenai Kanker Mata, 5.8 out of 10 based on 6 ratings Read more: http://doktersehat.com/sekilas-mengenai-kanker-mata/#ixzz1Y53pNdaI Share this:TwitterFacebookLike this:LikeBe the …
  2. Jenis Jenis Penyakit Kanker dan Penyebabnya | Info Kesehatan | Terbaru 2012 - [...] Sekilas Mengenai Kanker Mata [...]
  3. Cancer | murah.me - […] Overview of Eye Cancer […]