Ruam Popok – Penyebab, Gejala, Diagnosis, dan Pengobatan

DokterSehat.Com– Ruam popok adalah kondisi kulit bokong bayi yang tertutup popok mengalami ruam akibat terlalu lama bersentuhan dengan urine dan tinja. Ruam popok biasanya terjadi pada bayi dan anak-anak yang berusia kurang dari 2 tahun, namun ruam juga dapat dilihat pada orang-orang yang mengompol atau lumpuh.

Ruam-Popok-Diaper-Rash-doktersehat

Hampir setiap bayi akan mendapatkan ruam popok setidaknya sekali selama 3 tahun pertama kehidupan, dengan mayoritas bayi ini berusia 9-12 bulan. Ini adalah saat ketika bayi menghabiskan sebagian besar waktu untuk duduk dan juga mengonsumsi makanan padat, yang dapat mengubah keasaman tinja.

Penyebab Ruam Ropok

  • Gesekan: Kebanyakan ruam popok disebabkan oleh gesekan yang terjadi ketika kulit bayi yang sensitif tergosok dengan popok basah. Hal ini menghasilkan ruam merah mengkilap pada daerah yang terkena
  • Iritasi: Kulit di bawah popok akan merah karena iritasi dari tinja, air seni, atau bahan pembersih. Iritasi dapat disebabkan oleh popok atau oleh asam dari air seni dan tinja. Ruam muncul merah di daerah di mana popok menempel dan biasanya tidak terlihat di lipatan kulit, karena lipatan kulit terlindung ketika terpapar zat iritan
  • Infeksi candida: Ruam dari infeksi candida, juga dikenal sebagai infeksi jamur atau ragi, biasanya tampak merah cerah bulat dan sangat sering terjadi setelah penggunaan antibiotik. Candida adalah jamur yang biasanya ditemukan di tempat-tempat lembab dan hangat seperti di mulut dan lipatan tubuh. Candida adalah organisme yang sama yang menyebabkan sariawan
  • Reaksi alergi: Ruam mungkin merupakan reaksi terhadap tisu popok, popok, deterjen, sabun, lotion, atau karet di celana plastik
  • Seborrhea: Ruam akan berwarna kuning berminyak yang juga dapat dilihat di daerah lain dari tubuh, seperti wajah, kepala, dan leher.

Gejala Ruam Ropok

Ruam popok pada kulit bokong bayi ditandai sebagai berikut:

Tanda kulit – Ruam popok ditandai dengan kulit berwarna merah dan lembut di area kulit tertutup popok –pantat, paha dan alat kelamin

Perubahan kondisi kulit bayi – Anda mungkin melihat bayi tampak lebih tidak nyaman daripada biasanya, terutama saat mengganti popok. Bayi dengan ruam popok sering berkeringat atau menangis saat area ruam popok dicuci atau disentuh.

Diagnosis Ruam Popok

Diagnosis biasanya didasarkan pada riwayat dan pemeriksaan fisik ruam. Biasanya tidak diperlukan melakukan pengujian laboratorium. Jika ruam muncul disebabkan oleh reaksi alergi, dokter mungkin melakukan tes kulit untuk menentukan agen penyebab alergi tertentu.

Mengobati Ruam Popok

Perawatan kulit yang tepat adalah salah satu perawatan yang paling penting untuk ruam popok. Teknik-teknik berikut dapat membantu meringankan atau memperpendek durasi ruam popok.

Perawatan di rumah:

  • Popok harus diganti lebih sering dari biasanya
  • Kulit harus dicuci dengan sabun yang sangat ringan dan dibiarkan kering di udara atau dengan tepukan ringan
  • Kulit harus dibersihkan, tapi gosokan kasar (seperti handuk yang sakar), yang dapat menyebabkan iritasi kulit lebih lanjut. Setelah dibersihkan, kulit harus terkena udara
  • Hindari menggunakan celana plastik
  • Makanan tertentu mungkin tampak memperburuk ruam. Jika hal ini terjadi, hindari makanan penyebab ruam sampai terbebas dari ruam
  • Jika ruam disebabkan oleh dermatitis alergi atau dermatitis kontak, berhenti menggunakan sabun atau deterjen yang mungkin menyebabkan ruam
  • Jika ruam muncul disebabkan oleh infeksi candida, maka hal tersebut dapat diobati dengan krim antijamur
  • Krim kortikosteroid seperti hidrokortison dapat digunakan untuk ruam popok yang disebabkan oleh alergi, atau penyebab seboroik tetapi tidak boleh digunakan untuk infeksi jamur.
  • Zinc oxide juga mungkin efektif.
Baca Juga:  Konsumsi Kopi Berlebih Bikin Bayi Lahir Terlalu Mungil?

Perawatan medis:

  • Jika anak (atau orang dewasa) tampaknya memiliki infeksi candida, dokter mungkin merekomendasikan krim antijamur atau obat-obatan yang diminum untuk meredakan infeksi jamur
  • Jika anak mengalami impetigo (infeksi bakteri), antibiotik dapat diresepkan
  • Dokter mungkin merekomendasikan pemberian krim steroid topikal jangka pendek jika ruam bukanlah karena infeksi jamur.

Jika kulit bayi Anda tidak membaik setelah beberapa hari menjalani perawatan di rumah, bicarakan dengan dokter Anda. Terkadang, Anda memerlukan obat resep untuk mengobati ruam popok.

Mintalah dokter memeriksa anak Anda jika ruam seperti berikut:

  • Parah atau tidak biasa
  • Semakin buruk meski perawatannya di rumah
  • Perdarahan, gatal atau merembes
  • Menyebabkan kulit terasa terbakar atau nyeri saat buang air kecil atau buang air besar
  • Ruam disertai demam

Pencegahan Ruam Popok

Cara mencegah ruam popok adalah menjaga area popok tetap bersih dan kering. Beberapa cara sederhana bisa membantu mengurangi timbulnya ruam popok pada kulit bayi. Pencegahan adalah cara yang paling efektif untuk terhindar dari ruam popok, berikut caranya:

  • Popok sekarang dirancang sangat menyerap dan dapat menghapus kelembaban yang berlebihan dari kulit. Namun, masih lebih baik mengganti popok tiap beberapa jam untuk mencegah air seni atau tinja bersentuhan dengan kulit bayi
  • Sebelum memakai popok baru, pastikan bahwa kulit kering dan bersih setelah dibilas dengan air hangat
  • Mencuci tangan yang baik adalah suatu keharusan untuk membantu mencegah infeksi apapun di kulit bayi
  • Bila memungkinkan, biarkan bayi Anda tanpa popok. Ini adalah cara alami dan lembut untuk membiarkan kulit menjadi kering. Untuk menghindari cedera, cobalah membiarkan bayi Anda bermain di atas hamparan handuk kering
  • Jika bayi Anda sering terkena ruam, oleskan salep penghalang saat mengganti popok untuk mencegah iritasi kulit
  • Pakai bedak bayi untuk melindungi kulit dan menyerap kelembapan berlebih, namun dokter tidak lagi merekomendasikan hal ini karena serbuk yang dihirup bisa mengiritasi paru-paru bayi.

Sinonim dan kata kunci: Ruam popok, dermatitis popok, infeksi jamur, infeksi candida, dan kandidiasis.