Peningkatan PMS, HIV, dan Abses Anus pada Homoseksual

DokterSehat.Com – Selama beberapa waktu, pria homoseksual merupakan lini depan terkena penyakit menular seksual. Tidak ada penolakan ketika terjadi ejakulasi dari satu pria ke pria lain di anus pria lain dan ini merupakan prilaku yang berisiko. Usus besar, organ di mana nutrisi diserap dari tinja, dapat menjadi rute langsung untuk virus diserap ke aliran darah, dan seks anal yang kasar dapat membuat area tersebut rentan terinfeksi.  Pria didesain untuk mengejar banyak mitra seksual, dan masyarakat gay telah mengembangkan beberapa teknologi untuk mendorong perilaku ini. Komunitas pria menyuntikkan air mani mereka ke daerah tubuh tertentu untuk membuat kekacauan kesehatan masyarakat.

doktersehat-hiv-aids-antibodi-obat

Karena laki-laki gay telah menjadi lebih bebas – dapat terbuka tentang status seksualitas mereka dan – mereka menjadi semakin berisiko terinfeksi. Di hari ketika pembebasan gay diumumkan, mereka melakukan seks di kamar mandi, seks dalam kondisi mabuk, dan pemikiran bahwa penyakit menular seksual “mampu diperbaiki dengan antibiotik” menjadi pemikiran mereka. Pada tahun 1976, Dr. Henry L. Kazal menciptakan istilah “gay bowel syndrome” untuk menggambarkan berbagai komplikasi yang berasal dari seks anal tanpa kondom dengan banyak mitra. Ratusan pasien gay saat latihan proctology memiliki infeksi anal kronis.

Pola infeksi klinis anus, rektal, dan usus besar yang dihadapi dengan frekuensi yang tidak biasa pada pasien homoseksual disebut “gay bowel syndrome.  Pada akhir 1970-an, begitu banyak pria homoseksual memiliki hepatitis B, peneliti menggunakan darah dari komunitas gay untuk membuat vaksin. Ini digembar-gemborkan sebagai kolaborasi kemenangan antara gay dengan pihak medis. Pada saat vaksin itu siap untuk dipublikasikan, komunitas gay sedang dalam pergolakan menghadapi epidemi HIV; ketidakpercayaan masyarakat akhirnya timbul terhadap vaksin baru (orang-orang berpikir bahwa vaksin itu dapat menyebarkan HIV) menyebabkan banyak pria gay untuk menolaknya.

Baca Juga:  Hal-Hal Sepele Ini Bisa Menyebabkan Disfungsi Ereksi

HIV berdiri sebagai penyakit yang paling menakutkan yang datang ke dalam ekosistem gay. Apa yang penting tentang virus adalah bahwa hal itu bersembunyi di sekitar beberapa negara setidaknya sejak 1950-an, tetapi tidak pernah menyebar subur sampai menemukan lingkungan yang optimal. HIV awalnya tampaknya dibuat khusus untuk laki-laki gay yang membawa: virus menginfeksi sperma, virus suka menyerap ke dalam aliran darah melalui anus, dan masa inkubasi yang panjang membuatnya sempurna untuk menularkan ke banyak mitra seksual secara tidak mencurigakan. Mengingat ternyata gejala HIV baru muncul bertahun-tahun kemudian. Laki-laki gay, menjadi tuan rumah yang sempurna untuk virus HIV.

Setiap diskusi tentang kesehatan komunitas gay harus mempertimbangkan cara-cara untuk mengurangi seks anal yang tidak terlindungi (tanpa kondom) terutama dengan beberapa mitra seksual yang anonim. Secara historis, penyakit yang diedarkan oleh laki-laki gay telah menjadi lebih ganas selama beberapa dekade, dan tidak ada pemberitaan apa yang mungkin terjadi selanjutnya. Masa depan kesehatan dan umur panjang dari komunitas gay tergantung pada bagaimana melakukan seks yang aman dengan kondom, sekalipun itu seks anal.

Namun bagaimanapun, hubungan seks sesama jenis memang tidak disarankan dari segi kesehatan. Prevalensi HIV-AIDS yang meningkat di kalangan homoseksual membuat sistem imun turun, dan kini penelitian menunjukkan, selain “gay bowel syndrome”, abses anal (nanah di area anus dan sekitarnya) meningkat di kalangan gay dengan HIV-AIDS.