Penyakit Penis Bengkok (Peyronie) – Penyebab

Plak di bagian atas penis, yang paling sering, menyebabkan penis melengkung ke atas. Plak di bagian bawah menyebabkannya membengkok ke bawah. Dalam beberapa kasus, plak berkembang pada bagian atas dan bawah, yang menyebabkan lekukan dan pemendekan penis. Terkadang, rasa sakit, penekukan, dan tekanan emosional membuat orang tidak berhubungan seksual.

doktersehat-kesehatan-penis-obat-oles-Priapismus

Perkiraan prevalensi penyakit peyronie berkisar kurang dari 1 persen sampai 23 persen. “Sebuah penelitian baru-baru ini di Jerman menemukan penyakit peyronie pada 3,2 persen pria berusia antara 30-80 tahun. Meskipun penyakit ini kebanyakan terjadi pada usia paruh baya, pria yang lebih muda dan pria yang lebih tua bisa mengalaminya. Sekitar 30 persen pria dengan penyakit Peyronie mengembangkan jaringan yang mengeras di bagian tubuh yang lain, seperti tangan atau kaki. Contoh yang umum adalah kondisi yang dikenal sebagai kontraktur tangan Dupuytren. Dalam beberapa kasus, penyakit peyronie menyerang keluarga, yang menunjukkan bahwa faktor genetik bisa membuat pria rentan terhadap penyakit ini.

Seorang ahli bedah Prancis, Francois de la Peyronie, pertama kali menggambarkan penyakit Peyronie pada tahun 1743. Masalahnya tercatat pada cetak pada awal tahun 1687. Penulis awal mengklasifikasikannya sebagai bentuk impotensi, sekarang disebut disfungsi ereksi (DE). Penyakit Peyronie dapat dikaitkan dengan DE-ketidakmampuan untuk mencapai atau mempertahankan ereksi yang cukup untuk melakukan hubungan intim.

Banyak peneliti percaya plak penyakit peyronie berkembang setelah trauma, seperti terpukul atau terikat, yang menyebabkan pendarahan lokal di dalam penis. Dua ruang di dalam penis yang dikenal sebagai corpora cavernosa merupakan penentu panjang penis. Jaringan penghubung, yang disebut septum, membentang di antara kedua bilik dan menempel di bagian atas dan bawah tunika albuginea.

Baca Juga:  Cek Bentuk Penismu. Jika Seperti Ini, Anda Lebih Beresiko Terkena Kanker!

Jika penis terpukul atau tertekuk, area di mana septum menempel pada tunika albuginea dapat membentang di luar batas, melukai tunika albuginea dan pecahnya pembuluh darah kecil. Akibat penuaan, berkurangnya elastisitas di dekat titik pelekatan septum bisa meningkatkan kemungkinan cedera. Selain itu, septum juga bisa rusak dan membentuk jaringan fibrosa yang keras.

Tunika albuginea memiliki banyak lapisan, dan sedikit darah mengalir melalui lapisan tersebut. Karena itu, peradangan bisa terperangkapan di lapisan ini selama berbulan-bulan. Selama waktu itu, sel-sel inflamasi dapat melepaskan zat-zat yang menyebabkan fibrosis berlebihan dan mengurangi elastisitas. Proses kronis ini akhirnya membentuk plak dengan jumlah jaringan bekas luka yang berlebihan dan menyebabkan kalsifikasi (pengerasan), hilangnya elastisitas, dan membentuk penis menjadi melengkung.

Sementara trauma mungkin menjelaskan beberapa kasus penyakit peyronie, namun tidak menjelaskan mengapa kebanyakan kasus berkembang perlahan dan tanpa kejadian traumatis yang nyata. Ini juga tidak menjelaskan mengapa beberapa kasus dapat mereda sendiri atau mengapa kondisi serupa seperti kontraktur Dupuytren tampaknya tidak diakibatkan oleh trauma berat.

Beberapa peneliti berteori bahwa penyakit peyronie mungkin merupakan kelainan autoimun.

Penyakit Penis Bengkok (Peyronie) – Halaman Selanjutnya: 1 2 3 4