Nyeri Dada – Masalah Jantung

Berikut adalah beberapa penyebab yang lebih umum nyeri dada.

doktersehat-jantung-nyeri-dada

Meskipun bukan satu-satunya penyebab nyeri dada, gangguan jantung ini adalah penyebab umum:

  • Penyakit Arteri koroner. Sumbatan di pembuluh darah jantung mengurangi aliran darah dan oksigen ke otot jantung itu sendiri. Hal ini dapat menyebabkan rasa sakit yang dikenal sebagai angina. Ini merupakan gejala penyakit jantung tetapi biasanya tidak menyebabkan kerusakan permanen pada jantung. Hal ini merupakan tanda bahwa Anda adalah seorang bakal calon untuk serangan jantung di kemudian hari. Nyeri dada dapat menyebar ke lengan, bahu, rahang, atau punggung seperti tekanan atau sensasi diremas. Angina dapat dipicu oleh olahraga, terlalu gembira, atau gangguan emosi dan hilang dengan istirahat.
  • Infark miokard (serangan jantung). Penurunan aliran darah melalui pembuluh darah jantung menyebabkan kematian sel-sel otot jantung. Meskipun mirip dengan nyeri dada angina, serangan jantung biasanya lebih parah, biasanya di dada tengah atau kiri dan tidak hilang dengan istirahat. Berkeringat, mual, sesak napas, atau kelemahan yang berat dapat menyertai rasa sakit.
  • Miokarditis, radang otot jantung. Selain nyeri dada, radang otot jantung ini dapat menyebabkan demam, kelelahan, detak jantung cepat, dan kesulitan bernapas. Meskipun tidak ada penyumbatan, gejala miokarditis dapat mirip dengan serangan jantung.
  • Perikarditis. Perikarditis adalah peradangan atau infeksi pada jantung di sekitar jantung. Hal ini dapat menyebabkan rasa sakit yang mirip dengan yang disebabkan oleh angina. Namun, seringkali menyebabkan rasa sakit yang tajam, stabil di sepanjang leher dan otot bahu bagian atas. Kadang-kadang akan lebih buruk ketika Anda bernapas, menelan makanan, atau berbaring telentang.
  • Kardiomiopati hipertrofi. Penyakit genetik ini menyebabkan otot jantung tumbuh dengan ketebalan yang normal. Kadang-kadang hal ini menyebabkan masalah aliran darah ketika keluar dari jantung. Nyeri dada dan sesak napas sering terjadi seiring dengan aktivitas olahraga. Seiring waktu, gagal jantung dapat terjadi ketika otot jantung menjadi sangat tebal. Hal ini membuat jantung bekerja lebih keras untuk memompa darah. Selain dengan nyeri dada, kardiomiopati dapat menyebabkan pusing, ringan, pingsan, dan gejala lainnya.
  • Mitral valve prolapse. Mitral valve prolapse adalah suatu kondisi di mana katup di jantung gagal untuk menutup dengan benar. Berbagai gejala telah dikaitkan dengan prolaps katup mitral, termasuk nyeri dada, palpitasi, dan pusing, meskipun juga dapat memiliki gejala, terutama jika prolaps yang ringan.
  • Diseksi arteri koroner. Berbagai faktor dapat menyebabkan kondisi ini jarang terjadi namun mematikan, yang terjadi ketika robekan terjadi di arteri koroner. Hal itu dapat menyebabkan rasa sakit parah yang tiba-tiba dengan robeknya atau merobek sensasi yang naik ke leher, punggung, atau perut.