Putus Cinta? Coba 6 Tips Ini agar Cepat Move On

doktersehat-patah-hati-cinta-sedih
pic credit: emran

DokterSehat.Com– Putus cinta atau mengalami perpisahan adalah kondisi yang pasti dialami hampir setiap orang. Patah hati terkadang berakhir dengan baik ataupun menyakitkan hingga membuat seseorang mengalami depresi.

Mengembalikan kondisi mental pada keadaan semula membutuhkan proses dan bagaimana menerima keadaan.

Berikut adalah beberapa tips untuk menghadapi pascaputus cinta, seperti melansir Medical News Today, yang dirangkum melalui penelitian dan pengalaman. Namun sebelumnya ada hal-hal penting yang harus diperhatikan, seperti makan dengan benar, banyak istirahat, dan berolahraga selama masa patah hati ini tidak dapat diremehkan.

tips-percaya-diri-tahun-baru
Photo Credit: Flickr/ Subharnab Majumdar

1. Peroleh semua dukungan yang bisa Anda dapatkan
Literatur khusus akan memberi tahu Anda bahwa dukungan sosial adalah satu dari tiga mekanisme penanganan utama yang memprediksi peluang pemulihan pascaperpisahan.

Teman, keluarga, rekan kerja, dan kenalan, mungkin Anda mendapat keuntungan dari membiarkan mereka semua tahu bahwa Anda mengalami masa-masa sulit. Mafaatnyaa dapat mengurangi stres, menawarkan solusi, dan mendapatkan hiburan.

doktersehat-konsultasi-sinus

2. Dapatkan terapis
Terapis bisa membantu seseorang melihat pola dalam dirinya yang tidak dia sadari dan membantuya belajar dan tumbuh sebagai pribadi. Anda jangan takut untuk mendapat bantuan dari luar jika Anda memerlukannya.

doktersehat-peliharaan-kucing
Photo Credit: Torrey Wiley

3. Coba memelihara hewan
Ketika kesedihan tidak ingin diumbar atau dilihat orang lain, Anda bisa ditemani dengan hewan peliharaan. Ini bisa menghibur Anda.

Memiliki hewan peliharaan selama masa-masa sulit secara emosional dapat menawarkan perasaan cinta dan dukungan emosional tanpa syarat yang tak ada bandingannya.

Penelitian menunjukkan tidak hanya manfaat psikologis dari memiliki hewan peliharaan, tapi juga faktor fisiologis. Memiliki anjing atau kucing mengurangi kecemasan dan stres, meningkatkan kesehatan jantung, dan membantu Anda tidur lebih nyenyak.

4. Mulai menulis
Menulis adalah strategi penanggulangan yang hebat bagi siapa pun yang mengalami patah hati.

Periset telah memuji manfaat kesehatan dari penulisan ekspresif untuk sementara waktu, namun sebuah penelitian baru-baru ini membuat perbedaan yang menarik.

Tidak semua jenis tulisan membantu, tapi tulisan naratif ekspresif pada khususnya cenderung menurunkan detak jantung Anda dan membantu tubuh Anda menyesuaikan diri dengan lebih mudah pada tekanan fisiologis.

Jadi, alih-alih menuliskan perasaan acak, cobalah menggabungkan perasaan itu ke dalam sebuah cerita.

Untuk dapat menciptakan sebuah cerita dengan cara yang terstruktur, tidak hanya mengalami kembali emosi Anda tapi juga membuat makna daripadanya – memungkinkan Anda memproses perasaan itu dengan cara yang lebih fisiologis.

5. Ingatlah siapa dirimu
Penelitian telah menunjukkan bahwa orang-orang yang mencintai diri mereka sendiri lebih, dan menunjukkan tingkat rasa percaya diri yang lebih tinggi cenderung mengobati patah hati lebih cepat.

Bila seseorang membuat Anda merasa tidak dicintai atau ditolak, “mencintai diri sendiri” bisa tampak terlalu menuntut tujuan yang penting dan terlalu tinggi.

Mungkin lebih bisa diraih hanya untuk mengenali kembali diri Anda dengan … diri sendiri. Setelah perpisahan, Anda mungkin mengalami sesuatu yang disebut “kejelasan konsep diri yang berkurang” atau lebih sederhana lagi, Anda tidak tahu siapa Anda lagi.

Coba ingat siapa dirimu sebelum hubungan itu. Musik apa yang kamu suka? Apa beberapa hal yang selalu ingin Anda lakukan tapi tidak bisa karena “komitmen hubungan?

Cobalah untuk memperhatikan keinginan dan keinginan Anda sendiri dan lakukan apa yang Anda harap benar. Ini tidak hanya akan secara bertahap membantu Anda menikmati kebebasan Anda, tapi juga akan mengingatkan Anda tentang siapa diri Anda dan membantu Anda untuk menumbuhkan kebaikan diri pada saat Anda sangat membutuhkannya.

doktersehat-diet-olahraga-hp-detox

6. Biarkan rasa sakit mengubah Anda
Seperti Carol Dweck, seorang profesor psikologi di Standford University di California, mengatakan, beberapa hal dalam hidup lebih traumatis daripada ditolak oleh seseorang yang mengenal Anda dengan baik dan kemudian, dengan wawasan ini, memutuskan bahwa dia tidak lagi memperhatikan Anda atau ingin bersama.

doktersehat-meditasi-yoga-rileks

7. Luangkan semua waktu yang Anda butuhkan
Lupakan tentang kebijaksanaan konvensional yang mengatakan bahwa dibutuhkan setengah dari total waktu yang Anda habiskan dengan orang tersebut untuk melupakan mereka dan lupakan semua studi ilmiah yang memberitahu Anda berapa lama waktu yang dibutuhkan orang biasa untuk mengatasi perpisahan.

Pertama-tama, Anda bukan “orang biasa”, dan kedua, melupakan cinta Anda yang hilang sama dengan mengatasi kecanduan: Anda perlu meminumnya setiap hari.

Seperti yang ditunjukkan oleh Helen Fisher dalam penelitian klasiknya pada 2010, “Area aktivasi otak yang terlibat dalam kecanduan kokain dapat membantu menjelaskan perilaku obsesif yang terkait dengan penolakan cinta.”

Jadi, jika Anda tidak pernah memiliki banyak empati untuk orang-orang dengan masalah penyalahgunaan zat, Anda akan melakukannya segera. Sementara, seperti kebanyakan kecanduan, tidak akan ada momen baik saat Anda bisa mengatakan “Saya sudah sembuh,” hari-hari Anda akan menjadi lebih baik – satu per satu.

Bawa mereka saat mereka datang dan jangan marah dengan diri sendiri jika rasanya butuh waktu lama. Begitu Anda keluar dari kesedihan, apa yang akan Anda temukan di ujung lain adalah versi yang lebih memberdayakan, lebih kompleks, dan lebih manusiawi dari Anda.