Rambut Rontok – Penyebab dan Pengobatan

doktersehat-rambut-rontok-daun-jambu-biji

Dokter tidak tahu mengapa folikel rambut tertentu diprogram untuk memiliki masa pertumbuhan yang lebih pendek dari yang lain.

Penyebab Lain Rambut Rontok

Beberapa faktor dapat memengaruhi kerontokan rambut:

  • Hormon, seperti tingkat androgen yang normal (hormon laki-laki biasanya dihasilkan oleh pria dan wanita)
  • Gen, dari orang tua baik dari ibu maupun ayah, dapat mempengaruhi kecenderungan seseorang untuk mendapatkan male pattern baldness atau female pattern baldness.
  • Stres, penyakit, dan melahirkan dapat menyebabkan kerontokan sementara. Kurap ringworm di kulit kepala yang disebabkan oleh infeksi jamur juga dapat menyebabkan rambut rontok.
  • Obat-obatan, termasuk obat kemoterapi yang digunakan dalam pengobatan kanker, pengencer darah, beta blocker-adrenergik digunakan untuk mengontrol tekanan darah, dan pil KB, dapat menyebabkan kerontokan rambut sementara.
  • Luka bakar, cedera, dan sinar-X dapat menyebabkan kerontokan rambut sementara. Dalam kasus tersebut, pertumbuhan rambut normal biasanya kembali setelah menyembuhkan cedera kecuali ada jaringan parut.
  • Penyakit autoimun dapat menyebabkan alopesia areata. Dalam alopesia areata, sistem kekebalan tubuh turun untuk alasan yang tidak diketahui dan mempengaruhi folikel rambut. Pada kebanyakan orang dengan alopesia areata, rambut tumbuh kembali, meskipun mungkin ada yang tumbuh sangat baik dan mungkin ada yang mendapatkan warna yang lebih terang dari sebelumnya
  • Prosedur kosmetik, seperti keramas terlalu sering, bleaching, dan mewarnai rambut dapat berkontribusi untuk penipisan rambut secara keseluruhan dengan membuat rambut lemah dan rapuh. Mengucir rambut dengan ketat, menggunakan rol atau pencatok panas, dengan obat-obatan rambut juga dapat merusak dan mematahkan rambut. Namun, prosedur ini tidak menyebabkan kebotakan. Dalam kebanyakan kasus rambut tumbuh kembali normal jika sumber masalah diatasi. Namun, kerusakan parah pada rambut atau kulit kepala kadang-kadang menyebabkan kebotakan permanen.
  • Kondisi medis. Penyakit tiroid, lupus, diabetes, kekurangan zat besi, gangguan makan, dan anemia dapat menyebabkan kerontokan rambut. Sering kali, ketika kondisi yang mendasari diobati, rambut akan kembali kecuali ada jaringan parut seperti dalam beberapa kasus penyakit yaitu lupus, lichen planus atau gangguan folikel.
  • Diet rendah protein atau parah diet kalori terbatas juga dapat menyebabkan kerontokan rambut sementara.

Pengobatan Rambut Rontok

Ada beberapa perawatan yang terbukti secara ilmiah dan disetujui FDA untuk rambut rontok. Ada ribuan klaim dan produk yang belum terbukti untuk membantu pertumbuhan kembali rambut. Banyak kondisioner, shampoo, vitamin, dan produk lainnya mengklaim membantu rambut tumbuh dengan cara yang tidak ditentukan.

Untuk memperlambat kerontokan rambut, ada setidaknya empat pilihan dasar yang berpotensi efektif. Ini termasuk obat-obatan seperti Minoxidil, dan Propecia, yang digunakan untuk jangka panjang. Menghentikan obat-obatan ini tampaknya tidak memperburuk atau memperburuk kerontokan rambut sebelumnya. Pasien hanya akan kembali ke keadaan yang seharusnya dia alami jika dia tidak pernah memulai perawatan.

  • Minoxidil (Rogaine): Obat topikal ini bisa diperoleh secara bebas, dan tidak ada resep yang diperlukan. Dapat digunakan pada pria dan wanita. Ini bekerja paling baik di kepala, kurang di wilayah frontal. Minoxidil tersedia sebagai solusi 2 persen, larutan 4 persen, larutan 5persen ekstra kuat, dan busa baru. Rogaine mungkin menumbuhkan sedikit rambut. Ada beberapa efek samping dari Rogaine. Masalah utama dengan perawatan ini adalah kebutuhan untuk tetap menerapkannya sekali atau dua kali sehari, dan kebanyakan pria bosan setelah beberapa saat. Selain itu, minoxidil cenderung bekerja kurang baik di bagian depan kepala, di mana kebotakan mengganggu kebanyakan pria. Aplikasi yang tidak disengaja pada kulit wajah atau leher dapat menyebabkan pertumbuhan rambut yang tidak diinginkan di area tersebut.
  • Finasteride (Propecia): Obat ini disetujui FDA untuk digunakan hanya pada pria dengan kerontokan rambut androgenik. Finasteride berada dalam kelas obat yang disebut inhibitor 5-alpha reduktase. Diperkirakan untuk membantu mengurangi rambut rontok dengan menghalangi aksi hormon alami di folikel rambut kulit kepala. Propecia adalah versi dosis rendah dari obat yang tersedia secara komersial yang disebut Proscar yang membantu mengecilkan prostat membesar pada pria paruh baya dan yang lebih tua. Perempuan dengan potensi melahirkan anak harus menghindari finasteride. Propecia 1 mg tablet tersedia dengan resep dan diminum sekali sehari. Propecia dapat menumbuhkan dan melebatkan rambut sampai batas tertentu bagi sebagian orang, tetapi penggunaan utamanya adalah untuk menjaga (mempertahankan) rambut yang masih ada.
  • Sekelompok obat topikal yang disebut prostaglandin analog baru-baru ini mulai menjalani pengujian untuk pertumbuhan kembali rambut potensial. Mereka dapat digunakan pada pria dan wanita. Obat-obatannya saat ini tidak disetujui FDA untuk rambut rontok. Saat ini, terutama digunakan untuk melebatkan bulu mata. Salah satu obat baru disebut bimatoprost (Latisse). Tes dan studi lebih lanjut diperlukan untuk menilai efektivitas produk-produk ini pada rambut rontok kulit kepala. Solusi Bimatoprost kadang-kadang digunakan off-label untuk membantu dalam kasus-kasus tertentu rambut rontok. Saat ini disetujui FDA untuk peningkatan bulu mata kosmetik. Penelitian telah menunjukkan dapat mengobati hipotrikosis (pendek atau jarang) dari bulu mata dengan meningkatkan pertumbuhan rambut, termasuk panjang, ketebalan, dan ketegasan warna rambut.

Kerontokan rambut dapat diatasi dengan mengetahui penyebab pastinya. Dengan mengetahui penyebab pastinya, maka kerontokan dapat dicari solusinya.

Rambut Rontok : 1 2