Quinapril – Peringatan (2)

Nama: Quinapril



Peringatan
Hentikan sesegera mungkin ketika kehamilan terdeteksi; karena mempengaruhi sistem renin-angiotensin, menyebabkan oligohidramnion yang dapat menyebabkan cedera janin dan / atau kematian

Kontraindikasi

  • hipersensitivitas (alergi terhadap obat ini)
  • riwayat herediter atau angioedema yang berhubungan dengan pengobatan inhibitor ACE sebelumnya
  • stenosis arteri ginjal bilateral
  • Jangan berikan dengan aliskiren pada pasien dengan diabetes mellitus atau dengan gangguan ginjal (yaitu, GFR <60 mL / min / 1.73 m²)
  • Kehamilan (trimester 2 dan trimester 3): risiko signifikan dari janin untuk morbiditas dan mortalitas nenoatus

Perhatian

  • Hipotensi berlebihan jika diberikan bersamaan dengan diuretik, hipovolemia, hiponatremia
  • Hentikan STAT jika hamil (lihat Kontraindikasi dan Black Box Peringatan)
  • Kurang efektif pada orang kulit hitam
  • Gangguan ginjal dapat terjadi
  • Batuk dapat terjadi dalam beberapa bulan pertama
  • Ikterus kolestatik dapat terjadi
  • Gunakan hati-hati pada stenosis aorta berat
  • Risiko hiperkalemia, terutama dengan gangguan ginjal, kencing manis, atau yang mengkonsumsi obat bersamaan dengan peningkat kadar K +
  • Blokade ganda sistem renin angiotensin dengan ARB, inhibitor ACE, atau aliskiren dikaitkan dengan peningkatan risiko untuk hipotensi, hiperkalemia, dan perubahan fungsi ginjal (termasuk gagal ginjal akut) dibandingkan dengan monoterapi
  • 25-30% penurunan penyerapan dengan tinggi lemak makanan
  • ACE inhibitor juga menyebabkan peningkatan kadar bradikinin yang mampu menengahi kejadian angioedema
  • Angioedema wajah, ekstremitas, bibir, lidah, glotis, dan laring telah dilaporkan pada pasien yang diobati dengan inhibitor angiotensin-converting enzyme
  • Jika terdapat stridor laring atau angioedema wajah, lidah, atau glotis, segera hentikan terapi
  • Pasien yang menerima pemberian bersamaan dari ACE inhibitor dan mTOR (target mamalia dari rapamycin) inhibitor (misalnya temsirolimus, sirolimus, everolimus) dapat memiliki peningkatan risiko untuk angioedema
  • Angioedema usus telah dilaporkan pada pasien yang diobati dengan inhibitor ACE
  • Batuk kering tidak produktif dapat terjadi dalam beberapa bulan pengobatan; pertimbangkan penyebab lain batuk sebelum penghentian
  • Agranulositosis, neutropenia, atau leukopenia dengan hipoplasia myeloid dilaporkan dengan inhibitor ACE lainnya; pasien dengan gangguan ginjal berada pada risiko tinggi; monitor CBC dengan diferensial pada pasien ini