Pertolongan Pertama Kejang pada Anak

DokterSehat.Com– Kejang terjadi saat fungsi otak tidak normal, berakibat pada perubahan gerakan, perhatian, atau tingkat kesadaran. Berbagai jenis kejang mungkin terjadi di berbagai bagian otak dan mungkin terlokalisir (hanya mempengaruhi bagian tubuh tertentu) atau menyebar luas (mempengaruhi seluruh tubuh). Kejang bisa terjadi karena berbagai alasan, terutama pada anak-anak. Kejang pada bayi baru lahir mungkin sangat berbeda dengan kejang pada balita, anak usia sekolah, dan remaja. Kejang, terutama pada anak yang belum pernah mengalaminya, bisa menakutkan bagi orang tua atau pengasuh.

doktersehat-hiv-aids-anak-demam-hidung-tersumbat

Sebagian kecil dari semua anak mengalami kejang saat berusia kurang dari 15 tahun, setengahnya merupakan kejang demam (kejang demam). Satu dari setiap 100 anak mengalami epilepsi-berulangnya kejang.

Jika anak Anda kejang, berikut adalah langkah awal yang harus Anda lakukan di rumah:

  • Upaya awal Anda harus diarahkan terlebih dahulu untuk melindungi anak dari kemungkinan melukai dirinya sendiri.
  • Bantu anak untuk berbaring.
  • Singkirkan gelas atau benda berbahaya lainnya di daerah tersebut.
  • Jangan mencoba memasukkan apapun ke mulut anak. Dengan melakukannya, Anda mungkin melukai anak itu atau diri Anda sendiri.
  • Segera periksa apakah anak tersebut bernafas. Hubungi 119 untuk mendapatkan bantuan medis jika anak tidak bernafas.
  • Setelah kejang berakhir, posisikan anak miring mantap dan tetap bersama anak sampai dia benar-benar terjaga. Amati anak itu untuk bernafas. Jika ia tidak bernafas dalam waktu 1 menit setelah kejang berhenti, maka mulailah pernafasan bantuan dari mulut ke mulut (CPR). Jangan mencoba melakukan bantuan pernapasan untuk anak saat kejang kejang, karena Anda bisa melukai anak atau diri Anda sendiri.
  • Jika anak mengalami demam, obat paracetamol (seperti Tylenol) dapat diberikan secara rektal (melalui dubur).
  • Jangan mencoba memberi makanan, cairan, atau obat-obatan melalui mulut kepada anak yang baru saja mengalami kejang.
  • Anak-anak yang diketahui memiliki epilepsi harus dicegah dari cedera lebih lanjut dengan menjauhkan anak dari benda-benda padat di sekitarnya. Jika Anda telah mengetahui penggunaan obat rektal untuk kejang (misalnya Valium) dengan dokter anak Anda, beri anak dosis yang benar.
Baca Juga:  Penyakit Otak - Autoimun dan Neurodegeneratif

Kapan harus mencari perawatan medis untuk kejang pada anak-anak?
Semua anak yang kejang untuk pertama kalinya dan banyak dengan kelainan kejang yang diketahui harus dievaluasi oleh dokter.

  • Sebagian besar anak dengan kejang pertama harus dievaluasi di bagian gawat darurat rumah sakit. Namun, jika kejang berlangsung kurang dari 2 menit, jika tidak ada kejang berulang, dan jika anak tersebut tidak mengalami kesulitan bernafas, mungkin saja anak tersebut dievaluasi di rawat jalan dokter anak.
  • Setelah kejang berhenti dan anak kembali normal, hubungi dokter anak Anda untuk mendapatkan saran lebih lanjut. Dokter anak Anda mungkin merekomendasikan kunjungan ke kantor atau kantor gawat darurat. Jika Anda tidak memiliki dokter anak atau tidak ada dokter anak yang tersedia, bawa anak tersebut ke gawat darurat. Jika Anda khawatir tentang kemungkinan tidak adanya kejang, evaluasi dokter anak adalah pilihan tepat.
  • Perawat anak-anak dengan epilepsi harus menghubungi dokter anak anak jika ada sesuatu yang berbeda tentang jenis, durasi, atau frekuensi kejang. Dokter mungkin mengarahkan Anda ke rawat jalan atau ke gawat darurat.
  • Bawa anak tersebut ke bagian gawat darurat atau hubungi 119 jika Anda khawatir anak Anda terluka selama kejang atau jika Anda berpikir bahwa anak Anda mungkin berstatus epileptikus (kejang apapun yang tidak berhenti).

Sebagian besar anak yang telah kejang untuk pertama kalinya harus dibawa ke gawat darurat untuk segera dievaluasi.

  • Setiap anak dengan kejang berulang atau berkepanjangan, kesulitan bernafas, atau yang mengalami luka parah harus pergi ke rumah sakit dengan ambulans.
  • Jika anak memiliki riwayat kejang dan ada yang berbeda dengan yang ini, seperti durasi kejang, bagian tubuh yang bergerak, kambuh panjang, atau masalah lainnya, anak harus terlihat di gawat darurat.