Infeksi Prostat – Penyebab dan Gejala

Infeksi bakteri hanya menyebabkan sebagian kecil kasus prostatitis. Pada persentase yang tersisa, karena sindrom nyeri pelvis kronis atau prostatitis inflamasi asimtomatik yang dijelaskan di atas, penyebabnya tidak diketahui. Agen infeksius prostat adalah sebagai berikut untuk prostatitis infeksi akut dan kronis:

doktersehat-kesehatan-penis-obat-oles-Priapismus

  • Escherichia coli (E coli) adalah bakteri yang paling sering menyebabkan infeksi prostat dan sekitar 80% bakteri patogen adalah organisme gram negatif (misalnya, spesies Escherichia coli, Enterobacter, Serratia, Pseudomonas, Enterococcus, dan Proteus).
  • Organisme penyebab penyakit menular seksual juga dapat menyebabkan prostatitis menular terutama pada pria yang aktif secara seksual di bawah usia 35 tahun. Organisme yang paling sering diidentifikasi adalah Chlamydia, Neisseria, Trichomonas, dan Ureaplasma.
  • Organisme staphylococcal dan streptokokus jarang ditemukan sebagai penyebab, dan jarang organisme yang berbeda seperti jamur, virus genital, dan parasit juga menyebabkan kondisi infeksi prostat.
  • Agen infeksius (biasanya bakteri) dapat menyerang prostat dengan dua cara utama.
    • Bakteri dari infeksi uretra sebelumnya bergerak melalui saluran prostat ke dalam prostat (kadang-kadang disebut infeksi retrograde).
    • Gerakan urin yang terinfeksi ke jaringan prostat kelenjar dapat menginfeksi melalui saluran ejakulasi (kadang-kadang disebut infeksi anterior).

Organisme infeksi, seperti yang dinyatakan sebelumnya, menyebabkan dua dari empat jenis prostatitis utama yaitu: prostatitis infeksius akut dan prostatitis infeksius kronis.

Gejala infeksi prostat
Infeksi prostat dapat diklasifikasikan sebagai akut atau kronis. Berikut ini gejalanya berdasarkan tipenya.

Prostatitis bakteri akut: Karena infeksi prostat akut sering dikaitkan dengan infeksi di bagian lain saluran kemih, gejalanya mungkin termasuk berikut ini:

  • Meningkatnya frekuensi kencing
  • Urgensi (tidak dapat ditahan) buang air kecil
  • Sakit ketika buang air kecil
  • Kesulitan berkemih dengan pancaran normal
  • Sakit di daerah genital
  • Nyeri ketika ejakulasi
  • Gejala umum yang mungkin terjadi dan harus diselidiki oleh dokter segera meliputi:
    • Demam dan menggigil
    • Pegal-pegal dan rasa kelelahan
Baca Juga:  Infeksi Prostat - Perawatan Medis Prostatitis Bakteri Kronis

Pemeriksaan biasanya menunjukkan prostat yang membesar, lembut, hangat, kencang, dan permukaan tidak teratur (dokter seharusnya tidak melakukan pemeriksaan prostat untuk mencegah kemungkinan penyebaran infeksi ke aliran darah.)

Prostatitis bakteri kronis didefinisikan oleh NIH sebagai infeksi rekuren (berulang) pada prostat. Penyakit ini adalah penyebab umum infeksi saluran kemih rekuren (ISK) pada pria. Biasanya, strain bakteri yang sama dalam cairan prostat atau urin akan menyebabkan infeksi yang sama berlanjut atau kambuh lagi.
Gejala prostatitis bakteri kronis mungkin serupa dengan prostatitis bakteri akut, namun biasanya kurang intens. Gejalanya meliputi:

  • Meningkatnya frekuensi kencing bersamaan dengan rasa sakit dan sulit kencing
  • Nyeri di punggung bagian bawah, testis, epididimis, atau penis
  • Disfungsi seksual
  • Demam ringan, sakit sendi, dan nyeri otot
  • Pemeriksaan dapat menemukan adanya cairan yang keluar uretra (saluran air seni dari kandung kemih keluar tubuh) dan nyeri tekan pada testis, atau epididimis.

Stres dan depresi sering terjadi pada pria dengan prostatitis infeksius kronis.