Penyalahgunaan Kokain – Penyebab dan Faktor Risiko

Meskipun tidak ada satu penyebab tunggal selain kokain, penyakit adiktif umumnya diyakini sebagai hasil dari kombinasi dari latar belakang genetik dan faktor risiko lingkungan. Mereka dari lingkungan keluarga yang berisiko tinggi sangat rentan terhadap perkembangan penyakit adiktif, dan mereka perlu menyadari informasi ini selama periode pra-remaja. Namun, kehadiran seorang pecandu dalam keluarga tidak berarti bahwa seseorang bisa yakin untuk menjadi seorang pecandu.

doktersehat-stres-kerja

Penelitian yang didukung oleh National Institute on Drug Abuse telah mengidentifikasi proses di otak yang dapat membantu menjelaskan kecanduan kokain dan penyalahgunaan obat lain. Penelitian menunjukkan bahwa paparan berulang kokain menyebabkan perubahan dalam gen yang mengarah ke perubahan tingkat protein otak tertentu. Protein ini mengatur aksi kimia otak yang disebut dopamin. zat kimia inilah yang dicetuskan otak yang berhubungan dengan sensasi kecanduan kokain ini. Tentu saja, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk membuka misteri kecanduan kokain, tapi informasi ini menambahkan satu link lebih dalam untuk menjelaskan bagaimana otak beradaptasi dalam proses kecanduan.

Faktor risiko sosial karena menyalahgunakan kokain meliputi status sosial ekonomi dan tingkat pendidikan yang lebih rendah, tekanan lingkungan sosial, ketersediaan obat yang mudah, dan tinggal di daerah yang memiliki tinggi kejahatan atau penggunaan narkoba.

Faktor risiko keluarga karena melanggar kokain termasuk pengawasan orangtua yang rendah, kedisiplinan yang tidak konsisten atau keras, komunikasi keluarga yang buruk, konflik keluarga yang tinggi, dan perceraian.

Faktor risiko individu untuk penyalahgunaan kokain dapat jenis kelamin pria, etnis Kaukasia, dan akhir usia remaja. Sedangkan pria lebih mungkin untuk melakukan penyalahgunaan kokain, perempuan dianggap mengalami lebih ke arah depresi, dan masalah-masalah sosial dan keluarga sebagai akibat dari menyalahgunakan kokain. Perempuan lebih mungkin untuk mencari pengobatan untuk penyakit ini dibanding laki-laki. Agresi anak usia dini atau masalah perilaku lainnya; menjadi korban pelecehan; dan kesehatan mental, rekan, atau masalah akademis semua meningkatkan kemungkinan penyalahgunaan kokain.