Lupus – Penyebab

doktersehat-minum-obat
photo credit: Simon Evans

Lupus terjadi ketika sistem kekebalan tubuh menyerang jaringan sehat di tubuh Anda (penyakit autoimun). Kemungkinan lupus dihasilkan dari kombinasi genetika dan lingkungan Anda. Tampaknya bahwa orang dengan predisposisi yang diwariskan untuk lupus dapat mengembangkan penyakit ketika mereka bersentuhan dengan sesuatu di lingkungan yang dapat memicu lupus. Penyebab lupus dalam banyak kasus, bagaimanapun, tidak diketahui. Berikut penjabaran selengkapnya:

Genetik. Seperti penyakit autoimun lainnya, pengidap lupus memiliki beberapa jenis tautan genetik yang umum. Kembar identik dengan penderita lupus memiliki risiko tiga kali lipat lebih besar untuk mengidap lupus daripada kembar non-identik. Selain itu, kerabat tingkat pertama – seperti ibu, ayah, saudara laki-laki, saudara perempuan – penderita lupus memiliki risiko peningkatan lupus 8-9 kali lipat dibandingkan dengan orang lain.

Faktor lingkungan. Meskipun kembar identik lebih mungkin memiliki lupus jika saudara kandungnya identik memiliki lupus, kemungkinan berkembangnya penyakit pada kembar yang tidak terkena bukan 100 persen. Meskipun susunan genetik kembar identik memang identik, kemungkinan kembar yang tidak terkena lupus pada akhirnya mengembangkan penyakit ini jika saudara kembarnya sudah terkena lupus adalah sekitar 30-50 persen atau kurang. Ini menyiratkan bahwa faktor lingkungan dapat membantu menentukan apakah penyakit itu berkembang dalam diri seseorang atau tidak. Di luar kejadian acak lupus, obat-obatan, toksin, dan diet tertentu telah dikaitkan dalam perkembangannya. Paparan sinar matahari (sinar ultraviolet) adalah agen lingkungan yang dikenal yang dapat memperburuk ruam pasien lupus dan terkadang memicu flare (relaps/kambuh).

Lupus reversibel yang diinduksi obat. Di masa lalu, obat yang paling sering menyebabkan lupus adalah procainamide (Procanbid), hydralazine (Apresoline), minocycline (Minocin), phenytoin (Dilantin), dan isoniazid (Laniazid). Namun, ada obat baru yang dikaitkan dengan lupus, seperti agen biologis baru (etanercept [Enbrel], infliximab [Remicade], dan adalimumab [Humira]) yang digunakan untuk mengobati rheumatoid arthritis. Umumnya, lupus yang disebabkan oleh paparan obat hilang begitu obat dihentikan.

Lupus terkait kehamilan dan menstruasi. Banyak wanita pengidap lupus mencatat bahwa gejala mungkin lebih buruk setelah ovulasi dan lebih baik pada awal periode menstruasi. Estrogen telah terlibat dalam membuat kondisi semakin buruk, dan masalahnya saat ini sedang dipelajari. Namun demikian, sebagai akibat dari penelitian terbaru, kita tahu bahwa wanita dengan lupus dapat menggunakan obat pengendalian kelahiran tanpa risiko mengaktifkan penyakit mereka. Wanita yang memiliki antibodi antifosfolipid (seperti antibodi cardiolipin, antikoagulan lupus, dan tes positif palsu untuk sifilis atau RPR) sebaiknya tidak mengonsumsi estrogen atau pil KB karena risiko penggumpalan darah. Ibu hamil dengan antibodi antifosfolipid memiliki peningkatan risiko keguguran dan kelahiran prematur. Pengobatan meliputi aspirin dan obat pengencer darah (antikoagulan; heparin atau heparin dengan berat molekul rendah, Lovenox).

Kehamilan tampaknya tidak memperburuk hasil jangka panjang pasien dengan lupus. Di sisi lain, lupus aktif cenderung meningkatkan risiko keguguran dan kelahiran prematur. Bayi dari ibu lupus dengan antibodi SSA (anti-Ro antibody) dapat mengembangkan kelainan listrik jantung dan ruam kulit temporer (lupus neonatorum, juga dikenal sebagai lupus neonatal). Ibu hamil dengan lupus dipantau secara ketat oleh dokter kandungan.

Lupus – Halaman Selanjutnya :   1   2   3   4   5   6   7   8   9
ikuti-kontes-sehatitubaik-menangkan-berbagai-hadiah-menarik