Sebanyak 40.000 Wanita di Amerika Menderita Alergi Sperma, Kenapa?

DokterSehat.Com – Sebanyak 40.000 wanita di Amerika menderita alergi sperma atau seminal plasma hypersensitivity. Bagaimana sebenarnya alergi aneh ini bisa terjadi dan adakah cara penganggulangannya?



Penting diketahui, seminal plasma hypersensitivity adalah kondisi yang menimbulkan reaksi alergi terhadap protein yang terdapat dalam sperma. Bukan sperma itu sendiri. Bisa jadi alergi sperma juga berasal dari makanan yang dikonsumsi pasangan pria. Misalnya apabila wanita alergi udang, kacang atau telur, maka ketika pasangan pria memakannya sesaat sebelum berhubungan seks, reaksi alergi bisa terjadi.

Beberapa gejala alergi sperma bisa bervariasi. Umumnya terjadi bengkak, terasa gatal, terbakar atau sakit yang menusuk pada vagina. Reaksi lainnya bisa menyebabkan muntah-muntah, kesulitan bernapas bahkan kematian.

Seperti dikutip dari Daily Mail, reaksi alergi biasanya bisa berlangsung selama 20 menit atau lebih dari satu hari. Umumnya, pasien yang mengalami alergi sperma adalah wanita yang baru pertama kali berhubungan seks dengan pasangannya. Tapi juga bisa dialami pada pasangan yang sudah menikah lama, tergantung dari pola makan dan gaya hidup suami.

Alergi juga bisa terjadi setelah pasangan lama tak berhubungan intim. Misalnya ketika pasangan ingin bercinta lagi setelah absen pasca kehamilan dan kelahiran anak. Karena tidak terbiasa dengan kandungan di dalam sperma, maka reaksi bisa terjadi meskipun sebelumnya sang wanita tidak pernah mengalami alergi.

Ada beberapa cara yang bisa dilakukan untuk mencegah timbulnya alergi karena sperma. Seperti dilansir dari Womansday, salah satu caranya dengan penggunaan kondom. Namun cara ini tidak terlalu tepat diterapkan pada pasangan yang sedang dalam program memiliki anak.

Jika alergi sperma terjadi karena makanan yang dikonsumsi pasangan pria, sebaiknya hindari makanan yang memicu reaksi itu, minimal 36 jam sebelum berhubungan. Sementara apabila alergi ditimbulkan karena protein bawaan di dalam sperma, maka perlu dilakukan diagnosa lebih lanjut oleh dokter ahli. Penderita alergi bisa diberikan imunisasi atau obat untuk mengurangi gejalanya.

Baca Juga:  Apa Alasan Pria Bisa Tetap Subur Hingga Usia Tua?

Namun menurut seksolog Indonesia, Dr Andri Wanananda, MS, di Indonesia belum ada laporan mengenai alergi sperma sampai saat ini. Saat seseorang mengatakan alergi sperma, perlu diteliti lebih lanjut apa memang demikian atau karena faktor lain seperti penyakit keputihan. Menurutnya, alergi sperma akan menyebabkan gatal sehingga tidak nyaman ketika bercinta.

Belum ada yang laporan alergi sperma, harus diteliti dulu apa yang menyebabkan dia menjadi sensitif, ada orang tertentu yang kulit vaginanya sangat peka. Bisa saja terjadi keputihan sehingga ketika ‘di dalam’ dia bereaksi gatal. Kalau sebabnya keputihan nggak cuma sperma tapi umpamanya kena air nggak bersih air juga akan bereaksi, tutur pria 73 tahun yang mengambil gelar masternya di Fakultas Kesehatan Masyarakat Univestitas Indonesia itu.