Penyebab dan Cara Mencegah Kram

doktersehat-cara-mengatasi-kram

DokterSehat.Com – Kram dan kesemutan kerap muncul tiba-tiba tanpa Anda sadari penyebabnya. Menurut dokter Boy Zaghul Zaini, kram merupakan kontraksi tiba-tiba, singkat, yang sakit sekali pada otot atau kelompok otot. Kram justru sering terjadi pada orang yang sehat, khususnya selama atau setelah olahraga yang keras.

Kram dan kesemutan pada kaki juga sering muncul saat tidur atau duduk dalam satu posisi yang terlalu lama. Kebanyakan orang memilih untuk menggerakkan kaki atau memijat kaki untuk menghilangkannya. Kesemutan pada kaki dapat berasal dari banyak penyebab, termasuk penyakit, diet, dan faktor lingkungan.

Penyebab Kram Kaki

Untuk mengetahui lebih jauh apa saja yang dapat memicu kram dan kesemutan, berikut adalah ulasannya:

1. Hormon

Gangguan pada tingkat hormon dapat menyebabkan pembengkakan pada kaki dan ankle (pergelangan kaki), yang memicu tekanan pada saraf. Pembengkakan juga mengganggu aliran darah ke otot, yang menyebabkan kram dari penumpukan asam laktat dan buruknya oksigenasi.

2. Nutrisi

Kalsium merupakan jenis mineral penting yang dibutuhkan untuk kontraksi otot dan transmisi syaraf. Kekurangan kalsium bisa menyebabkan kram otot dan kesemutan, tetapi mungkin juga menandakan masalah gagal ginjal, kekurangan vitamin D dan hipoparatiroidisme (penurunan fungsi kelenjar paratiroid).

3. Cedera

Kesemutan dan kram akibat trauma kompresi saraf dapat terjadi setelah seseorang mengalami kecelakaan cedera tulang belakang atau patah kaki. Bekas luka di sekitar saraf dan arthritis pada tulang belakang atau kaki dapat memicu sensasi abnormal dan kejang otot setahun kemudian.

4. Rheumaotid arthritis

Menurut Merck Medical Library, rheumatoid arthritis dari pergelangan kaki dapat menyebabkan tarsal tuneel syndrome. Tekanan dari dekatnya pembengkakan akan memicu kesemutan di kaki. Usahakan agar kaki Anda tetap terangkat ke atas untuk meringankan gejala. Tetapi pada beberapa kasus kronis, dokter mungkin akan menyarankan operasi.

5. Sirkulasi

Neuropati diabetes merupakan salah satu komplikasi diabetes dengan gejala rasa kebas atau baal pada kaki atau tungkai yang dapat menyebabkan kesemutan dan kram pada kaki. Keluhan ini disebabkan adanya kerusakan pada sistem saraf perifer karena kadar gula darah yang tidak terkontrol. Penyakit dan infeksi yang menyebabkan peradangan pembuluh darah (disebut vasculitis) memicu pembentukan jaringan parut di pembuluh darah, mengganggu sirkulasi dan menyebabkan kesemutan dan kram pada otot-otot ekstremitas bawah.

Mencegah Kram Kaki

Sering kali kram kaki terjadi pada malam hari dan sangat menyakitkan. Kram biasanya berlangsung kurang dari satu menit, tetapi bisa juga lebih dari 15 menit. Berikut langkah-langkah yang bisa dilakukan untuk mencegah penyebab sering kram kaki.

1. Minumlah 8 gelas air putih setiap hari

Hal ini tidak hanya mencegah dehidrasi, tetapi juga mengurangi kemungkinan ketidakseimbangan elektrolit dalam tubuh. Jumlah cairan yang cukup di dalam tubuh harus dijaga, baik sebelum maupun sesudah beraktivitas berat atau berolahraga.

2. Latihan teratur

Peregangan kaki secara teratur pada siang hari akan membuat otot rileks dan mencegah kram. Jika kaki kram terjadi pada malam hari, regangkan kaki secara lembut. Hal ini akan membantu merangsang aliran darah di kaki.

3. Meningkatkan asupan kalium dan kalsium

Kedua mineral itu penting untuk membantu mengolah cairan di dalam tubuh. Konsumsi makanan kaya kalium, seperti pisang, unggas, dan ikan. Penuhi kalsium dengan mengonsumsi yoghurt rendah lemak atau susu bebas lemak.

4. Pakai alas kaki yang tepat

Alas kaki atau sepatu berhak tinggi sebaiknya dihindari. Kenakanlah alas kaki yang tepat dengan sol yang mendukung tubuh dengan baik.

5. Mandi air hangat sebelum tidur

Hal ini akan mengendurkan otot-otot di kaki dan mengurangi kemungkinan kram.

6. Penggunaan selimut tebal

Selimut tebal dapat memberi tekanan pada kaki. Dalam udara dingin, kenakan kaos kaki supaya lebih hangat.