Spondilosis – Penyebab dan Gejala

Spondilosis adalah fenomena penuaan. Dengan bertambahnya usia, tulang dan ligamen pada tulang belakang, menyebabkan tonjolan tulang (taji atau spur, atau osteofit). Selain itu, diskus intervertebralis degenerasi dan melemah, yang dapat menyebabkan herniasi diskus dan penonjolan diskus. Spondilosis sering terjadi. Gejala sering dilaporkan pertama kali antara usia 20-50 tahun. Lebih dari 80% orang berusia di atas 40 tahun memiliki bukti spondilosis pada penelitian sinar-X. Tingkat di mana spondilosis terjadi sebagian terkait dengan predisposisi genetik serta riwayat cedera.

doktersehat-tulang-belakang

Apa gejala dan tanda spondilosis?
Banyak orang dengan spondilosis pada sinar-X tidak memiliki gejala apapun. Faktanya, spondilosis lumbalis (spondilosis di punggung bawah) ada pada 27%-37% orang tanpa gejala. Pada beberapa orang, spondilosis menyebabkan nyeri punggung dan nyeri leher akibat kompresi saraf (saraf terjepit). Saraf terjepit di leher bisa menyebabkan nyeri di leher atau bahu dan sakit kepala. Kompresi saraf disebabkan oleh tonjolan diskus dan tonjolan tulang pada sendi faset, menyebabkan penyempitan lubang di mana akar saraf keluar dari kanalis spinalis (foraminal stenosis). Bahkan jika mereka tidak cukup besar untuk secara langsung menekan saraf, diskus yang menggembung dapat menyebabkan radang lokal dan menyebabkan saraf di tulang belakang menjadi lebih sensitif, meningkatkan rasa sakit. Juga, herniasi diskus bisa mendorong ligamen di tulang belakang dan menyebabkan rasa sakit. Jika saraf baru atau pembuluh darah dirangsang untuk tumbuh dari tekanan, rasa sakit kronis bisa terjadi. Karena rasa sakit, area lokal tulang belakang mungkin mencoba membelah dirinya sendiri, mengakibatkan nyeri tekan regional, spasme otot, dan adanya titik pemicu nyeri.

Temuan karakteristik spondilosis dapat divisualisasikan dengan tes sinar-X. Temuan ini termasuk penurunan spasium diskus, pembentukan taji tulang (spur/ osteofit) di bagian atas atau bawah vertebra, dan endapan kalsium dimana vertebra telah terpengaruh oleh peradangan degeneratif.

Gejala spondilosis meliputi nyeri lokal di daerah spondilosis, biasanya di punggung atau leher. Spondilosis pada tulang belakang leher bisa menyebabkan sakit kepala. Namun, masih kontroversi apakah spondilosis ringan, seperti tonjolan tulang kecil dan diskus yang sedikit menonjol tidak menekan saraf yang menyebabkan sakit punggung. Hal ini karena kebanyakan orang paruh baya dan orang tua memiliki temuan abnormal pada pemeriksaan rontgenbspondilosis, bahkan saat mereka benar-benar bebas dari rasa sakit. Oleh karena itu, faktor lain kemungkinan merupakan kontributor utama terhadap nyeri punggung mereka.

Baca Juga:  Spondilosis - Bantuan Medis, Pemeriksaan Dokter, dan Penanganan

Jika diskus hernia dari spondilosis menyebabkan saraf terjepit, rasa sakit bisa masuk ke tungkai kaki. Misalnya, herniasi yang besar terjadi pada diskus di tulang belakang lumbar dapat menyebabkan kompresi saraf dan menyebabkan rasa sakit yang berasal dari punggung bawah dan kemudian menyebar ke kaki. Nyeri yang menjalar dari pangkal ke ujung ini disebut radikulopati. Ketika saraf skiatik, yang membentang dari punggung bawah kaki sampai kaki, terpengaruh, itu disebut skiatika. Radikulopati dan skiatika sering menyebabkan mati rasa dan kesemutan (sensasi pin dan jarum) pada ekstremitas.

Nyeri punggung karena cakram yang menonjol biasanya lebih buruk dengan berdiri lama, duduk, dan membungkuk maju dan seringkali lebih baik dengan perubahan posisi yang sering dan berjalan.

Nyeri punggung akibat osteoarthritis sendi facet biasanya lebih buruk dengan berjalan dan berdiri dan lega dengan lentur ke depan.

Gejala mati rasa dan kesemutan bisa dirasakan jika saraf terjepit.

Jika saraf terjepit parah, kelemahan ekstremitas yang terkena mungkin terjadi. Jika hernia diskus mendorong sumsum tulang belakang, ini bisa menyebabkan luka pada sumsum tulang belakang (mielopati). Spondilosis dengan mielopati mengacu pada spondilosis yang melukai sumsum tulang belakang. Spondilosis tanpa mielopati mengacu pada spondilosis tanpa cedera pada sumsum tulang belakang. Gejala mielopati meliputi mati rasa, kesemutan, dan kelemahan. Misalnya, hernia yang besar terjadi pada diskus di tulang belakang servikal dapat menyebabkan mielopati servikal jika cukup besar untuk mendorong sumsum tulang belakang dengan gejala mati rasa, kesemutan, dan kelemahan di lengan dan kemungkinan kaki.