Pria Harus Tahu Apa Itu Ejakulasi Retrograde

doktersehat-pasangan-couple-masalah-seks-impotensi-ejakulasi-dini-klamidia

DokterSehat.Com– Biasanya, air mani keluar dari penis saat pria berejakulasi. Ejakulasi retrograde menyebabkan beberapa air mani kembali ke kandung kemih.

Ejakulasi normal memaksa air mani kadang disebut ejakulasi —melalui uretra pria dan keluar dari penis. Ejakulasi bisa keluar dari penis karena otot kecil, yang disebut sfingter (serabut otot) kandung kemih, menutup lubang ke kandung kemih, mencegah air mani masuk ke kandung kemih, seperti mengutip MedicalNewsToday.

Bila sfingter kandung kemih tidak bekerja dengan benar, kandung kemih mungkin tidak menutup sepenuhnya, yang dapat menyebabkan ejakulasi untuk melakukan perjalanan ke kandung kemih daripada keluar dari penis.

Fakta tentang ejakulasi retrograde:

  • Kebanyakan pria saat ejakulasi mengeluarkan lebih dari 1,5 mililiter air mani.
  • Pria dengan ejakulasi retrograde mungkin tidak ejakulasi sama sekali.
    Retrograde ejakulasi adalah gejala, bukan diagnosis.
  • Tidak perlu mengobati ejakulasi retrograde jika pria tidak berusaha membuat pasangannya hamil.

Apa itu ejakulasi retrograde?
Hal ini juga disebut orgasme yang kering. Beberapa pria dengan ejakulasi retrograde masih ejakulasi namun cairannya tidak seperti air mani biasanya.

Pada beberapa pria, ejakulasi retrograde menyebabkan infertilitas. Saat sangat sedikit atau tidak ada ejakulasi mengeluarkan cairan, kemungkinan sperma memupuk sel telur dari rendah ke nol. Namun, ejakulasi retrograde bertanggung jawab hanya 0,3-2 persen kasus ketidaksuburan.

Ejakulasi retrograde tidak berbahaya dan tidak menyakitkan. Pria dengan kondisi yang mengeluarkan sedikit air mani bahkan mungkin tidak memperhatikan kondisinya.

Beberapa pria melaporkan air mani keruh setelah ejakulasi, yang kemungkinan karena air mani telah bercampur dengan air kencing. Pria dengan ejakulasi retrograde mungkin juga mengalami kesulitan untuk mendapatkan pasangannya hamil.

Pengobatan
Karena ejakulasi retrograde dapat mempengaruhi pengalaman seks pria, beberapa pria mungkin memilih untuk merawat kondisinya meski tidak memiliki penyebab mendasar yang serius.

Pria yang ingin mendapatkan pasangannya hamil masih memiliki pilihan. Pengobatan biasanya dimulai dengan mengeluarkan sperma setelah ejakulasi; Ini mungkin melibatkan mengisolasi sperma dari kandung kemih.

Beberapa obat mencoba untuk mendorong ke depan (antegrade) ejakulasi. Jika usaha ini gagal, dokter mungkin mencoba mengekstrak sperma tanpa meminta pria tersebut untuk ejakulasi. Prosedur bedah untuk menghilangkan sperma meliputi:

Aspirasi saperma testis (TESA): Prosedur ini dilakukan dengan anestesi lokal, dan menggunakan jarum untuk mengeluarkan sperma dari testis.

Aspirasi sperma epididimis perkutan (PESA): Prosedur ini, yang menggunakan anestesi lokal, bergantung pada jarum untuk mengeluarkan sperma dari epididimis —saluran yang terhubung ke testis.

Ekstraksi sperma testis (TESE): Seperti TESA, TESE menghilangkan sperma langsung dari testis karena obat penenang. Tidak seperti TESA, TESE membutuhkan sayatan pada testis.

Setelah seorang dokter berhasil melepaskan air mani, mereka kemudian dapat membantu pasangan pria untuk hamil dengan salah satu dari dua cara berikut:

Pemupukan in vitro (IVF): Prosedur ini melibatkan pengambilan telur dari wanita dan kemudian dipupuk dalam cawan petri. Saat embrio tumbuh, seorang dokter menanamkannya ke dalam rahim wanita tersebut.

Intrauterine insemination (IUI): Dengan prosedur ini, dokter menyuntikkan air mani langsung ke rahim wanita saat dia sedang berovulasi.

Pengobatan untuk ejakulasi retrograde tergantung pada penyebab masalah. Saat pria mengalami ejakulasi retrograde karena pengobatan, perubahan obat biasanya bisa mengatasi masalah. Bila ejakulasi retrograde disebabkan oleh kerusakan saraf parah, mungkin tidak reversibel.

Penyebab
Ejakulasi retrograde mungkin disebabkan oleh:

  • Diabetes: Gula darah yang tetap tidak terkontrol untuk waktu yang lama bisa merusak organ dan saraf, mempengaruhi otot kandung kemih.
  • Kerusakan pada sistem saraf: Cedera dan penyakit yang merusak sistem saraf, seperti multiple sclerosis dan cedera tulang belakang, dapat merusak saraf dan otot kandung kemih. Pembedahan pada tulang belakang bagian bawah mungkin memiliki efek yang sama.
  • Pembedahan: Pembedahan pada prostat, testikel, kolon, rektum, kandung kemih, atau tulang belakang bagian bawah dapat menyebabkan ejakulasi retrograde.
  • Obat: Beberapa obat dapat mengganggu ejakulasi. Itu termasuk obat untuk pembesaran prostat, beberapa antidepresan dan beberapa obat anti-psikotik.

Menghilangkan prostat dan ejakulasi retrograde
Pelepasan sebagian prostat melalui operasi merupakan salah satu penyebab ejakulasi retrograde yang paling umum. Sekitar 10 sampai 15 persen orang yang menjalani operasi ini dapat mengalami ejakulasi retrograde karena operasi dapat merusak otot dan saraf kandung kemih.

Pria yang telah menjalani operasi prostatektomi —tidak bisa ejakulasi sama sekali. Ini berbeda dengan ejakulasi retrograde.

Kapan harus ke dokter?
Ejakulasi retrograde tidak berbahaya, tidak menyakitkan dan tidak selalu memerlukan perawatan. Namun, ini bisa menjadi gejala kondisi medis lain.

Konsultasikan dengan dokter tentang ejakulasi retrograde bila:

  • Ejakulasi tidak hadir mengikuti orgasme
  • Secara konsisten kurang ejakulasi dibanding biasanya mengikuti orgasme
  • Beberapa masih belum hamil setelah setahun mencoba

Sebuah studi tahun 2017 merinci sebuah kasus di mana ejakulasi retrograde adalah gejala pertama dan satu-satunya dari diabetes tipe 1. Jadi pria yang mengalami ejakulasi retrograde harus berbicara dengan dokter mereka.

Pencegahan
Ejakulasi retrograde tidak sepenuhnya dapat dicegah.

Pria yang membutuhkan perawatan untuk pembesaran prostat harus mempertimbangkan operasi yang kurang invasif, seperti thermotherapy gelombang transurethral (TUMT) atau ablasi jarum transurethral (TUNA) prostat. Operasi ini cenderung menyebabkan kerusakan saraf dan otot.

Mengontrol kondisi medis yang bisa menyebabkan kerusakan saraf juga bisa mencegah ejakulasi retrograde. Pria dengan diabetes harus minum obat yang diresepkan dokter mereka dan harus menerapkan perubahan gaya hidup yang sesuai seperti yang direkomendasikan oleh dokter.

Perawatan di rumah
Ejakulasi retrograde tidak selalu reversibel (proses yang bisa “dibalik” dengan cara sangat kecil perubahan dalam beberapa properti dari sistem tanpa produksi entropi). Namun, infertilitas yang bisa ditimbulkannya bisa diobati. Bahkan saat pria tidak bisa ejakulasi sama sekali, spesialis kesuburan mungkin bisa membantu.

Pria dengan ejakulasi retrograde mungkin memiliki gejala lain karena pembesaran prostat, diabetes, atau operasi prostat. Jadi meski pria percaya kondisinya tidak bisa diobati, ia harus melaporkan gejala seperti ejakulasi yang menyakitkan, darah dalam ejakulasi, sering buang air kecil, atau disfungsi ereksi ke dokter. Gejala ini menunjuk ke diagnosis lain dan bukan karena ejakulasi retrograde.

Kebanyakan pria mengaitkan ejakulasi dengan orgasme, namun tidak semua orgasme melibatkan ejakulasi. Hal ini bisa membuat orgasme tidak ejakulasi, namun harapan yang berubah-ubah mungkin adalah semua yang diperlukan untuk hidup nyaman dengan ejakulasi retrograde.

ikuti-kontes-sehatitubaik-menangkan-berbagai-hadiah-menarik