Pendarahan Saluran Cerna (Gastrointestinal) – Penyebab, Gejala, dan Tanda Saluran GI Bagian Atas

Perdarahan gastrointestinal akut pertama akan muncul seperti muntah darah, buang air besar berdarah segar atau tinja hitam dan berlendir seperti aspal. Muntah darah dari pendarahan di lambung mungkin terlihat seperti “bubuk kopi.” Gejala yang terkait dengan kehilangan darah bisa termasuk:

doktersehat-muntah-toilet-mual

  • Kelelahan
  • Kelemahan
  • Sesak napas
  • Sakit perut
  • Penampilan pucat
  • Muntah darah biasanya berasal dari sumber saluran pencernaan bagian atas.
  • Tinja dengan darah merah segar atau merah marun biasanya berasal dari sumber saluran pencernaan bagian bawah atau perdarahan yang terjadi cepat yang bersumber saluran pencernaan bagian atas.
  • Perdarahan saluran pencernaan jangka panjang mungkin tidak diketahui atau bisa menyebabkan kelelahan, anemia, tinja hitam, atau tes positif untuk darah mikroskopis.

Apa yang menyebabkan perdarahan gastrointestinal (GI)?
Penyebab perdarahan gastrointestinal (GI) dikelompokkan menjadi pendarahan saluran pencernaan bagian atas dan pendarahan saluran pencernaan bagian bawah, tergantung pada lokasinya di saluran pencernaan. Karena pendarahan GI adalah gejala dari banyak kondisi, kondisi ini adalah semua faktor risiko untuk pendarahan GI.

Apa penyebab dan faktor risiko perdarahan gastrointestinal bagian atas (GI)?
Penyakit ulkus peptikum: Ulkus peptik adalah erosi terlokalisasi dari lapisan mukosa saluran pencernaan. Ulkus biasanya terjadi di lambung atau duodenum (usus halus, saluran pencernaan setelah lambung). Lukanya lapisan mukosa menyebabkan kerusakan pembuluh darah, menyebabkan perdarahan abdomen.

Gastritis: Peradangan umum pada lapisan lambung , yang bisa mengakibatkan pendarahan di lambung. Gastritis juga diakibatkan oleh ketidakmampuan lapisan lambung untuk melindungi dirinya dari asam yang lambung itu sendiri. Penyebab gastritis termasuk:

  • NSAID atau obat antiinflamasi nonsteroid, misalnya ibuprofen (Aleve, Advil, Excedrin, Advil Anak, Motrin Anak-anak, Midol, Pamprin, dan aspirin)
  • steroid
  • alkohol
  • luka bakar
Baca Juga:  Pendarahan Saluran Cerna (Gastrointestinal) - Ulasan Singkat

Varises esofagus: Pembengkakan pembuluh darah esofagus atau perut biasanya akibat penyakit hati. Varices paling sering terjadi pada sirosis hati alkoholik. Saat varises berdarah, perdarahan bisa terjadi secara masif, dahsyat dan terjadi tanpa peringatan.

Robekan Mallory-Weiss: Robekan di lapisan esofagus atau lambung, seringkali akibat muntah atau muntah hebat. Robekan mukosa juga bisa terjadi setelah kejang, batuk kuat atau tertawa, sering membawa beban berat, tegang, atau melahirkan. Dokter sering menemukan robekan pada orang-orang yang baru-baru ini minum alkohol.

Kanker: Salah satu tanda awal dari kanker esofagus atau perut adalah darah dalam muntah atau tinja.

Peradangan: Bila selaput lendir rusak, mereka tidak dapat melawan efek keras asam lambung. NSAID, aspirin, alkohol, dan merokok mendorong terbentuknya tukak lambung. Helicobacter pylori adalah sejenis bakteri yang juga mempercepat terbentuknya ulkus/ tukak lambung.

Pendarahan Saluran Cerna (Gastrointestinal) – Halaman Selanjutnya: 1 2 3 4 5