Penyebab Trombosis Vena Dalam

DokterSehat.Com – Trombosis vena dalam ialah penggumpalan darah di vena dalam, biasanya terjadi di otot paha atau betis. Kondisi ini bisa menghambat sebagian maupun seluruh aliran darah, menyebabkan nyeri dan pembengkakan kronis. Ini juga bisa menimbulkan kerusakan katup pada pembuluh darah sehingga membuat Anda sulit bergerak.



Gumpalan darah juga bisa pecah dan berpindah bersama darah menuju organ-organ utama, misalnya paru-paru atau jantung. Jika sudah kejadian, hal tersebut dapat berakibat fatal karena mengakibatkan kerusakan organ dan bahkan kematian dalam beberapa jam saja.

Penyebab trombosis vena dalam akibat operasi

Beberapa operasi bedah tertentu bisa memicu penggumpalan darah, yakni diantaranya :

  • Operasi untuk mengurangi peredaran darah ke bagian-bagian tertentu di tubuh
  • Operasi besar pada pinggul, lutut, kaki, betis, perut, atau dada
  • Operasi bedah tulang, misalnya penggantian pinggul

Mengapa operasi-operasi demikian bisa memicu trombosis vena dalam? Ada beberapa alasan, yang diantaranya yaitu :

  • Rontokan-rontokan jaringan, protein, dan lemak akibat operasi bisa pindah menuju pembuluh darah dan menghambat aliran darah.
  • Dinding pembuluh vena bisa rusak akibat operasi sehingga dapat melepaskan zat-zat yang memicu penggumpalan darah.
  • Istirahat total yang lama setelah operasi bisa memungkinkan darah menumpuk di sejumlah area tubuh akibat tubuh tidak bergerak.

Kondisi dan pengobatan yang meningkatkan resiko trombosis vena dalam

Operasi bedah bukanlah satu-satunya penyebab trombosis vena dalam. Sejumlah kondisi medis atau pengobatan tertentu juga bisa menjadi pemicu. Misalnya kondisi apapun yang mengharuskan Anda istirahat total lebih dari 3 hari sudah cukup untuk meningkatkan risiko trombosis. Kondisi-kondisi medis lain yang turut meningkatkan risiko trombosis yaitu :

  • Cedera di kaki atau pinggul, misalnya patah tulang, yang memperlambat peredaran darah menuju bagian tersebut.
  • Kanker
  • Pernah sebelumnya mengalami trombosis vena dalam atau embolisme pulmonari
  • Penyakit keturunan yang membuat rentan terjadi penggumpalan darah
  • Kelumpuhan akibat cedera tulang belakang
  • Penggunaan terapi hormon, termasuk yang digunakan untuk mengatasi gejala menopause atau pil KB
  • Varises kondisi yang menyakitkan dimana pembuluh vena terpelintir dan bengkak.
  • Punya riwayat serangan jantung, stroke, atau gagal jantung kongestif
  • Penyakit radang usus
Baca Juga:  Awas, Kesemutan di Leher Bisa Picu Kelumpuhan!

Penyebab trombosis vena dalam berkaitan dengan gaya hidup

Risiko mengalami trombosis vena dalam semakin meningkat seraya usia bertambah, khususnya setelah lewat usia 60 tahun. Risiko semakin bertambah apabila Anda menjalani gaya hidup yang: suka duduk atau tidak bergerak dalam waktu lama, sering berpergian jauh menggunakan kendaraan, kelebihan berat badan, serta merokok.