Salmeterol – Kehamilan dan Menyusui, dan Cara Penggunaan (3)

Nama: Salmeterol



Kehamilan dan Menyusui
Keamanan untuk kehamilan: kategori C

Jenis kategori obat untuk kehamilan:

  • Kategori A: secara umum dapat diterima, telah melalui penelitian pada wanita-wanita hamil, dan menunjukkan tidak ada bukti kerusakan janin
  • Kategori B. mungkin dapat diterima oleh wanita hamil, telah melalui penelitian pada hewan coba namun belum ada bukti penelitian langsung pada manusia.
  • Kategori C: digunakan dengan hati-hati. Penelitian pada hewan coba menunjukkan risiko dan belum ada penelitian langsung pada manusia
  • Kategori D: digunakan jika memang tidak ada obat lain yang dapat digunakan, dan dalam kondisi mengancam jiwa.
  • Kategori X: jangan digunakan pada kehamilan.
  • Kategori NA: tidak ada informasi

Pada ibu menyusui, obat inhalasi hanya dalam kadar yang sangat rendah berada di aliran darah, gunakan dengan hati-hati.

Cara Menggunakan

  • Baca Panduan Pengobatan yang tersedia dari apoteker Anda sebelum Anda mulai menggunakan salmeterol dan setiap kali Anda mendapatkan isi ulang.  Jika ada informasi yang tidak jelas, konsultasikan dengan dokter atau apoteker.
  • Selalu mengaktifkan dan menggunakan alat, tarik dengan posisi horizontal.
  • Tarik napas obat ini dengan mulut, biasanya dua kali sehari pada pagi dan sore hari (12 jam), atau menggunakan seperti yang diarahkan oleh dokter Anda. Anda mungkin atau mungkin tidak merasakan / merasa obat ketika Anda menarik napas. Entah adalah normal. Tidak pernah menghembuskan napas ke dalam perangkat. Jangan gunakan dengan spacer. Jangan mencuci corong atau bagian dari perangkat.
  • Jika Anda menggunakan inhaler lain pada saat yang sama, tunggu setidaknya 1 menit antara penggunaan masing-masing obat.
  • Dosis didasarkan pada kondisi medis Anda dan respon terhadap terapi. Gunakan obat ini secara teratur untuk menerima manfaat paling banyak dari itu. Untuk membantu Anda ingat, menggunakannya pada waktu yang sama setiap hari. Jangan menggunakannya lebih sering daripada yang disarankan atau menggunakan lebih dari 1 menghirup dua kali sehari karena ini dapat meningkatkan risiko efek samping.
  • Jangan berhenti minum obat ini atau mengubah dosis tanpa berkonsultasi dengan dokter Anda. Beberapa kondisi bisa menjadi lebih buruk ketika obat ini tiba-tiba berhenti. dosis Anda mungkin perlu diturunkan secara bertahap.
  • Jika Anda telah menggunakan inhaler pereda cepat pada jadwal harian yang teratur (seperti 4 kali sehari), Anda harus mengehentikan jadwal ini dan hanya menggunakannya seperti yang diperlukan untuk tiba-tiba sesak napas serangan / asma. Konsultasikan dengan dokter Anda untuk lebih jelasnya.
  • Jika Anda hanya menggunakan obat ini kadang-kadang untuk mencegah asma yang disebabkan oleh olahraga (bronkospasme), menggunakannya setidaknya 30 menit sebelum latihan, dan tidak menggunakan dosis yang lain untuk setidaknya 12 jam. Jika Anda memiliki asma / sesak nafas tiba-tiba, menggunakan inhaler bantuan  cepat(misalnya, albuterol). Konsultasikan dengan dokter Anda untuk rincian.
  • Jika obat ini berhenti bekerja dengan baik, atau Anda perlu menggunakan inhaler pereda-segera lebih sering dari biasanya (4 atau lebih tiupan harian atau penggunaan lebih dari 1 inhaler setiap 8 minggu), cari dokter segera. Ini mungkin merupakan tanda dari memburuknya asma, yang merupakan kondisi yang serius.